nurkasih

20439 views
nurkasih,3.64 / 5 ( 11votes )

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap nurkasih

Serasa Kak Nurkasih lahh.. Tak pernah akak menidakkan perasaan semula jadi wanita yang suka.. Tidak sama sekali cuma yang akak tekankan wanita yang suka kepada sesuatu be prepared tak kira lah pada yang sedang bercinta.. Pada yang dah bertunang.. Atau pada yang dah kawin.. Yang suka -bersedia dan siaga untuk menghadapi segala kemungkinan yang mungkin berlaku.
nurkasih melayu bogel.com
Hidup manusia ni.. Dipenuhi harapan.. Kalau tak sendiri yang mengharap.. Orang lain yang memberi harapan.. Bukan setakat wishy washy sana sini.. Harapan wajib diseiringkan dengan usaha sebab kalau setakat mengharap tanpa usaha itu dah angan-angan nama nyerr!Sedari kecil sampai besar panjang.. Hidup kita penuh dengan harapan.. Ada juga yang berharap nak berbini.. Nak berlaki.. Dalam dok berharap-harappun.. Harap-haraplah dapat bini/laki yang berkenan dihati sendiri dan mak bapak.. Harap dapat bini tak materialistik.. Harap dapat bini/laki kalau setakat dapat tengok suria menjelma keesokkan harinya pun dah cukup besar nikmatnya.. Harap dapat bini/laki yang tak banyak kerenah.. Dah kawin dan dapat anak.. Mudah-mudahan anak-anak berjaya macam bapaknya juga.. Belajar rajin-rajin.. Mengaji biar pandai..! Betul tak?Tidak semua perempuan itu sama dan tidak semua lelaki itu sama. Tidak semua perempuan itu materialistik dan tidak semua lelaki itu kasar. Kalau perempuan itu materialistik.. Mengapa ada isteri bekerja menanggung suaminya yang tidak bekerja, kalau lelaki itu kasar mengapa ada isteri mengatakan pasangannya begitu romantis. Bila seseorang mengatakan tentang keburukan lelaki dan wanita.. Ingatlah pula kebaikannya.Kerana “suka dan mau” wanita sanggup melakukan apa saja.. Begitu juga dengan lelaki. Lelakilah yang mengatakan “lautan api sanggup ku renangi..” kalau tak percaya belahlah dada”itu ungkapan yang sering kita dengar.. Hehehe!!Itu pandangan Kak Nurkasih yang terpantak ke telingaku, wanita berusia 48tahun.. Bertubuh gempal dan wajahnya iras penyanyi/pelakun Uji Rashid, bodynya kemas, dilihat dari balutan pakaiannya lerr.. Sungguhpun dia tidak ke menara gading, Kak Nurkasih ada foresight dan open minded..Aku dan Kak Nurkasih ada kena mengena, pertalian darah sebelah abahku. Jauhlah sikit saudaranya, tapi didekatkan kerana kami kenal antara satu sama lain semenjak kecil lagi. Usia kami sebaya atau plus minus setahun dua, agak akulah. Aku membahasakan dia dengan Kak Nur atau Nur sahaja.. Dan dia membahasakan diriku dengan panggilan Abang N.Hmm.. Issyhh.. Maluu.. Dah tua-tua seusiaku ini memanglah tebal rasa malunya. Malu pada diri sendiri dan DIA tapi ini cerita dunia. Kalau dunia ini hendak terbalik sudah lama terbalik. Aku dan Kak Nurkasih pun terbalik sama. Tua-tua kami-aku dan Kak Nurkasih-sama-sama hebat sebab rupa-rupanya dia hendak, mau dan rela maka aku tidak menolak sebab aku sudi. Aku kekeh kecil.Aku ni duda kematian isteri. Anak-anakku semua sudah duduk sen-diri walaupun mereka semua belum mendirikan rumahtangga. Jadi aku tinggal seorang sahaja di bangaloku di sebuah kawasan elit di ibukota ini. Seminggu sekali aku dan anak-anakku akan ber-kumpul. Itu satu kemestian dan itu memang mahu dan kehendakku.Kak Nurkasih sudah dua hari menginap di rumahku. Kira-kira rumah aku ini menjadi rumah persinggahan dan penginapan dia apabila dia datang KL dari Kuantan. Anak-anaknya ada dua orang kat IPTA/IPTS di KL ni. Tambah dia ni cergas dan a bizwoman dalam direct-selling yang berjawatanlah dalam chain dia.Rupa-rupanya Kak Nurkasih memperhatikan aku.. Aku tak perasan sebab aku tengah syok mengurut batang butuhku dengan minyak lintah di tepi kolam renang bangaloku selepas isya’. Itu sudah menjadi amalanku semenjak aku diperkenalkan kepada minyak lintah oleh aruah datuk saudaraku ketika usiaku 21tahun. Aku akan melakukan urutan di sebelah pagi dan di waktu malam di tempat yang sama. Maka aku mewarisi pembuatan minyak lintah ini. Aku yang tahu resepinya yang telah diturunkan kepadaku.Tiba-tiba Kak Nurkasih muncul depanku memakai vest mandi labuh dengan senyum melirik sambil menutup matanya dengan jejarinya terbuka.. Mak oii!! Kak Nurkasih exclaimed terkejut juga agaknya.“Abang N.. Apa you buat tu. O migod, O migod.. BIG.. LONG.. BIG.. LONG.. Besar, panjangnya butuh Abang Nn..” jerit Kak Nurkasih melepaskan pekupan telapak tangannya dari mukanya dan mulutnya ternganga.
