winnie part 1

5161 views
winnie part 1,3.50 / 5 ( 4votes )

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap winnie part 1

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.
winnie part 1 melayu bogel.com
Terlebih dahulu, Aku ingin memperkenalkan diri. Aku adalah seorang pegawai di sebuah syarikat swasta yang terkenal kerana sebelum ini ia adalah milik penuh kerajaan. Ibu pejabat syarikat ini berada di Petaling Jaya tetapi Aku kene jaga kawasan timur.

Sebagai pegawai atau lebih tepat pengurus, Aku selalu ke ibu pejabat kerana menghadiri mesyuarat mahupun hal-hal lain. Oleh kerana terlalu banyak masa di luar, keinginan naluri aku terhadap sex jarang dapat dipenuhi atas sebab masa yang tidak menentu.

Terus terang aku katakan, aku ini lelaki normal, kalau lihat awek muda sikit aje, aku ingin memilikinya luar, dalam dan semuanya kalau boleh. Batang aku ni macam nak terbang sendiri mencari tempat bermain. Lebih-lebih lagi kalau awek tu masih sunti walaupun dah tak dara lagi. Keinginanku agak lebih sikit. Bahkan wife akupun kadang menyerah. Tiap-tiap hari aku nak main. Tak dek rest. Yang susah kalau masa bendera jepun datang. Tu yang kena carik luar plak. Dan bermulalah cerita.

Aku carik yang sunti nih bukannya apa. Aku teramat syok bila mendengar lawan main aku merintih-rintih. Menggeliat sakan kerana kurang pengalaman. Belum boleh control lagi. Kalau sampai menjerit kesakitan lagi mengancam. Kata orang tua-tua. Makan keropok.

Pengalamanku yang pertama macam ni. Masa tu aku kena menghadiri mesyuarat kat ibu pejabat. Aku duduk Hotel Hilton. Hari Ahad. Check in petang. Malam tu. Tak tau nak buat apa-apa. Akupun carik makan kat medan selera. Jalan kaki jer. Dekat.

Tengah dok syok makan. Aku terperasan ada awek yang dok pandang aku. Dia tengah bayar makan dia. Bila aku pandang. Dia senyum. Dan akupun balas senyum dia. Nampak macam budak sekolah lagi. Mungkin student yang berdekatan kot. Bisik hatiku. Dia pakai T-Shirt merah dengan mini-skirt putih. Peha dia. Fulamak. Putih melepak. Tentu yang dalam ni lagi best. Bisik hatiku lagi bersamaan dengan 'bird' Aku yang dah cuba mengepak nak terbang. Aku buat dek aje. Tak leh response banyak-banyak. Sebab orang ramai. Kang mana tau ada balak dia. Buat malu je. Akupun terus makan. Dan aku tak tau bila plak dia blah.

On the way balik ke Hotel. Ada sebuah bus stop kat jalan depan Hotel. Dari jauh aku nampak awek tadi duduk sorang-sorang. Ada chance nih. Bisik hatiku. Akupun mendekati awek tu. Dekat je.

"Adik tunggu siapa?" tanyaku.
"Saja je. Tak tunggu sesiapa", jawabnya.
"Kenapa. Berdiri aje. Duduk le. Ke takut", Kata dia lagi.

Aaiikk. Boleh ni. Bisik hatiku. Jiwa Aku naik bergelora bila kakinya yang mula-mula bersilang terbukak sedikit. Saja je dia buat begitu. Dari cahaya lampu jalan. Aku terlihat seluar dalamnya yang berwarna kehitaman. Akupun mula duduk dekat dengan dia. Dia perkenalkan diri dia sebagai Winnie. Baru aje masuk tingkat empat. Yang berdekatan. Dan kami mula berborak. Tapi yang aku ingat ini je. Winnie kata..

"Sekarang ni susah yek Bang. Semua perkara kena pakai duit".

