zita

10640 views
zita,3.75 / 5 ( 53votes )

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap zita

zita melayu bogel.com
Kak Zita, kakak iparku. Masa aku berkahwin aku berusia awal 20an dan dia 5 tahun lebih tua dari aku. Kak Zita sehingga kini tidak mempunyai anak.
Bentuk tubuh Kak Zita ni macam kebanyakkan yang perempuan sebelah isteriku ; tidak kurus maupun gemuk, sedang elok.. Punggung bulat berisi agak tonggek, tetek.. fuhh.. besar montok..
Kak Zita bercakap dan bergurau denganku agak cakap lepas. Dia suka bercakap lepas tentang perkara berbaur seks.. Mulanya aku agak segan, kemudian jadi biasa. Lama kelamaan aku memberikan maklum balas spontan sehinggalah aku sedar yang dia memang maksudkannya.. Dia suka seks..
Pengalaman pertama aku dengan Kak Zita ketika aku berusia lebih kurang 24, dan Kak Zita 29, lebih kurang 2 tahun selepas aku mengenali dia.. rugi.. lewat..
Petang itu, di rumah Kak Zita. Kebetulan aku sampai awal. Anak isteriku yang dari destinasi lain terlewat sedikit. Suami Kak Zita masih belum balik berniaga.
Aku sedang rileks menonton tv bila Kak Zita datang menghidangkan air. Ketika dia tunduk meletakkan hidangan di meja tamu, mataku spontan terlihan belahan tetek besar Kak Zita di leher bajunya yang agak luas. Dia perasan lalu merenung tajam ke arahku.
‘Apa tengok tu..?’ katanya separuh tajam.
Aku senyum sedikit. Kak Zita berlalu ke dapur. Mataku menangkap lenggok punggung Kak Zita yang dibaluti kain batik, bulat agak besar berbanding pinggangnya yang ramping. Ketika itu usianya dalam penghujung 20an.
‘Kak! Ada biskut kering tak..? tanyaku. ‘Lapar pulak..’
‘Ada sini.. ambik la..’ kata Kak Zita dari arah dapur.
Dapur Kak Zita agak sempit. Bila aku ke dapur, kak Zita sedang berdiri memotong sayur. Untuk ke tempat biskut aku perlu lalu berselisih dengan Kak Zita. Aku terhenti meminta laluan.
‘Jalan je belakang akak ni..’ katanya.
Aku mengempiskan perut ketika Kak Zita tunduk sedikit memberi laluan. Sempat juga aku melihat punggungnya yang bulat tonggek.. Huhh..
Ketika lalu di belakangnya, aku mengadap punggungnya, sentuhan tak sengaja antara batang konek aku dengan punggung Kak Zita.. lembut.. Mau saja aku pegang pinggang Kak Zita dari belakang lalu menekan konek aku ke punggung bulat montoknya..
‘Hoi..!’ Kak Zita separuh menjerit. Aku yang macam faham hanya tersengih..
Kak Zita berhenti memoting sayur lalu memandang tepat ke arah ku yang masih tersengih..
‘Akak jangan la berdiri tonggek macam tu.. saya tak boleh tengok la..’ kataku..
‘Kalau macam ni..?’ Balas Kak Zita lalu menonggek punggungnya sambil tunduk ke aras sinki.
Darahku berderau.. Tak semena-mena batang konek aku mengeras.
‘Tu dah keras la tu’ kata Kak Zita lagi. Aku diam, tersengih lagi.
‘Dah tu pergi depan sana makan biskut, karang kakak ipar pulak jadi mangsa kang..’ kata kak Zita yang aku tau pura-pura serius.
Ketika berselisih dengan Kak Zita, dia berdepan denganku. Bila di hadapannya aku berjalan perlahan. Terasa nafas Kak Zita turun naik. Dia menolak dadaku agar aku tak boleh rapat dengan badannya..
Aku terus ke depan, makan biskut sambil menonton tv. Aku teringat beberapa peristiwa yang berbaur seks dengan Kak Zita. Pada satu ketika dia dengan selamba bertanya aku seminggu berapa kali aku bersetubuh dengan isteri aku, sebabnya aku ramai anak.. Aku jawab main-main – tiap-tiap hari.. Dia mencebik saja..
Sekali, ketika kami berkelah beramai-ramai, dengan tak sengaja aku ke tempat persalinan ketika Kak Zita berada di situ. Aku diminta memegang kain batik sebagai penghadang pintu tenpat persalinan yang rosak. Kak Zita tak rasa malu lansung dengan aku. Secara main-main, aku minta upah.. Kata Kak Zita, upahnya boleh tengok dia salin baju.. huhh.. Tapi masa tu aku bodoh, tak sampai hati nak tengok..
Pernah juga dia bertanya kepada ku, perempuan macam mana yang aku suka.. Aku jawab selamba je, macam Kak Zita la.. Masa aku menjawab, sengaja aku menjeling ke arah teteknya yang membengkak besar di depanku.. Dia mencebik lagi..
