seks bebas part 1

20370 views

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap seks bebas part 1

seks bebas part 1 melayu bogel.comNama panggilan ku Wan dan kisah ini terjadi pada tahun 1995. Waktu itu aku baru saja 17 tahun dan sedang tunggu keputusan SPM. Jadi aku pun bekerja sebagai kerani disebuah syarikat swasta dekat dengan Jalan Pekeliling, KL. Oleh kerana merasakan yang aku ni dah dewasa, aku pun berpindah dari rumah ibubapa dan menyewa bilik bujang. Walhal rumah ibubapa ku tu taklah jauh sangat dari pejabat. Cuma satu bas saja.


Aku mengenal seks bebas setelah tinggal dibilik bujang ini melalui kawan serumah ku Fadhil dan Manan. Aku ni sebenarnya dari keturunan dan keluarga yang kuat pegangan agama dan dalam keluarga akulah anak yang paling kuat pegangan agama. Tanyalah apa pun pasal agama, pasal hukum semua aku tahu. Quran pun aku hafiz. Tapi kerana pengaruh kawan, aku hanyut, lupa diri dan lupa pada agama dan Tuhan.

Fadhil ni ada seorang perempuan simpanan yang masih bersekolah di asrama di Melaka. Bila cuti sekolah, awek tu mesti datang dan tinggal di bilik bujang kami sampai sekolah buka semula. Bila aku Tanya, katanya emak ayahnya dah bercerai dan tak pedulikan hal dia lagi tu yang dia jadi liar tu. Fadhil ni pun sporting juga dan tak kedekut. Bila awek tu tinggal dengan kita orang, dia langsung tak kisah kalau awek tu nak tidur dengan aku ke atau nak projek dengan aku. Oleh kerana kami tinggal sebilik, kalau Fadhil projek dengan awek tu aku nampaklah dan kalau aku pula yang projek dengan awek tu, dia pula jadi penonton.

Manan pula kawan Fadhil yang selalu melepak kat bilik bujang kami. Dia selalu bawa aweknya Norizan untuk projek di bilik bujang kami. Tapi Manan ni kedekut, makan seorang saja. Katanya pasal dia nak kahwin dengan awek tu, tak tahulah aku betul ke tidak. Satu hari nak jadi cerita, Manan dan Izan ni bergaduh dan putuskan hubungan mereka selepas kena tangkap basah disebuah hotel murahan di ibukota. Sejak tu Manan jarang datang bilik kita orang lagi.

Nak dijadikan cerita lagi, satu malam tu sedang aku lepak-lepak kat bilik baca komik seorang-seorang pasal Fadhil entah pergi mana dengan awek baru dia tiba-tiba telefon berdering. Bila aku angkat telefon tu rupa-rupanya Izan yang call. Mula-mula dia tanya kalau-kalau Manan ada kat bilik aku tu. Aku kata tak ada. Izan cakap kat aku yang dia dah berpisah dengan Manan, jadi boring duduk rumah seorang, kawan-kawan semua dah keluar. Izan ajak aku keluar temankan dia jalan-jalan. Aku pun terus saja setuju pasal aku pun boring juga. Lepas saja tetapkan waktu dan tempat nak jumpa malam tu, aku terus letak telefon dan terbayangkan Izan yang berasal dari Teluk Intan. Dia ni memang cantik orangnya. Body peehh… solid gila. Tetek pun boleh tahan. Besar jugalah. Kalau nak cekup dengan tangan aku ni pun belum tentu cukup lagi. Punggong dia jangan cakaplah… bulat bebbb… pinggang ramping, kulit pula putih melepak. Ceeeeesssssss tak tahan aku bila terbayangkan Izan tu.

Bila sampai masanya aku pun jumpalah Izan di tempat dan waktu yang telah dijanjikan. Dia memakai baju kemaja lengan pendek dan berseluar jeans agak ketat sedikit dan nampak seksi. Bila jumpa saja, Izan terus ajak aku pergi makan, aku pun ikut sajalah. Masa makan tu aku banyak diam. Maklumlah aku ni pemalu. Izan yang memulakan cerita dan banyak bertanya itu dan ini. Lepas habis makan, Izan tanya aku nak ke mana lepas ni. Aku cakap aku nak balik dan Izan pun nak balik juga. Aku ingatkan dia setuju nak balik rumah dia. Rupanya dia ikut aku balik sampai bilik. Katanya duduk rumah pun seorang, boring. Aku tak kisah dia nak ikut aku balik. Lagi pun aku pun seorang juga duduk kat bilik. Fadhil mesti tak balik punyalah. Sampai di bilik bujang ku, aku terus masuk toilet dan tukar pakaian. Cuma pakai seluar pendek saja. Memang aku kalau nak tidur suka pakai seluar pendek. Izan pula tengah duduk-duduk sambil baca komik.