Dan dia mula menceritakan masalahnya untuk membiayai persekolahannya.

"Sekarang ni. Walaupun ada wang saku. Tapi hanya cukup setakat ala kadar saja" katanya.

Aku bersimpati dengannya. Tapi kalau tak dapat apa-apa. Apasal nak tolong plak. Paling kurang boleh rasa cipap dia. Aku kata kat dia..

"Macam ni la. Mari ikut Abang"
"Ke mana Bang?", tanya dia.
"Ikut je", kataku.

Kami pun jalan bersaing masuk ke Hotel tempat aku menginap tu. Sampai di bilik. aku terus ajak Winnie masuk. Bilik Hotel tu besar nggak. High Class Hotel katakan. Winnie minta izin ke bilik mandi buat mandi kerana belum mandi katanya. Masa Winnie nak masuk ke bilik mandi yang ada bath-tub tu. aku menghalangnya.

"Mandi sama-sama ye, Abang belum mandi nggak nih", aku terus straight to the point walaupun tadi aku dah mandi.
"Malu la!", ujar Winnie terperanjat.
"Buat apa nak malu", kataku lagi yang akhirnya membuatkan Winnie terdiam.

Terpaksa bersetuju. Kemeja dan seluar terus aku tanggalkan, begitu juga dengan T-Shirt merah dan Mini-Skirt Winnie. Aku tinggal seluar dalam jer, Winnie tinggal bra jarang dengan seluar dalam warna hitam. Wow, boleh tahan nggak, aku nyaris gelap mata, kagum gila. Di bath tub, kerana tak tertahan aku pegang buah dada Winnie yang masih berbungkus dengan bra jarangnya.

Winnie tergamam, "Ee. Jangan le. Malu la!", ujarnya seraya mengangkat tangannya menepis tanganku. Tetapi tak jadi. Bila tanganku sampai dulu.
"Kenapa, Winnie?", tanyaku.
"Tak de apa-apa, tapi rasa lain macam je?", ujar Winnie.

Aku makin gembira, pelan-pelan aku tanggalkan bra Winnie, dia ikut aja, sampai aku lihat dengan jelas buah dada Winnie, wah comel je. Cute. Dengan nipple warna kemerahan. Cantik dan indah sekali. aku terus belai, aku ramas-ramas lembut, Winnie kebingungan. Cuma bibirnya saja yang mengeluarkan suara..

"Errghh. Aahh.."

Aku makin naik stim, aku kucup bibir Winnie, kami saling mengulum lidah masing-masing, sementara tanganku asyik bermain-main di dada Winnie. Air di bath tub separuh penuh. Badan Winnie aku terlentangkan. Aku jilat dengan lahap buah dada Winnie dari lembah ke bukit dan mengisapnya kiri dan kanan. Lidahku berjalan ke perut dan mulai turun ke bawah, aku tanggalkan seluar dalam Winnie hingga tak de seurat benangpun menutupi tubuhnya.

"Aahh.. Eahahh.. Ahh, sseedappnnyyeerr", ujar Winnie mendesis.

Aku makin rancak, tanganku bermain-main di kelangkang Winnie hingga ke cipapnya. Cipap Winnie terus aku usap-usap dan sesekali kularikan jariku ke 'batu permata'nya sambil mengulum bibir Winnie. Jari hantu aku mulai masuk ke liang cipapnya, Winnie semakin keras mendesah..

"Ergaahh.. Aahh.. Aahh.. Bang.. Sakit.. Bang.. Ahh".

Baru aku tau rupanya Winnie virgin lagi. aku tak peduli, aku terus mengulum bibir Winnie, sementara Jari hantuku menari-nari di tebing cipap dan batu permata Winnie lalu Winnie pun klimaks untuk pertama kalinya.

Tiba-tiba Winnie berkata, "Winnie Nak tengok abangnya boleh?"