‘Abang balik lambat la.. budak-budak tu pukul berapa sampai? tanya Kak Zita dari dapur.
‘Ntah.. agaknya sejam dua lagi tu, petang macam ni jalan jam la Kak’ kataku.
Aku ke dapur semula mahu memulangkan tin biskut.
‘Letak je la kat depan tu Min.. Saja je nak cari peluang ni ye..? sergah Kak Zita. Aku tersengih lagi.
Kak Zita menonggeng sedikit, seperti mula-mula tadi. Aku juga macam tadi, kali ini sengaja menggesel perlahan batang konek aku ke punggung Kak Zita. Dia menoleh, menjeling tajam.
Ketika berpatah balik, Kak Zita belum sempat berubah kedudukan. Aku gesel lagi sekali, kali ini batang konek aku agak keras.
‘Akak jangan la berdiri tonggek macam ni, saya tak boleh tengok akak macam ni..’ kata ku.
‘Kalau tak tahan, apa? Tanya Kak Zita.
‘Tak ada apa la kak, takkan saya nak buat tak senonoh pada akak..’
‘Eleh boleh caya ke..? kata kak Zita mencebik..
Aku diam, tapi aku berhenti lalu berdiri di belakang Kak Zita, mengadap punggung montoknya.
‘Hoi..” bentak Kak Zita. Dengan spontan dia menolak punggungnya ke belakang, lalu batang konekku keras melanggar punggung lembutnya.
Kak Zita terdiam. Nafasnya turun naik. Kali pertama aku lihat dia begitu sebab selalunya dia yang bergurau lebih-lebih..
Tiba-tiba tangannya memegang batang konek aku. Aku terkejut.
Kak Zita berpusing ke arahku. Tetek besarnya yang dibaluti t-shirt dan bra menyentuh dada ku. Tangannya terus memegang batang konek ku.
‘Min.. akak nak tengok boleh tak..? aku diam. Boleh saja kak, kulum je terus.. kata hatiku.
Kak Zita tidak menunggu jawapanku, terus membuka zip seluarku dan menarik batang konek ku keluar. Sakit aku sebab Kak Zita agak kasar, konek pulak tengah keras.
Konek aku terjulur keluar.. Kak Zita terus menerus memandang, dan melurut-lurut batang konek aku.
‘Mmmm.... boleh tahan Min..’ katanya nakal..
‘Akak nak hisap ye Min..’ tanpa menunggu jawapanku, Kak Zita terus mencangkung lalu mengulum kepala dan batang aku semahunya.. sehingga ke pangkal.. Tetapi baru beberapa kali mengulum, dia berhenti.
‘Dah la akak takut.. cukup la..’ katanya. Alamak..potong stim la akak ni..
Dengan susah payah Kak Zita cuba memasukkan kembali batang konek aku ke dalam seluar semula.
Aku diam sahaja. Kak Zita berdiri mengadapku dan tiba-tiba menolakku. Aku tak berganjak lalu memeluk Kak Zita. Dia membalas..
‘Akak dah tengok saya punya, saya pun nak tengok akak punya, baru fair..’
‘Mengada..!!’
Ketika memeluk Kak Zita, aku dapat mencari punca kain batik Kak Zita terikat lalu dengan sekali terik, kainnya melurut ke bawah. Tanganku mula meramas punggung Kak Zita.
‘Nak tengok ke nak ramas ni..?
‘Saya nak tengok dan jilat.. fair..”
Aku dengar nafas Kak Zita tiba-tiba turun naik..
Aku makin ganas.. Dengan sekali peluk dan dukung, aku letakkan Kak Zita duduk di atas table top di dapur itu..Aku terus lurut seluar dalam kak Zita.. Bulu pukinya sedikit sahaja, agak terjaga, hanya di sebelah atas bibir kemaluannya.. indah..
Kak Zita menutup kemlauannya dengan tangan.. malu kot.. Aku menarik tubuh Kak Zita rapat ke tubuhku lalu memeluknya. Tanganku mula menyeluk ke dalam t-shirt mencari buah dadanya yang aku tahu memang besar. Jariku pantas meraba pin bra Kak Zita di belakangnya dan membuka kancingnya. Aku terus membuka t-shirt Kak Zita. Nafas Kak Zita turun naik. Aku cium leher Kak Zita yang mendongak menahan. Tanganku pantas membuka bra Kak Zita lalu meramas teteknya. Mulutku turun menyonyot puting tetek besar Kak Zita di sebelah kirinya sementara yang sebelah kanan menjadi mangsa ramasan tangan kiriku. Tubuh Kak Zita cukup indah.. putih dan gebu.