Keluar dari toilet aku pun bentang tilam terus baring(bilik bujang mana ada katil). Sambil baring aku berbual dengan Izan. Entah apa yang kami bualkan aku pun tak tahu. Macam-macam cerita yang keluar. Hampir 2 jam berbual. Waktu tu pukul 11 lebih. Aku pun bagi tahu Izan yang aku nak tidur dan suruh Izan tidur di tilam Fadhil. Lepas lampu bilik di tutup suasana jadi gelap tapi samar-samar dek lampu jalan yang masuk menerusi tingkap bilik. Aku cuba melelapkan mata tapi tak boleh. Dalam otak aku ni hanya ingat macam mana nak dapat pantat awek seorang ni. Aku pun mengiring ke sebelah di mana Izan tidur dengan mengadap aku tapi jaraknya dalam setengah depa. Aku tengok Izan tengah terkebil-kebil matanya. Rupanya Izan pun tak boleh tidur. Katanya terlalu awal untuknya tidur. Bila aku perhati betul-betul kat Izan, aku dapati butang baju kemejanya telah dibuka hingga ke bawah teteknya dan menampakkan pangkal teteknya yang putih melepak dan colinya yang warna krim tu. Mungkin panas agaknya atau dia saja nak menggoda aku, tak tahulah.

Terpandang saja pangkal tetek yang putih melepak dan teteknya yang bulat dan agak besar tu aku pun jadi stim. Batang aku pula dah mula keras dan berdenyut-denyut. Otak aku pula dah mula pikir pasal seks dan membayangkan pantat Izan yang putih tu. Aku pun memberanikan diri untuk rapat dengan Izan dan bila dah rapat aku terus mencium dan mengulum bibir Izan dan dia membalasnya. Nampaknya aku dah menang loteri ni, aku berkata dalam hati. Kerana bukan senang nak dapat tubuh badan perempuan yang aku rasa betul-betul solid dan perfect macam Izan ni. Lagi pun bukan aku yang cari. Dia yang datang serahkan diri dan pantatnya. Kami bercium dan berkuluman lidah agak lama juga sampai kami betul-betul rasa puas. Aku rasa adalah dalam 20 minit. Sambil bercium, tangan ku mula memainkan peranannya tanpa disuruh-suruh. Aku memasukkan tangan ku ke dalam baju Izan yang memang dah terbuka butangnya tu. Menuju ke arah teteknya yang putih, gebu, kenyal, pejal dan besar tu. Aku menyelukkan tangan ku ke dalam coli Izan dan meramas lembut teteknya dan sesekali menggentel puting teteknya.

Izan pula dah mula menjalarkan tangannya yang lembut tu ke badan ku dan akhirnya berhenti betul-betul pada batang ku yang sedang stim dan keras tu. Izan menggosokkan tangannya pada batang ku dengan lembut dan perlahan. Cara Izan itu membuatkan aku rasa sungguh romantik dan ghairah sekali dan membuatkan batang aku tu semakin keras dan tegang. Aku pula bila dah puas mencium dan mengulum lidah Izan, mula menjilat ke seluruh leher Izan dan meninggalkan kesan-kesan lovebite ku di lehernya. Puas di leher, aku menjilat telinganya kiri dan kanan sambil tangan ku masih tak henti meramas tetek dan menggentel putingnya.

Aku lihat Izan seperti orang yang kerasukan dengan mulut sedikit terbuka mata hampir terpejam dan dengusan nafas turun naik dengan kencang. Sesekali terdengar Izan melepaskan keluhan panjang yang penuh kesedapan. Ini membuat aku bertambah stim lagi. Aku membisikkan pada Izan supaya menanggalkan pakaiannya terus. Tanpa bersuara Izan menanggalkan semua pakaiannya termasuk coli dan underwarenya. Maka terpampanglah didepan mata ku sesusuk tubuh yang aku rasakan cukup solid dan perfect. Yang penting sekali 2 buah tetek yang agak besar dan terletak begitu sempurna serta pantatnya yang tembam.

Tanpa membuang masa aku terus menjilat, menghisap dan menyonyot tetek dan puting yang kemerahan dan semakin mengeras tu sambil tangan aku tak henti-henti meramasnya. Puas yang kiri yang kanan pula ku kerjakan. Rentak nafas Izan semakin kencang turun naiknya. Erangan dan dengusan suara kesedapannya semakin kuat. Ini membuatkan aku bertambah stim dan batang ku semakin keras ke tahap maksimum dan denyutannya semakin kerap dan kuat. Tangan Izan sudah mula masuk ke dalam seluar pendek ku dan menanggalkannya. Aku memang tidak memakai seluar dalam. Jadi senanglah Izan mengurut batang ku. Akhirnya aku pun berbogel di depan mata Izan. Puas teteknya ku kerjakan, aku menjilat pula ke arah perut dan pusatnya. Izan mengeliat kesedapan dek kerana penangan lidah ku bermain dipusat dan perutnya. Puas di situ aku mula turun ke arah pantatnya yang tembam dan tidak berbulu itu.