Tanpa jawapan dariku Winnie segera menanggalkan seluar dalamku dan dengan malu-malu terus memegang batang aku. Entah datang dari mana semangatnya. Winnie. Seperti seorang profesional, melancap dan membelai batangku.

"Cam mana kalau masuk mulut yer?" Winnie makin berani.
"Cuba ler..", ujar aku perlahan.

Pelan-pelan Winnie memasukkan batang aku ke mulutnya. Terus aje dia mengulum dan mengisap. Suaranyanya masih terdengar, "Mmpph.. Mmpphh.." mungkin kerana geram dia mula nak menggigit, aku terperanjat dan terus kuramas-ramas buah dadanya. Ia tersenyum malu namun terus bermain dengan batang aku. Bila nak klimaks, aku tarik batang aku dan aku pancutkan di antara buah dada Winnie.

Ujarnya, "La. Kenapa kencing!!"
"Ini bukan kencing, ini air mani la..", ujar aku. Dia mengangguk paham. Sambil mengusap-usap air maniku di dadanya.
"Jom. Main yang real punya. Boleh tak!", lanjut aku.
"Tapi Winnie takut la?", Winnie jawab balik. Innocence.
"Apa nak takutkan. Tak ada apa-apa. Pengalaman buat Winnie", kataku lagi. Winnie yang inginkan pengalaman yang tak pernah dilaluinya itu terus menyetujuinya.
"Boleh, tapi di atas katil ye. Jangan kasar-kasar tau".

Setelah itu pelan-pelan kami berdua beriringan sambil berpelukan berjalan ke arah katil. Aku terus baring di atas katil berselimutkan comforter. Winnie duduk di sebelah. Tanpa berfikir panjang aku tarik tubuh Winnie dekat kepadaku. Gile. Betul, tubuhnya walaupun kecil tapi montel dan gebu. aku terus beraksi, pertama dengan 'french kissing'. Aku mulai mencium, mengulum, dan menggigit-gigit bibir comel Winnie sampai Winnie telentang dengan sendirinya. Lidah kami tolak menolak. Winnie semakin sesak nafasnya.

Aku baring di sisi kanan Winnie. Kami meneruskan 'french kissing' dengan lebih bernafsu sambil tanganku berlegar-legar ke arah buah dada Winnie. Tubuh Winnie terus menggeliat-geliat, aku semakin bertambah nafsu. Aku ramas perlahan-lahan buah dada Winnie, dari bawah menuju ke nipplenya. Nipplenya yang masih berwarna kemerah-merahan jadi keras. Buah dadanya tegak keras, sesekali aku gentel nipplenya dengan lembut menggunakan ibu jari dan jari telunjukku. Setelah itu aku mulai mengulum dan mengisap nipple buah dada Winnie, dia semakin meghenyam-ghenyam..

"Aahh. Eaahhee.. Aahh..", ujarnya sambil menarik rambutku.

Aku tak tahan, aku gigit nipplenya perlahan-lahan dan semakin kuat ia menarik rambutku.

"Aahh.. Aahh..", ujarnya semakin kencang.

Kemudian aku pusingkan badannya dengan posisi 69, Winnie terus menyambut batangku dan mengulumnya dengan penuh berahi. Sementara itu aku jilat cipap Winnie, wah wangi. Mungkin bau perfume bercampur bau cipap Winnie. Sambil menjilat, aku main-mainkan 'batu permata'. Sesekali kucuba masukkan jari hantuku ke dalam. cipap Winnie. Winnie tersentak dan mendesah keras..

"Aahh. Sakit Bang. Aahh. Slow slow ye.. Aahh.." seraya mengulum batangku lebih kuat lagi.
Terasa nak tercabut batang aku dek kuluman kuat Winnie. Aku buka bibir cipap Winnie dan kurapatkan mulutku ke arahnya. Aku jelir lidah aku ke dalam sambil aku ayak-ayak ponggongnya. Setelah itu, dengan menahan nafas aku sedut tengah-tengah cipap Winnie. Berdesit-desit bunyi. Air Winnie masuk ke dalam mulutku. Bagai menggelegak tubuh Winnie. Tiba-tiba Winnie menekan cipapnya kearah mukaku. Tubuhnya seperti seakan kejang dan ia mendesah perlahan dan kemudian bertambah keras..