Tangan kak Zita tidak lagi menutup kemaluannya. Mulutku semakin ke bawah lalu tanganku membuka kangkang kak Zita. Lidahku sampai di bibir puki Kak Zita. Ku jilat sekeliling bibir pukinya dan aku hisap biji kelentit Kak Zita lama-lama. Kak Zita makin membuka kangkangnya. Lidahku memasuki lubang puki Kak Zita bila dia tiba-tiba mengeletar sedikit lalu sedikit air maninya meleleh keluar.. Cepatnya Kak Zita climax..
‘Meh akak keluarkan air Min..’ katanya lalu terus turun dari table top lalu tunduk memegang batang konek aku yang amat keras lalu mengulumnya ganas semahunya sehingga ke pangkal.. Sedapnya tak terkata. Tapi aku memang tak pernah terpancut kalau setakat kena kulum.. Tak pernah..
Agak lama Kak Zita menghisap batang konek aku..
‘Cepat la Min.. nanti diaorang sampai..’ katanya dengan mata separuh terbuka. Kepala konek aku di dalam mulutnya. Bibirnya masih bergincu merah..
‘Akak, saya tak boleh keluar macam ni..’
‘Nak masuk juga ke..? tanya Kak Zita. Aku angguk.
‘Akak tak nak la Min’
Aku membangunkan kak Zita lalu memeluknya.
‘Tak apa lah Kak, saya faham..’ kataku kecewa. Kak Zita nampak serba salah dan memang aku mengharapkan begitu.. kalau boleh aku memang nak mengongkek Kak Zita!
‘Akak saya nak kat bibirnya saja sampai air saya keluar.. boleh..? aku mengumpan.
Dalam serba salah, Kak Zita memegang batang konekku.
‘Ok tepi je.. tak mau masuk’ katanya.
Aku pantas memusingkan tubuh Kak Zita jadi tertonggek menbelakangiku.. macam nak dogie..
‘Akak kangkang sikit’ pinta ku..
Kak Zita menurut, lalu aku geselkan kepala butuh aku ke biji kelentit Kak Zita yang basah. Tanganku menggentel biji kelentitnya, sesekali meramas tetek besar Kak Zita yang tergantung montok..
Terasa puki Kak Zita makin berair. Aku rasa tak lama lagi Kak Zita akan meminta aku merodok lubang pukinya dengan batang konek aku..
Kak Zita memegang batang konek aku dari bawah lalu menghalakan kepalanya betul-betul di bibir lubang pukinya yang aku rasa terbuka sedikit. Aku tusuk perlahan sehingga separuh kepala konek aku masuk.. Kak Zita makin menonggek. Tanganku meramas punggung montoknya, kemudian memegang kedua belah pinggangnya.
Kak Zita menoleh memandangku dengan mata separuh terbuka.
‘Tekan Min.. tekan sampai pangkal’ katanya.
Ini masanya..
Aku menekan batang konekku masuk kedalam lubang puki Kak Zita yang menonggek menahan, malah turut menolak punggungnya kebelakang.. Enak..
Tanganku mencari tetek besar Kak Zita lalu meramasnya. Batang aku terendam seketika di dalam lubang puki Kak Zita. Hanya terdengar nafasnya turun naik..
‘Min cepat la..’ katanya.
Aku terus menghayun batang konek ku masuk keluar ke lubang puki Kak Zita yang lazat basah. Ku hentak kuat-kuat, laju-laju dan kasar..
Walaupun mahukan sessi yang lebih lama, aku kena keluarkan air mani aku cepat-cepat.. Kalau sesiapa sampai.. nahas..
‘Akak.. pusing.. saya nak berdepan boleh cepat sikit..’ kataku lalu mencabut batang aku.
Kak Zita menurut, berpusing mengadapku. Aku menyandarkan kak Zita ke dinding ruang sempit itu lalu mendukungnya. Kedua kaki Kak Zita aku pegang, lalu Kak Zita terkangkang memelukku.
Aku tusuk batang konek aku ke dalam lubang puki kak Zita.
‘Min ganas..’ kata Kak Zita. Aku diam dan terus menghentak batang aku kasar-kasar ke dalam lubang pukinya laju-laju.
‘Min cepat la.. akak nak keluar ni..’ katanya.
‘Saya pancut kat dalam ye..? kata ku.
‘Mmmm..’
Agaknya kami sama-sama climax. Hentakan aku bersama pancutan air mani ku bersama pelukan kuat Kak Zita.
‘Akak dah..? tanyaku. Kak Zita senyum sahaja. Aku turunkan kakinya lalu memeluknya dengan batang aku masih terendam..
‘Ganasss..’ kata Kak Zita. Dia menolak dadaku lalu pantas mengenakan bra dan t-shirtnya. Seluar dalamnya digunakan mengelap kemaluannya dan batang konek aku, lalu menyarung kain batiknya. Kak Zita berlalu tanpa sebarang kata-kata.
Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

Tags: #agaknya #dengan #geng #kak-zita #kalau #lidahku #mulanya #sedapnya #tangannya #zita-lidahku