Pelajar Kolej: Maya -kisah benar-

13858 views

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap Pelajar Kolej: Maya -kisah benar-

Pelajar Kolej: Maya   kisah benar  melayu bogel.com
sebuah kisah benar yang di hantar oleh Myra Gwiyomi pada 7/5/2013 terima kasih kerna menghantar pengalaman cerita anda pada admin untuk paparan bersama membaca lain
Cerita ini adalah mengenai Maya, seorang murid biasa dan berusia 18 tahun. Maya juga seperti murid-murid yang lain, belajar di kolej ternama di ibukota. Dia percaya pada diri nya sendiri yang diri nya cantik, namun kurang menarik untuk dapat perhatian lelaki. Dia berbadan agak comel, tinggi 150 berambut hitam keperangan dan panjang, yang selalu diikat. Seperti kebanyakan gadis-gadis Melayu di Malaysia, dia memakai tudung jika keluar. Dia agak terkenal di kalangan kawan-kawannya. Walau bagaimanapun, ada sesuatu rahsia yang dibangga kan adalah buah dadanya, yang merupakan 30C, yang agak lebih besar daripada kebanyakan kawan-kawannya. Maya bangga dengan mempunyai dada yang besar dia tidak perlu memakai bra. Kalau ke kolej atau jalan-jalan, dia hanya mengenakan t-shirt dan jaket sports supaya tidak keliahatan puting buah dada nya.

Sejak kebelakangan ini jadwal Maya terlalu sibuk, sejak peperiksaan awal telah menghampiri, dan akhirnya Maya terpaksa mengulang kaji pelajarannya untuk peperiksaan, sama seperti mana-mana pelajar Kolej lain. Jadual waktu sekolah semakan tambah. Sebagai seorang gadis biasa, Maya terpaksa untuk mengurangkan bersembang dengan kawan-kawan di cafe atua di internet. Dia menghabiskan seluruh masa nya untuk pelajaran. Kerana rasa terlalu tertekan, Maya rasa dia perlu melancap untuk melegakan tekanan itu, lebih kerap daripada biasa. Mulanya dia hanya melancap sekali-sekala, apabila dia rasa benar-benar horny. Tetapi sejak memasuki kolej, dengan tekanan meningkat, dia sedar itu tidak mencukupi. Setiap orgasma dapat membantu mengurangkan tekanan beliau dan ia amat berkesan. Biasanya dia melancap sekali waktu mandi pagi sebelum sekolah dan satu sebelum tidur setiap malam.

Satu pagi, Maya bangun lewat. Sekolah akan bermula dalam masa 45 minit dan dia memerlukan setengah jam untuk perjalanan ke sana. Dia terus melompat dari katil lalu mengenakan panties hitam bersama baju kurung dan tudungnya, lalu menyambar begnya dan meninggalkan rumah dengan tergesa-gesa.

Dalam perjalanan ke sekolah, dia sedar dia belum sempat melancap untuk sesi pagi hariannya lagi. Beliau mengutuk dan bersumpah pada dirinya sendiri di dalam hati kerana bangun lewat. Cipapnya telah mula lembap dan di dalam hatinya menjerit memerlukan perhatian jarinya. Gegaran yang di rasa di tempat duduk bas yang di naikinya membuat dia kerap mengalihkan kakinya, kerana setiap geseran membuat dia berasa lebih horny. Aircon di dalam bas juga sangat sejuk pagi itu, menyebabkan puting nya memantul dari jaket hitam beliau.

Bas yang Maya naiki akhirnya sampai di sekolah lebih awal dan dia mempunyai 20 minit untuk melancap sebelum sesi sekolah bermula. Beliau melompat dari bas dan tergesa-gesa ke tandas sekolah secepat mungkin untuk memuaskan nafsunya. Walau bagaimanapun, apabila dia telah hampir ke tandas, dia terserempak dengan kawannya yang lalu memegang dia sebelum dia jatuh ke lantai.

"Hey Maya! Kau ok ke? Kenapa mua kau merah? Kau ada nampak mamat hensem pagi ini?" Liyana mengusik Maya.

Maya melepaskan cengkaman Liyana lalu tersenyum lemah dan menjawab, "aku ok je. cuma nak ke tandas. Nak terkencing." Dia berbohong, berharap dapat lepas daripada Liyana.


"Hei, kau boleh tahan kencing kau sekejap? Aku nak kau tolong sembunyikan kek Johan dalam peti sejuk kantin. Hariini harijadi dia!" kerana tidak mahu merosakkan persahabatan dengan Liyana, dia setuju dan buat seperti apa yang di rancangkan.