"Aahh.. Aa.. Hh.. Hh.. Hh..", nafasnya tercungap-cungap.
"Satu session lagi, Win", ujarku.

Aku tak gunakan kondom pasal aku tau yang Winnie ni belum pernah main lagi. Jadi aku nak dia rasa macamana yang real. Tanpa kondom. Tanpa membuang masa aku telentangkan Winnie. Mukanya nampak sedikit letih. Mulutnya comot dek air liurnya dan air maziku. Aku kangkangkan kaki Winnie. Nampak 'batu permata'nya dengan rekahan yang comel. Bulu ada sikit tapi halus-halus. Perlahan-lahan aku pegang batangku. Aku tempelkan kat batu permata dia. Bagi salam sikit. Aku nampak alur Winnie ni dah lama becak. Mula-mula aku masukkan kepala batangku dulu.

"Eerrhh..", Ringik Winnie sambil memegang tubuhku.
Bila aku cuba menolak lagi, "Bang.. Sakit Bang.." Sambil tangannya menahan ke arah tubuhku.

Aku enjut perlahan-lahan. aku goyang-goyang sikit, buat round sambil itu aku kulum lidahnya.

"Aahh.. Eehh.. Aahh.. Eehh..", Winnie mendesah lagi.

Bila Winnie dah macam hayal. Dengan satu hentakan. Aku radak cipapnya. Chhess. Bunyi seperti bawang kena hiris. Winnie. Menjerit. Sakit katanya. Sambil teresak. Aku tak hiraukan katanya. Kubenamkan batangku dalam-dalam. Sambil tu, aku kulum cuping telinganya. Winnie menggeliat kegelian. Hilang sakitnya. Akupun mula tarik sorong batang aku. Lama-lama dari perkataan sakit. Timbul ringikan Winnie kembali.

Tanganku kembali berjalan-jalan di sekitar buah dada Winnie, meramas dan membelainya perlahan-lahan sambil kukulum lagi lidahnya. Dengan tiga serangan serentak. Winnie seakan hilang ingatan. Kemut cipapnya menjadi-jadi. Menggelepar tubuh Winnie. Setelah beberapa lama, kerana kemutan yang kuat dari Winnie aku merasakan bahwa aku akan klimaks. Aku melajukan enjutanku. Dan dengan satu hentakan kuat, aku simbah liang cipap Winnie dengan air azimatku. Bila terasa kepanasan air azimatku. Winnie sekali lagi menggelepar keenakan sambil mengayak-ayak ponggongnya. Pejam-celik pejam-celik sehingga satu masa mata hitamnya hilang dek kelazatan yang amat sangat..

"Aahh.. Aahh.. Aahh..", ujar kami bersama-sama setelah kami berdua mencapai puncak kenikmatan. Setelah itu, kami tertidur bersama di atas katil dalam keadaan telentang, keletihan.
"Sedap kan?", ujarku yang terus diakui oleh Winnie.
"Senang je ye. Melakukannya kerja tu. Sedap pulak tu. Tapi rasa sengal-sengal lagi la", kata Winnie kemudiannya sambil memegang cipapnya.
"Esok-esok hilang le. Lepas tu tambah sedap ade", ucapku.

Aku kemudian merenungkan Winnie sambil tersenyum, hingga akhirnya Winnie juga turut tersenyum malu. Waktu tu dah dekat dua belas tengah malam.

Kemudian Winnie berkata, "Dah lewat dah ni. Esok ada kuliah pulak".