Aku dapat lihat pantat Izan dengan jelas walaupun dalam cahaya samar-samar. Pantatnya yang tembam itu dicukur licin dan nampak putih dan bersih. Aku mencium dan mengigit lembut tundun pantatnya yang tembam tu ini membuatkan Izan mengeliat dan mengerang kesedapan. Lidah ku mula menuju ke celah rekahan pantat Izan yang kemerahan tu. Aku mula menjilat-jilat ke seluruh belahan pantat dan kelentitnya. Izan mengerang semakin kuat. Kepala ku ditekankan kuat ke pantatnya seolah tidak mengizinkan langsung lidah ku terpisah dari pantatnya tu. Rambut ku diramas kuat. Bau aroma pantatnya yang mengghairahkan menusuk kedalam hidung ku membuatkan aku bertambah ghairah. Habis pantat dan kelentitnya ku jilat dan air mazi yang mengalir keluar dari belahan pantat itu ku hirup sepuas hati. Aku membuka kangkangan kaki Izan dan menjilat di celah lubuk nikmat Izan dan sesekali memainkan lidah pada kelentitnya. Kelentitnya ku hisap seperti menghisap puting. Izan mengerang semakin kuat.

“Aaaaahhhhhhhh sss… seeedd… daaapppnyaaa Waaannnnn… Izzzaann dah takkk tttaaahhhhaann niiiiiii”. Tersekat-sekat suara erangan Izan menahan kesedapan pantatnya dijilat dan kelentitnya dihisap. Tiba-tiba aku dapat rasakan seluruh badan Izan kekejangan dan serentak itu dia mengepit kedua belah pehanya membuatkan kepala ku tidak boleh bergerak. Tahulah aku yang Izan telah klimaks. Setelah klimaksnya reda, Izan bangun dan menyuruh aku pula yang baring. Dia berlutut di celah kangkang ku dan mula mengurut batang ku yang keras tu. Tak sampai 5 minit mengurut dia memasukkan batang ku ke dalam mulutnya, menjilat kepala butuh ku sampai ke telur. Mengulum dan menghisap batang ku macam orang kemaruk makan aiskrim. Kuluman dan hisapannya sungguh nikmat sekali sampaikan aku rasa macam nak terpancut air mani ku dalam mulutnya. Nasib baik aku pandai kontrol.

Rasanya adalah dalam sepuluh minit Izan menjilat mengulum dan menghisap batang ku. Aku rasa macam dah nak lunyai dikerjakan dek mulut dan bibir mongel Izan. Tapi Izan masih macam tak nak melepaskan batang ku dari mulutnya. Kawasan tilam dibawah kangkang Izan ku lihat dah basah dek air mazi yang banyak mengalir keluar dari celah belahan pantatnya. Puas menghisap dan mengulum batang ku, Izan bangun dari berlutut sambil berkata dengan suara agak manja dan mengghairahkan.
“Wannn… Izan nak memantat sekarang, Izan dah tak tahan sangat ni… ya sayanggggg”. Dia merengek seperti budak kecil. Oleh kerana masih terasa akan kesedapan hisapan dan kuluman Izan pada batang ku, aku tidak mampu untuk menjawap hanya menganggukkan kepala saja tanda setuju. Aku masih dalam keadaan berbaring. Tak berlengah Izan terus bangun dan mencangkung dengan pantatnya tepat ke arah batang ku. Tangannya menyambar batang ku dan ditujukan pada belahan lubang pantatnya.

Dengan sekali henjut saja batang ku dengan mudah terus ditelan lubang pantat Izan yang licin berair tu. Dia diam seketika bagi membiasakan batang ku dengan lubang pantatnya sambil mengemut perlahan pada batang ku. Seketika kemudian Izan mula menghayunkan punggungnya turun naik dengan gerak perlahan. Aku lihat matanya agak kuyu dengan mulut sedikit terbuka dan mengerang kesedapan. “Aaaahhhhh… eeeehhhhhh… aahhhhh… eemmmppphhhh”, begitulah dia berulang-ulang mengerang kesedapan. Aku pun turut sama mengerang kesedapan. Suara erangan kami silih berganti ditambah pula dengan irama bunyi cluppp… clepppp… plupp…, akibat dari bunyi batang ku menujah keluar masuk ke dalam lubang pantat Izan yang dah terlalu banyak berair tu. Sesekali Izan menekan dan menggeselkan kelentitnya pada ari-ari ku untuk menambahkan lagi rasa nikmat untuknya. Adalah dalam setengah jam kami memantat dalam posisi begitu. Aku pun memang suka dengan posisi ini. Kerana posisi ini memang petua yang aku selalu amalkan untuk melambatkan klimaks aku. Posisi ini membantu aku menikmati lubang pantatnya dengan lebih lama.