“Urut lagi tuu. Dah lama menduda, kat mana you lepaskan air yang bertakung Bang N?”Masa tu muka aku merah padam. Blushed dan malu sambil aku cuba menutup private parts aku dengan kain tuala. Hidungku kembang kuncup dan Kak Nurkasih masih sengih tercegat di depanku.“Duda is duda. Kalau nak cuba boleh juga Nur. Baya kita nie boleh tahan lagi tau?” kataku spontan kepada Kak Nurkasih.
“Senjata lelaki, kalau tak jaga orang pompuan susah juga.”Dalam hatiku berdetik juga rasa hendak mengongkek cipap Kak Nurkasih, saudaraku ini.. Maklumlah tua-tua saudaraku ni boleh tahan juga. Awet muda.Kak Nurkasih senyum melirik, “Isshh.. I agak I sorang je rasa nak swimming. Sorry ganggu aktiviti you Abang N. But you got a hand-some cock.”Dan bila Kak Nurkasih bergerak dan duduk di depanku menampakkan pangkal buah dadanya yang putih bersih. Apa lagi dah rezeki saudara pun saudaralah, bini orangpun bini oranglah, janji dapat cipap. Maklumlah baru pertama kali nak makan pussy Kak Nurkasih. Dibawah sinar bulan mengambang, di tepi kolam renang yang tenang, di atas hamparan tuala besar tebal, Kak Nurkasih membaringkan badannya bogel dan mengangkang kakinya lebar.“Tunjukkan butuh you Abang N, I nak menikmatinya tegang depan mata I,” pinta Kak Nurkasih dengan angin malam meramah tubuh kami. Aku berbuat seperti mahunya.
“O migod.. BIG.. LONG.. Boleh ke I terima dalam I, butuh you tu Abang N?”Aku senyum.“You will dear. No worry. You will like it.”Cipap tembam itu merangsang syahwatku. Tanganku meramas buah dada Kak Nurkasih dan jariku mengentel puting susunya. Aku mula menghisap cipapnya yang basah tu. Kak Nurkasih mula mengerang, Kukuakan bibir cipap, lurah pukinya kemerah-merahan dan labia minoranya macam siput tu kunyonyot dan kutarik-tarik dengan bibirku. Hujung lidahku menyodok-nyodok kelentitnya.“Abang Nn.. Geli.. Uhh.. Uuhh.. Geli..” ngerang Kak Nurkasih merasa kelentitnya dimainkan dengan lidahku. Terangkat-angkat kaki dan punggung Kak Nurkasih, menahan kegelian yang amat sangat. Air mazi nya semakin banyak keluar.
