Pengalaman kawan baikku – 2

3358 views

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap Pengalaman kawan baikku - 2

Ju mengesot ke hujung meja dan aku terus capai peha dia angkat ke atas. Mula-mula aku sandarkan aje batang aku kat mulut cipap dia. Lepas tu pelan-pelan aku tekan. Batang aku kira normal la.. Panjang about 5 inci setengah dan lebar 1 inci setengah. Kepala about 2 inci lebar. Aku anjak ke kiri, kanan, atas, bawah Nak cari angle Nak masuk. Punya la ketat.

"Adidididi.. Apa you buat?" dia tanya.
"Tak leh masuk.."

Baru cakap jer tetiba kepala batang aku masuk. Ju tersentak kejap. Aku stop. Takut dia sakit. Mata dia pejam. Lepas tu dia senyum. Aku pelan-pelan tekan. Lepas tu tarik keluar balik sikit. Ju gigit bibir dia.

"Sakit?" aku tanya.

Dia geleng kepala. Aku tekan lagi sampai kepala batang aku masuk terus dalam cipap Ju. Dia bukak mulut, tapi takder suara keluar. Aku tarik balik dan tekan lagi. Kali ni dia bukak mata dan mengerang sambil hembus nafas.

"Uugghh.. Fuuhh.."

Aku tekan lagi sampai separuh batang aku masuk. Lepas tu aku rasa macam ade barrier sekat tekleh masuk lagi. Dah sampai selaput kot. Aku tarik balik. Tak berani Nak masuk lagi.

"Masuk masuk.. Lagi lagi.." Ju mengerang.
"Are you sure?
"Yes yes yes.. Cepat cepat.. Tak tahan.."

Aku tarik nafas dalam-dalam. Lepas tu aku pegang peha Ju kuat-kuat dan tekan.. Rasa cam batang menyondol spendar bila naik tegang time parking bawah jer. Sakit gak ler sikit. Kepala batang ni bukannya keras sangat. Batang aku masuk sikit demi sikit dan tetiba Ju pegang cengkam lengan aku sambil dia jerit..

"Aaoouuss.. Huh.. Huh.. Huh.."

Aku tarik batang aku keluar. Ada lendir merah kat hujung kepala. Darah. Aku tengok darah mengalir dari cipap Ju. Tak le banyak sangat. Ju dah start nangis dah. Nyesal lak aku ikut cakap dia. Aku terus tarik dia bangun dan peluk dia. Aku usap rambut Ju pelan-pelan sambil aku cium pipi dan bibir dia.

"Sakit?" aku tanya soalan bodoh. Dia cium aku dan terus ambik tangan aku letak kat cipap dia.
"Ss.." Ju berdesir kat telinga aku.
"Lagi lagi lagi.."

Aku kembali ke posisi asal dan mula menekan batang aku ke dalam cipap dia balik. Kali ni smooth sikit. Sekali tekan jer kepala dah masuk habis. Time ni baru ler aku perasan betapa ketatnya cipap awek aku ni. Fuh, cakap tak guna.. Nak tahu nikmatnya rasa sindri la.. Aku tekan lagi slow-slow sampai cecah pangkal telur aku. Rasanya lama gak Nak masuk sampai had tu.. Aku stop dulu dan peluk Ju. Aku cium mata dia yang dari tadi pejam tak bukak-bukak. Aku pelan-pelan dayung. Dah rasa nikmat giler. Seronok! Mulut Ju asyik kelua.

"Huh.. Huh.. Huh.. Huh.. Huh.." tiap kali aku sorong tarik batang aku keluar masuk cipap dia.

Dia dah mula cakar belakang aku. Kaki dia dok peluk pinggang aku tak lepas-lepas. Dayungan aku makin laju. 5, 10, 15, 20 kali.. Aku tak kira dah lepas tu. Mulut aku pun ikut rentak mulut Ju jugak. Aku pejam mata. Aku dah tak ingat apa-apa dah.. Cuma aku merasa nikmat syurga dunia. Pangkal peha aku dah rasa basah kuyup. Masa ni lancar je batang aku keluar masuk cipap Ju. Sampai le..

"Hhuugghh.." panjaang aje bunyi keluar dari mulut Ju.