Rentak hayunan Izan semakin laju dan tak tentu hala. Mulutnya makin bising mengerang kesedapan. Sambil memantat, aku meramas dan menggentel puting tetek Izan untuk menambahkan lagi kesedapan baginya. Sesekali aku mengangkat kepala untuk menghisap dan menyonyot tetek Izan. Ini membuatkan dia semakin tidak tahan dan membantunya untuk mencapai klimaksnya. “Aaaahhhhhhh… eeehhhh… eehhhhhh… eemmmpppphhhhh… Wannn… Wannnn… Izan nak sampaaiiii… Izan nak sammpppaaaiiiiii… eeeerrrrrrgggggghhhh”, Aku rasa Izan terkejang sekejap sambil matanya terpejam dan mengigit bibirnya. Ini kali kedua Izan klimaks. Lepas tu Izan bangun dan meminta aku pula yang mengerjakannya. Dia terus berbaring sambil mengangkangkan kakinya. Bantal kepala ku, aku alaskan di bawah bontot Izan. Ini pun petua juga. Supaya batang ku dapat masuk sepenuhnya dan kepala pelir ku betul-betul kena pada ketulan daging yang terasa agak bulat sedikit di dalam lubang pantat Izan. Aku memasukkan dengan perlahan-lahan batang ku ke dalam lubang pantat Izan. Mulanya Izan nampak diam saja. Bila aku mempercepat dan memperkuatkan rentak hayunan ku hingga kena pada makam tengahnya, ku lihat Izan dah mula memberi response.

Dia turut menggerakkan punggungnya membalas rentak hayunan ku. Semakin kuat dan dalam ku hentak lubang pantatnya semakin hebat Izan membalas. Izan mula menggemutkan pantatnya dengan kuat dan kerap membuatkan batang ku rasa macam nak putus. Memang sedap dan nikmat yang tak terhingga aku rasakan bila Izan membuat kemutan-kemutan yang kuat dan kerap. Terasa oleh ku segala otot dinding lubang pantatnya tu. Sambil menjolok pantat Izan, aku tak lepas dari mencium dan mengulum bibir serta lidahnya. Sekejap mencium bibirnya, sekejap menjilat telinganya, kiri dan kanan bersilih ganti. Sekejap lagi aku menjilat ke seluruh leher dan tengkuknya. Tangan ku pula meramas-ramas rambutnya sambil sesekali menarik kuat rambut tu sehingga mukanya terdongak keatas. Ini membuatkan Izan rasa begitu terangsang dan lemas.Lemas dalam kesedapan dan kenikmatan.

Semakin laju ku hayun semakin kuat Izan membalas hayunan ku dan menambahkan kemutan pantatnya. Dalam 20 minit memantat dalam posisi begitu Izan mula menampakkan tanda-tanda nak sampai klimaks. “Aaahhhhhh… Wannn hentak kuat lagi… kuat sikit lagi… eeeerrrggggghhhhhh… hentak kuat-kuat sayanngggg… kuat lagi sayang… Izan rasa nak sampai lagi ni… Haaayyyyuuunnnnn cepat siii… siii… kkiiitttt… Waaannn… aaaaaaaaaa… nak sampaiiiiii… nak sampaiiiii... aaaahhhhhhhhhh… nnnn… nnaaakkkkkk sss… ssssaaammppaaaiiiii daaahhhhhh niiiiiiii… aaaaaaagggghhhhhhh”, dia merengek dengan suara yang tersekat-sekat menahan kenikmatan. Seketika kemudian dia menghayunkan punggungnya dengan begitu kuat sekali dan akhirnya mengejang sambil menjerit dengan agak kuat. “Aaaaaaahhhhhhhhhhhhh… Izan dah sampaiiiiiii…”, habis menjerit dia terus mengigit bibir ku membuatkan aku rasa sakit sikit tapi puas kerana aku tahu aku dapat memuaskannya. Badannya basah dek peluh begitu juga aku. Aku membiarkan Izan berehat sebentar untuk mendapatkan semula tenaganya yang telah habis digunakan didalam pertarungan yang maha sengit tadi sebelum memantat semula untuk memuaskan nafsu ku pula.

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

Incoming search terms:

komik lucah, komik lucah melayu

Tags: #aaaaahhhhhhhh #aaaahhhhhhh #dalam #kerana #quran #sekejap #sesekali #tangan #wannn