pertama kali cerita 1

9063 views

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap pertama kali cerita 1

pertama kali cerita 1 melayu bogel.com
Semuanya bermula sewaktu aku menunggu keputusan SPM. Sebelum itu elok juga aku menceritakan serba sedikit tentang diri aku. Aku berasal daripada Teluk Intan. Kedua ibu bapa aku mengerjakan ladang kelapa sawit dan menternak lembu dan kambing biri. Lembu dan kambing biri-biri kami tak lah banyak sangat cuma kira-kira 50 ekor sahaja. Abang dan Kakak aku semuanya telah bekerja dan telah mendirikan rumahtangga, cuma aku sahaja yang masih single.

Aku bersekolah di Kuala Lumpur, lebih tepat lagi di sekolah teknik, Cheras, tahun 1993 aku habis. Sewaktu aku habis belajar menantikan keputusan SPM, aku pulang kekampung halamaku. Pada mulanya suasana tidak lah best seperti di asrama dimana ramai member kamching, ye le dapat beborak macam-macam perkara. Pada waktu itu musim hujan tiap tiap hari hujan. Tu le membuat aku tension. Untuk menghilangkan perasaan tension aku itu aku sering membuat onani atau melancap, he he.

Bilikku terletak di belakang sekali dan jauh daripada ruang tamu dan tempat makan. So bilik aku memang strategik, jauh daripada kebisingan adik menakan aku dan abang serta kakakku. Boleh dikatakan tiap-tiap malam aku buat perkara tersebut, maklumle baru Nak membesar. Tetapi yang peliknya.. Tetek aku nie boleh le dikatan cantik sedikit ye le 36 B cup tu ramai member aku di asrama yang asyik bercakap tentang tetek aku. Tak terkecuali dengan budak lelaki yang sering Aim dekat situ aje bila ada discussion. Tetapi aku selamaba rock aje. Biarkan diaorang terliur. Walaupun, aku melancap.

'Kedaraan' aku tetap aku jaga. Aku tak Nak gunakan jari aku nie. Rugi la. Selalunya aku gunakan hujung bantal atau jari aku nie untuk tenyehkan di biji kelentit aku. Wow.. Best, tiap kali aku buat macam tu sure sampai klimaks.. Aku juga terpaksa menjaga lembu dan kambing biri-biri kami diladang kelapa sawit. Maklum le, Aku tak Nak kasi mak aku membebel tak tentu pasal. Tiap-tiap pagi aku pasti ke bangsal yang terletak kira kira 50 meter daripada rumah aku.

Kerja di bangsal memang memenatkan, itulah sebabnya ayah telah menggaji seorang pembantu untuk membantunya membuat hal hal yang berkaitan dengan ladang. Kalau tak silap, namanya ialah abang Razi. Abang Razi memang gagah orangnya dan hensem le jugak. Dia juga padai menjaga dan mengurus lembu dan kambing ayah. Aku cuma mandor sahaja. Tengok apa yang dia buat. Cuma tiap tiap pagi aku bagi makan lembu dan kambing.. Hal-hal lain aku tak kisah sangat. Abang Razi memang kacak orangnya. Satu hari tu, aku pakai seluar 'Tight pendek' aku dengan T-shirt putih tanpa coli.

Aku terpaksa buat macam tu kerana pagi tu aku bangun lewat dan emak dah membebel dari belakang rumah. Aku dengan selamba.. Sememangnya itu lah pakaian rutin harian aku. Aku pergi ambil dedak dan bijirin jagung untuk diberikan kepada lembua dan kambing aku. Emak dan ayah tak pernak kisah tentang apa yang aku pakai. Kebetulan pada aku dok asyik bagi lembu dan kambing aku makan. Kelihatan abang Razi yang macho tu dok sebok basuh bangsal dengan pancuran air. Tetapi aku tak endahkannya. Aku tetap dengan kerja aku bagi ternakan tu makan. Entah dengan tidak semena-menanya aku punya 'Tight pendek' terkena paku tepi bangsal, koyak sampai celah kangkang aku. Tepat sekali ke arah pantat aku, chehh. Keadaan itu membuatkan aku terkejut dan baldi yang aku pegang tadi aku lepaskan dan terkena kaki aku. Satu lagi bala, dah la 'tight' aku koyak sampai ke pantat aku, nampak le bulu aku sikit.. Yang asyik aku trim tu dan tambah pulak baldi hempap kaki aku. Gedegan.

"Aado" Bunyi aku. Abang Razi yang sebok basuh kandang bergegas ke arah aku.
"Noni tak ape ape ke?" aku diam.

Mau tak diam, terasa kaki aku berdenyut denyut. Pada masa yang sama aku kena le cover cipap aku coz tight aku dah koyak. Malu le dekat abang Razi macam nie. Aku terus aje duduk atas kerusi yang terletak di bahu bangsal.

"Kaki Noni nie bengkak", pintas Abang Razi.