Kemudian dia bingkas bangun. Dan menuju ke bilik mandi. aku turut mengekorinya. Di dalam bilik mandi. Kami saling bantu membantu. Sabun menyabun. Winnie basuh batang aku dan aku gosok-gosok cipap dia. Dalam dia ramas-ramas batang aku. Bangun balik batang aku.

"Nak lagi ke?". Kata Winnie.
"Ahh Ahh le tu", kataku. Tapi cepat-cepat dia balas.
"Esok pulak lah ye. Nanti. Father Winnie marah pulak. Balik lewat sangat"
"Okay. Janji tau. Esok tunggu tempat kita jumpa tadi ye", ujarku setuju.
"Okay", katanya setuju.

Setelah merapikan diri, Winnie kembali pulang ke rumahnya. Sebelum dia balik tu, aku nak bagi dia RM-RM 100 tapi dia tak nak.

"Esok ajer la. Winnie percaya kat Abang", katanya.

Malam itu tinggallah aku mengenangkan kejadian yang mengasyikkan. Dan aku baru teringat yang aku juga ada urusan penting keesokan harinya. Periuk nasi kena jugak jaga. Akupun terus tidur bertemankan babak-babak nikmat di dalam kepalaku.

Aku tak menyangka yang aku akan dapat menikmati kelazatan bermain bersama dengan gadis dara sunti seperti Winnie. Harapan aku, Winnie akan merasakan keindahan pengalaman semalam sehingga dia ketagihnya dan datang kepadaku.

*****

Keesokan harinya, selepas meeting dan menguruskan segalanya yang perlu di Ibu pejabat, aku balik ke Hotel. Waktu tu dah petang. Dekat pukul 7.00 petang. Biasalah tu. Kalau tak kerjapun buat-buat ada kerja. Aku seperti biasa mandi dan bersiap-siap. Sementara itu aku menunggu kedatangan Winnie.

Namun setelah menunggu beberapa lama. Winnie tak muncul-muncul. Mungkin Winnie tak datang dan mungkin rezeki aku untuk satu malam jer dengan Winnie. Bisik hatiku. Perut aku mula berkeroncong. Nak makan. Ingatkan nak belanja stake ke kat dia. Di Victoria Station. Depan Hotel tu. Lagipun RM-RM 100 yang aku nak bagi dia ada kat aku lagi. Aku bukan apa. Main-main jugak. Simpati kat dia ada nggak.

Seperti semalam Akupun turun dari Hotel dan akan menapak ke medan selera. Sampai saja aku di Hotel Lobby aku nampak Winnie. Tetapi bukan seorang. Ada seorang lagi bersamanya. Seorang gadis sebaya dengannya. Winnie masa tu pakai T-Shirt dan Skirt pendek. Seorang lagi berpakaian baju kurung tapi tak pakai tudung. Nampak ayu aje. Winnie nampak aku dan tersenyum. aku balas balik senyum dia dan terus mendekati mereka. Kuhulur tangan aku. Berjabat salam dengan Winnie. Kemudian Winnie memperkenalkan aku dengan kawan dia.

"Ni, kawan Winnie" Katanya sambil tersenyum.
"Hello" kataku.
"Hi" sapanya kembali. Kami bersalam. Dia tersenyum dan aku balas senyumannya.
"Winnie nak pinjam bilik boleh tak. Kita orang nak mandi". Winnie berkata kemudiannya.
"Boleh. Apa salahnya. Tapi jom kita makan dulu. Abang belanja makan. Abang tengah lapar ni" kataku.
"Kita orang dah makan la. Sebelum datang tadi. Sorry ye". Jawab Winnie.
"Macam ni la. Winnie dan kawan Winnie naik bilik. Mandi. Kita jumpa nanti. Okay". Kataku lagi.