Badan dia terangkat, jari dia cengkam belakang aku, kaki dia peluk pinggang aku kuat gile, kepala dia dongak ke belakang sambil nafas dia turun naik.. Bunyi nafas Ju kuat gile.. Badan Ju mengeletar kuat masa ni. Aku rasa macam bergegar meja tu. Kali ni cipap Ju kemut batang aku punya la.. Tak tau Nak describe camana.. Kira dinding cipap dia macam kena shock letrik je cengkam batang aku. Berombak-ombak aku rasa kat batang aku. Nikmatnya jangan cerita la.. Yang aku tau cukup WONDERFUL dan time tu le batang aku rasa keras tegang gile. Aku tekan batang aku sedalam mungkin kat cipap Ju. Badan aku pun mula menggigil dan batang aku muntah buat kali kedua hari tu.. Kali ni dalam cipap Ju. Berapa banyak mani aku tumpah aku pun tak perasan, tapi rasanya lebih dari 5 kali pancut.. Biasanya time aku stim giler cam tu la. (especially bila lepas baca tek.

Erotika, hehehe..) Kitorang baring kat atas meja tu ntah berapa lama ntah. Badan Ju masih lagi mengeletar.. Dia macam kena sedu (hiccups).. Kejap-kejap dia macam tersentak. (refleks cum la tu..) Cipap dia still dok kemut batang aku yang masih keras kat dalam cipap dia. Aku tengok muka Ju.. Merah padam pipi dia. Mata dia pejam lagi. Aku cium mata dia. Bibir Ju mengulum senyuman manis. Aku tekan batang aku ke dalam cipap Ju. Dia dongak kepala sambil mengerang lembut. Ju slowly bukak mata dia, layu dan kuyu semacam jer. Dia tengok aku.

"I love you very much" aku bisik kat telinga dia.

Ju start cium aku.. Satu muka dia cium. Aku angkat kepala tengok jam kat dinding. Terkejut aku bila tengok dah pukul 1 tengah hari. Selama dua jam aku dan Ju bersenggama (pinjam istilah lama Wahid Kasran) di pejabat hari tu. Aku tak akan lupakan saat-saat manis aku dan Ju merealisasikan benih cinta kami berdua. Sememangnya aku amat ikhlas ingin memperisterikan Ju. Korang sure tak caya kalau aku cakap yang aku dan Ju ni dah cukup lama berkawan, semenjak kecil lagi aku dah kenal dengan Ju, tapi baru sekali tulah aku berani melakukannya. Itu lima tahun dulu punya cerita.

April lepas Ju telah selamat menjadi ISTERI NOMBOR 2 aku.. Hehhehheh. Pelik, kan? Kisah cinta aku dan Ju ni cukup menarik, lebih sensasi dari Sembilu 2. Aku dan Ju sebenarnya berjiran sekampung. Rumah dia kira berdepan dengan rumah aku tapi tak la bertentangan. Semenjak aku mula mengenal dunia di luar rumah aku dah berkawan dengan Ju. Kami sebaya dan masa zaman innocent tu budak-budak lelaki dengan perempuan memang biasa la kalau Nak berkawan pun, kan?

Biasanya aku akan pergi ke rumah Ju untuk aktiviti harian-MAIN! Masa ni belum tadika lagi, jadi kitorang main la dari pagi sampai ke petang. Selalunya ada la 2-3 orang lain join sama, tapi aku sorang je lelaki. Tiap-tiap hari aku dikelilingi perempuan. Nasib baik la aku tak jadi lembut. Lelaki sejati beb! Masa kitorang bermain bersama, permainan kesukaan adalah main kawin-kawin, masak-masak. Aku cam biasa la jadi suami, Ju pulak isteriku yang mulia. Kadang-kadang kami main kat rumah aku jugak sekali-sekala. Masa main kat rumah aku, main atas rumah, bilik parents aku jadi bilik aku dengan Ju. Peehh, best gila kalau aku ingat balik time tu. Boleh kata satu body Ju aku dah tengok. Cuma pasal masa tu kecik lagi tak la berapa menarik sangat. Tapi batang aku dah boleh naik dah kalau tengok awek telanjang.