Walau bagaimanapun, pada masa itu, sesi kelas sudah bermula dan Maya masih merasa horny. Dia berjuang untuk sampai ke kelas, bersama-sama dengan pelajar yang lain. Dia masih merasa horny antara kakinya dan cipap nya mula terasa sakit, untuk mencari perhatian nya. Maya mula cemas kerana air yang menyerap di panties nya mula membasahi bahgian bawah baju kurung nya.

Maya duduk dalam dewan kuliah dan cuba untuk memberi perhatian kepada kuliah Ekonomi, tetapi keinginan nya tetap tidak berkurang. Ia mengambil kesemua kuasa mental nya supaya tidak mengoyakkan seluar dalam nya dan mula melancap di situ juga. Apabila sesi pertama selesai, kini diikuti kelas Pendidikan Jasmani, dengan harapan bahawa pengerahan tenaga fizikal akan meringakan keinginan beliau.


Maya menukar pakaian latihan jasmani dan melakukan latihan biasa. Maya teringat bahawa selepas sesi ini ada tempoh rehat. Dia hanya menunggu untuk waktu itu kerana ini adalah peluang untuk dia akhirnya memberi perhatian kepaea cipap nya.

Apabila sesiselesai, Maya mengambil begnya dan bergegas ke tandas di tingkat empat yang jarang digunakan.

Apabila memasuki tandas, dia menyampakkan begnya ke dalam kubikel terdekat dan menghempaskan pintu. Dia menurunkan seluar trek dan seluar dalam nya ke paras lutut. Lalu duduk di atas mangkuk tandas dan menguakkan kaki putih mulusnya. Cipap Maya sememangnya merendam basah sejak tadi. Dari atas mangkuk tandas, dia melihat jus cipap nya sudah mula mengalir di antara celah kakinya.

Maya menggunakan jari telunjuk nya lalu menujah ke pintu cipapnya sejak tadi nya basah. "Oh yes ..." Maya mengerang pelan kerana terasa jari di pintu cipap nya yang kelaparan dan dia terasa begitu seronok. Dia mula memainkan jari telunjuk beliau di pintu cipap nya. Dia perlu lebih dari itu, tetapi perlahan-lahan kerana tidak mahu sampai selaput daranya terkoyak. Supaya tidak menjerit dalam keseronokan, Maya menggigit tudung hitam yang masih dipakainya.


Merasa sudah sampai orgasme yang pertama Maya mencapai bawah bajunya dan mula mengusap-ngusap buah dadanya. Diperah dada dan puting yang tidak ber coli itu. Kemudian dia mula menggerakkan tangannya dan memicit puting nya. Puting nya sudah mengeras dan rasa seolah-olah bukan sebahagian daripada payudara nya yang lembut itu. Setiap kali dia menggentelkan puting nya, ia membuat seluruh badannya gemetar dalam keseronokan dan hampir dekat dengan kepuasan.

Pada masa yang sama, Maya terus memainkan jari beliau di dalam dan di cipap nya pussy dia. "Mm ..." Dia hampir merasakan orgasme yang kedua sekarang. Lalu dia pun mecapainya. Gelombang pertama atau orgasme melanda perasaan nya. Maya merasakan seolah-olah dia berada di awang awangan apabila jus cipap nya memancut keluar dan menyembur semua di seluar nya.

Kemudian datang gelombang syahwat yang kedua. Maya mengeluh pelan lalu membalingkan badan nya kebelakang apabila mencapai orgasme sekali lagi. Beliau mengetatkan cengkaman pada buah dadanya dan dikocok cipap nya dengan lebih laju. Maya merasa dirinya separuh sedar dan tenggelam dalam keseronokan dengan orgasme nya.

Maya mencapai orgasme nya yang terkahir, menyebabkan gadis bertubuh comel itu jatuh ke lantai, yang sebahagiannya telah dibanjiri oleh air cipap nya. Dia mengetap kuat giginya ke tudung hitam nya sebagai tanda puas apabila mencapai gelombang orgasma akhir nya.

Apabila sudah selesai, Maya mengeluh lega dalam kepuasan. Dia berbaring di atas lantai dan bergelumang dengan jus cipapnya sendiri yang masih hangat. Itu adalah dianatara satu daripada kepuasan seks yang Maya pernah rasakan. Beliau merasakan gelora nafsu nya pudar apabila dia melepaskan jarinya dari cipap nya.

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

Incoming search terms:

cerita awek seksi horny, cerita student kolej, cerita melayu pelajar, cerita sex pelajar kolej, kisah lucah pelajar, sex di kolej

Tags: #apabila #beliau #ekonomi #gelombang #hariini #kisah benar #malaysia #sekolah #seperti