Winnie mengangguk tanda setuju. Akupun menyerahkan kunci bilik kepada Winnie. Winnie dan kawannya terus menuju ke lift Hotel sementara aku menapak ke medan selera. Aku order simple jer. Nasi putih. Sup ekor. Telur dadar. Aku tak nak order yang berat-berat. Takut lambat. Kerana aku tak sabar-sabar untuk balik ke hotel semula. Dalam kepalaku berlegar bermacam-macam adegan yang mengasyikkan. 'Bird' akupun mengangguk-angguk di dalam seluarku tanda setuju. Siap je. Akupun balik.

Naik je, sampai tingkat bilik aku. Dari jauh, aku nampak bilik tak berkunci. Ahh. Sudah. Apa dah jadi ni. Bisik hatiku. Slow-slow aku tolak pintu tu. Aku nampak ada sorang tengah tidur atas katil aku tu. Aku melihat ke arah cermin solek. Dan di atas meja cermin tu terletak sepucuk surat untuk aku. Aku terus baca.

"Dear Abang, maafkan Winnie kerana tidak menunggu kepulangan Abang. Semasa Abang membaca surat Winnie ini, Winnie kemungkinan telah bersama dengan lelaki lain. Sebenarnya, semalam itulah kali pertama Winnie melakukannya. Pengalaman bersama Abang akan Winnie bawa untuk mendapatkan wang perbelanjaan Winnie". Bla. Bla. Dan seterusnya.

Mula-mula berderau jugak darah aku. Rasa bersalah pun ada. Tapi lama-lama terfikir pulak. Aku ni siapa yang tak nak bagi dia kerja macam tu. Tapi. Kalau boleh tak nak lah dia kerja macam tu. Itu yang aku suruh Winnie contact aku semula. Nak tau perkembangan dia macamana. Kerja lagi ke atau sebaliknya. Kalau boleh aku nak dia berhenti kerja macam tu.

Okaylah. Selepas aku baca surat Winnie, aku beralih ke tepi katil. Aku lihat kawan Winnie sedang tidur nyenyak. Berselimutkan comforter yang disediakan oleh pihak hotel. Dalam kepala aku berfikir sesuatu. Kenapa pulak dia ni tak ikut Winnie. Dalam hatiku berdetik. Lama juga aku perhatikan dia. Tak lama kemudian dia menggeliat. Dia membuka mata dan terus duduk. Tubuhnya masih di dalam comforter. Sambil tersenyum manis, gadis itu menyapaku.

"H.. Hai.., d... Dah lama b... Balik..".
"Dah lama jugak" jawabku seramah mungkin sambil tersenyum.

Dia amat gugup bila mahu bertanya kepadaku. Mungkin dia malu. Tetapi soalnya kenapa dia sengaja mahu ditinggalkan oleh Winnie.

"Mana Winnie?", Tanyaku pura-pura tak tau.
"Eehrr.. Winnie.. Itu.. Dia.. Dia.. Bang.. Entah.. Tak.. Tau..", jawabnya dengan suara tersekat-sekat.

Akupun segera duduk di birai katil. Sebelahnya.

"Ooh.. Jadi.. Winnie tingalkan adik sorang-sorang la ye?", aku terus bertanya.
"Mm..". Dia mengangguk. Semakin tak tentu arah melihatku duduk di sebelahnya.
"Sekolah lagi kan. Tingkatan berapa Dik?", tanyaku memanfaatkan kesempatan yang ada.
"Mmph. A.. Aa.. Ting.. Katan.. Empat.. Bang..", jawabnya tersekat-sekat. Gugup dan malu.

Wajahnya nampak merah padam. Jelas pada kulitnya yang putih bersih, kelihatan manis dan ayu. Bibirnya yang merah dan kecil tersenyum malu sambil memperlihatkan giginya yang putih.