Dia segera pegang kaki aku, sambil dia pegang kaki aku dia. Try le picit dan urut pelan pelan coz katanya kalau tak buat macam nie sure darah beku punya dekat kaki aku dan aku tak boleh jalan dua tiga hari le gamaknya. Abang Razi memang pandai urut kaki aku. Cara dan teknik yang dia gunakan memang syok habis, tak pernah aku lihat lelaki macam nie, penuh aksi kelembutan dan kesopanan. Masa dia urut tu, dia terpaksa menolak kaki aku kekiri dan kekanan supaya urat yang terseliuh itu dapat diperbetulkan.

Semasa dia berbuat sedemikian, maka secara tak sengaja cipap aku pun skejap terbuka dan tertutup la. Kesan tindakan paku tu terhadap aku punya 'Tight' tadi. Aku dengan selamba sahaja buat tak tahu. Aku sedar yang cipap aku straight tepat ke arah muka abang Razi. Abang Razi masih menurut kaki aku.. Sambil cipap aku terbuka luas. Pada satu ketika.. Masa dia menoleh tengok aku.. Baru le dia terperasan agaknya. Abang Razi terberhenti seketika, tengok tepat kearah cipap aku yang segar bugar nie, Rendang pulak tu. Kami berdua tergamam sebentar di tepi bangsal. Abang Razi dengan tiba-tiba bercakap.

"Macam mana boleh koyak nie"
"Terkena paku tadi."

Walhal for sure dia nampak cipap aku chehh. Tanpa aku sedar peha aku dipegang oleh Abang Razi yang masing mengurut kaki aku. Sambil di memegang peha dan mengekori kesan kemerahan dipehaku akibat terkena paku tadi. Jarinya terus sampai ke cipap aku.. Aku terperanjat! aku diam aje aku harus maintain, walaupun jari Abang razi dah sampai ke biji kelentit aku. Aku teransang wah nikmatnya, lama kelamaan aku naik excited.

"Umm. Umm. Umm.. Ahh ahh" keluar daripada mulutku tanpa disedari dan aku telah mula memejamkan mataku.

Ada le dekat 10 minit Abang Razi mainkan aku punya biji kelentit. Tak senang duduk aku dibuatnya dekat atas kerusi tu. Nak aje aku tarik muka dia sembabkan dekat aku punya cipap. Dah terlampau excited. Tuhan saja yang tahu. Ahh. Tapi aku still ingat lagi yang aku berada di tempat public. Chehh kalau tidak sure Abang Razi nie jadi modal aku. Tiba-tiba, satu suara telah memecahkan suasana tersebut.. Chehh potong stim betul, rupa rupanya abag Razi yang bersuara, dalam fikiran aku kenapa pulak? . Baru Nak tengah layan nie. Abang Razi dengan muka cool aje kata..

"Dah boleh jalan nie, cuba jalan tengok. Try jalan pelan pelan sikit..", sambil Jarinya yang basah dengan air aku tu ditarik dari biji kelentit aku. Aku diam dan tak membantah, mungkin masih tengah 'HI' lagi, maklum le stim sangat le gamaknya. Masa aku Nak bangun tu kelihatan abang razi pandang direct dekat muka aku, tak tahu apsal tetapi mungkin dia juga excited main pantat aku coz aku sempat jugak tengok konek dia dalam seluar tujadi membesar dan keras la tu.

Tapi aku takde le sampai directkena le cover sikit takut dia perasan. Sambil terhencot-hencot aku berjalan perlahan-lahan ke rumah. Selang dua tiga langkah kaki aku pulih seperti biasa. Kelihatan Abang Razi dari jauh tersenyum lebar. Aku pun membalasnya kembali.. Ye le give and take Dia urut kaki aku. And at the same time aku upah dia dengan cipap aku yek fair le tu.. Sampai dalam bilik aku, Zass.. Aku tarik 'Tight' aku yang koyak sampai ke cipap tu dan baling dekat belakang almari. Aku baringkan badan aku yang putih gebu nie, tanpa seluar kat atas tilam sambil tak pakai seluar.

Dalam hati aku, " Uhh hebat betul abang Razi punya konek.. Besar. Panjang semuanya complete.. Perfect le kata orang".

Sambil aku dok tengah mengelamun dan memikirkan tentang hal tadi, tangan aku merayap rayap ke tetek aku. Aku sendiri yang ramas, picit puting yang merah tu.. Nak aje aku gigit tapi tak sampai, geram sangat kat abang Razi punya konek. Tiba-tiba aku ada akal, aku ambik hujung bantal.. Dan letakkan dekat cipap aku. Aku masuk keluar atau tarik sorong hujung bantal tu ke arah cipap aku, ahh puas jugak.. Ahh umm mm, makin lama makin syok. Seperti biasa, lama lama aku sampai klimaks.. Hahh puas dan lepas tu aku terlena

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

Tags: #1st time #biarkan #jarinya #kuala-lumpur #razi-abang #sambil #sebelum #spm #tiba-tiba #tight