Part yang ni lain kali la aku cerita. Tunggu aje la.. Aku dan Ju lepas tu masuk sekolah yang sama. Satu kelas dari darjah 1 sampai la darjah 6. Tiap-tiap tahun berlumba-lumba Nak dapat nombor satu dalam kelas. Selalunya aku la yang menang.. Hehhehheh. Tapi Ju tak marah atau merajuk bila dia kalah. Aku masih lagi mengunjungi rumah dia petang-petang. Bila result penilaian darjah lima keluar, cuma aku dan Ju aje yang dapat 5A dalam sekolah kitorang. Masa tu sekolah kampung tak berapa cemerlang lagi. Aku di-tawarkan masuk ke sekolah berasrama penuh di Negeri Sembilan. Ju pulak masuk sekolah asrama di Ipoh. Kami berutus surat setiap minggu.

Aku masa ni dah sedar bahawa kalau aku tak buat something, Ju akan lari ke tangan orang lain dan melepas la aku. Jadi masa aku form 3 aku buat surprise time birthday dia. Kebetulan birthday dia jatuh pada hari Sabtu. Aku sempat tanya dia dalam surat terakhir aku, dia balik kampung tak masa birthday dia nanti? Dia jawab tak, mak dia pergi Key Ell seminggu time tu. Best, kata aku dalam hati. Sekolah Ju lepaskan student keluar town pada hari Sabtu. Aku tahu Ju selalu lepak kat McDonalds sebelah Super Kinta masa lunch. Jadi aku balik ke rumah abang aku kat Ipoh hari Jumaat tu.

Masa lunch esoknya, aku dah siap dah tunggu Ju dalam McD.. Dengan hadiah gila punya besar. Payah gak Nak bawak naik bas benda alah tu. Tapi, Ju punya pasal.. Semua sanggup aku buat. Ju, masuk-masuk aje dia dalam McD, terus jerit nama aku tengah-tengah orang ramai tu. Muka aku punya la tebal aku rasa, ada la dalam 3 kaki kot.. Tapi Ju cepat-cepat tarik aku pegi naik tingkat atas. Kami duduk kat area yang agak tersorok sikit. Dia tanya aku bila sampai, lepak mana, macam-macam.. Aku pulak dengan muka semacho habis menghulurkan hadiah aku pada Ju dengan ucapa.

"Happy Birthday."

Masa dia Nak sambut hadiah aku tu aku kasi satu ciuman kat pipi Ju. Merah pipi Ju, malu. Mulut dia yang sejak tadi cukup becok, diam terus. Ju tunduk, jari-jemari dia dok belek-belek ribbon pembalut hadiah. Aku pelan-pelan angkat dagu dia sampai kami bertentang mata. Aku suarakan hasrat hati yang inginkan dia jadi awek aku. Dia tersentak sikit, mungkin pasal tak sangka yang aku ada perasaan sedemikian pada dia.

"Ju duduk dulu, pikirkan lamaran Rie ni. Hari ni Rie belanja Ju, okey?"

Ju angguk dan aku bangun turun ke bawah, ambik order. Bila aku naik ke atas balik, aku nampak Ju tersenyum manis tengah peluk teddy bear yang dekat besar orang saiznya. Aku letak tray atas meja dan duduk sebelah dia.

"Thank you.." kata Ju.
"Sayang."

Satu ciuman melekat kat pipi aku. Terkedu aku. Rasa macam Nak melompat aje hati aku masa tu. Kalau aku ikutkan perasaan, mau jam tu jugak aku gomol Ju puas-puas. Tapi, tak boleh la macam tu, kena kontrol macho.. Hehheh. Mulai hari tu Ju secara rasmi menjadi awek aku. Kami tak announce kat semua orang, even kawan-kawan aku kat sekolah pun tak tau aku ada awek.

Tiap-tiap minggu aku dapat surat dari Ju, dengan bahasa bunga-bunga yang ditulis atas kertas yang memang harum semerbak wanginya. Aku dengan dia, walaupun dah confirm sebagai couple, tak boleh Nak berjumpa selalu sangat bila balik cuti. Orang kampung ni lain sikit time aku dulu. Tapi sekarang ni dah boleh terima sikit la bab bercouple ni. Jadi, aku dengan Ju berutus surat walaupun rumah kami takat sepelaung aje. Ada la someone yang jadi posmen.. Haha.

Bersambung . . . . .

Incoming search terms:

kisah cereta lucah sex
Download by size:No Image available

Tags: #badan #birthday #dri #hehhehheh #kepala #main #selalunya #sememangnya #sir