"Iih. Adik ini kenapa malu-malu. Tak suka berbual dengan Abang ye", pancingku.
"Mpphh.. Tt.. Tak.. Aah..", jawabnya sambil tersenyum manis. Makin berani dia ni. Fikirku.
"Mmh. Boleh Abang tau nama adik?", tanyaku kemudian.
"Mm...". Dia tak menjawab, tapi senyumnya semakin manis. Tersipu malu.
"Mm.. Mm.. Mm.. Kenapa Mm.. Aje he.. He.. Tak apa kalau tak boleh. Abang cuma ta..".
"Mm.. Lisa Bang", tiba-tiba ia memotong kata-kataku.
"Oo. Lisa. Cantik ye nama tu. Oh ya, Nama Abang..", sahutku sambil menghulur tangan kepadanya.

Mula-mula dia malu-malu, namun akhirnya ia meraih tangan kananku. Kujabat erat tangannya yang agak kecil, halus mulus sekali, macam tangan Winnie jugak.

"Abang datang sini business ye", tanyanya makin berani.
"Iyaa. Kenapa?" tanyaku kembali.
"Tak. Saja je tanya. Tak boleh ke" Jawabnya makin manja.

Kuberanikan diriku. Segera aku cuba menarik tubuhnya dekat di sampingku. Dia mengikut dengan manja. Comforter yang pada mulanya menutupi tubuhnya. Jatuh ke bawah memperlihatkan baju kurungnya. Melihat reaksinya itu tanpa terasa batangku tersengguk-sengguk. Mulai mengeras. Aiihh. Boleh ni. Bisik hatiku. Aku segera memeluk tubuh kecil molek yang seksi itu dan dengan perlahan aku cium pipinya yang putih bersih itu dengan bibirku. Lisa gemetar dan terkejut melihat tindakanku yang terlalu berani, lalu segera menarik pipinya. Aku jadi tak sedap hati dibuatnya.

"Eeh. Abang ni. Beraninya", Lisa memandangku. Namun dia sempat melirik tersenyum.
"Biasa la" jawabku. Mempertahankan diri.

Aku segera cuba mengawal diri semula, sambil tersenyum manis. Aku segera meraih tangannya dan kutarik turun dari katil. Sambil kupegang tangannya erat-erat. Sejuk aje. aku tatap wajah manisnya yang sangat innocent itu. Wajahnya masih mulus dan kelihatan malu-malu, tapi aku tau. Dia ni mahu merasakan bagaimana nikmatnya bersama lelaki. Mungkin Winnie telah menceritakan kepadanya. Ini merupakan peluangku untuk mendapatkan seorang lagi dara sunti. Bisik hatiku. Sambil terus tersenyum manis aku berkata padanya.

"Lisa. Tadi tu. Abang rasa dah tak tahan. Lisa tak biasa ke?", tanyaku.
"Mm.. Tak. Ta.k Tak.k?" Lisa seakan tetap gemetar.

Lisa berjalan menuju ke kusyen. Tubuhnya yang hanya setinggi bahuku itu melenggok asyik. Walaupun kecil tapi tubuhnya gebu dan kelihatan seksi sekali. Tentu yang di dalam lebih lagi. Hati kecilku berkata. Ponggongnya yang bulat terkulat-kulat menggelek seksi, sedang kedua kakinya kelihatan agak kecil, maklumlah masih sunti. Walaupun dia memakai baju kurung tapi agak ketat sehingga aku dapat lihat bentuk buah dadanya.

Walaupun tidak sebesar kepunyaan Winnie. Sangat merangsang sekali. Seorang gadis yang tubuhnya mulai mekar berkembang seperti mekarnya sekuntum bunga di dalam taman. Batang aku mulai keras kembali. Lisa menghempaskan ponggongnya di kusyen. aku segera mendekatinya dan duduk rapat di sampingnya, aku pandang wajahnya. Bibirnya yang kecil kelihatan basah dan ranum kemerah-kemerahan tanpa lipstik. Mm. Ingin rasanya aku kucup dan kulum bibirnya yang menawan itu.

Incoming search terms:

Cerpen seks melayu, cerita lucah winnie

Tags: #abang #akupun #dalam #kalau #melayu #mungkin #sakit #walaupun #winnie