“Argaahh.. Abang Nn.. Uuhh.. Uuhh.. Gelinya..” renggek Kak Nurkasih memejam-celikkan mata.Melentik-lentik tubuh Kak Nurkasih setiap kali gigiku mengigit manja kelentit Kak Nurkasih.. Dia tidak tahan dan terkencing-kencing. Aku senyum dan bahagia melihatnya.“Oh.. Urghh tak tahann.. Tak pernah kena gini.”Semakin lama semakin merah bibir cipap Kak Nurkasih di siat-siat oleh mulut, bibir dan gigiku. Lalu lidahku menjulur sorong tarik ke dalam lubang puki Kak Nurkasih. Punggungnya terangkat-angkat. Raung dan jeritannya dari halus mula menjadi keras. Nafasnya kasar dan begitu juga dengan nafasku. Habis air di kolah cipapnya aku sedut dan kukeringkan dengan lidahku.“Ohh.. Abang Nn.. Nice of you.. I tak tahan.. Nak cumm..” raung Kak Nurkasih sambil melipat kedua belah kakinya mengepit kepalaku.Punggungnya yang lebar dan besar itu masih menghonggah ke atas dan ke bawah mengikut rentak jilatanku. Aku menjilat lubang dubur Kak Nurkasih.“Oh noo.. Gelinyee.. Beshh.” jerit Kak Nurkasih menghela dan menahan nafasnya.Tubuhnya bepeluh. Pukinya basah dan lencun. Aku kuakkan sedikit bibir cipap Kak Nurkasih yang macam siput tu, lalu meletakkan kepala koteku ke mulut lubang cipap Kak nurkasih..“Abang N.. I risau skit.. Sakit nanti..” rayu Kak Nurkasih sedikit hesitation.
“You’hv not been fucked? Alahh.. Bukannya sakit tapi sedap-lah Nur..”
“Yes, dah lima tahun tak buat.my husband on iunsulin kencing manis. Cock dia tak kuat dan tak leh naik.”
“O sorry.. You want me to fuck you?”
“Of course dear. Of course..”Lalu Kak Nurkasih memeluk dan mengucup bibirku.“Don’t worry. You can eat my dick to the fullest length with ease and happy with it in you,”balasku sambil menyepuh tubuhnya dengan lidahku touch and go.Dengan sepenuh tenaga, aku menekan batangku ke dalam lubang faraj Kak Nurkasih.“Aduhh.. Sakitt.. Make nice and easy, slow and steady.. Lubang I masih ketat you.. Please do it slowly.. Your dick is big in me..” erang Kak Nurkasih sambil meronta-ronta sedang aku memegang erat punggungnya.Muka Kak Nurkasih yang cerah menjadi merah padam.. Tapi dia kata sudah tak tahan lagi.. Meminta aku masukkan seluruh batang aku ke dalam cipapnya.Sekali lagi Kak Nurkasih menjerit halus.”aaduhh.. Sakit.. Argaahh.. Sakitt.. Sedapp.. Penuh rasanya” jerit Kak Nurkasih meronta-ronta dan terangkat punggungnya. Dia menggeleng-gelengkan kepalanya kiri dan kanan. Aku menguatkan lagi pegangan pada pinggang Kak Nurkasih. Air mazi Kak Nurkasih semakin banyak keluar dari cipapnya.Kepalanya Kak Nurkasihterdongak ke atas.. Mulutnya melopong.. Kakinya kejang merasakan cipapnya di tembusi butuh Abang N yang disorong dan ditarik di lubang cipapnya. Butuh aku terbenam dan mengesel mengoyak bibir cipap Kak Nurkasih dengan ganas sekali. Mata Kak Nurkasih terbeliak apabila aku menekan batangku lebih dalam. Kini sudah separuh dari batang aku teng-gelam, mengerudi lubang cipap Kak Nurkasih.“Abang Nn.. Masukkan sampai habiss. Boleh kan sayang” rayu dan pohon Kak Nurkasih. Aku cuba menekan lebih dalam lagi. Di masa yang sama raungan dan jeritan Kak Nurkasih semakin bertambah kuat.Suaraku dan Kak Nurkasih seakan-akan tersekat di kerongkong. Batangku semakin ganas merobek cipap Kak Nurkasih. Menggedik-gedik tubuh Kak Nurkasih seperti ayam kena sembelih. Aku memegang bahu Kak Nurkasih untuk mengawal rontaannya ketika aku menghenjut laju-laju.At last henjutanku, dengan kuat kuhentak lubang cipap Kak Nurkasih, dia mengerang dan aku mendengus memancutkan air mani-ku kedalam lubang cipap nya dengan banyak sekali. Kak Nurkasih merasakan hangatnya ledakan spermaku yang pekat hingga meleleh keluar dari lubang cipapnya.Aku mencabut batang butuhku dari lubang pussynya, Kak Nurkasih memegang butuhku lalu menjilat kepala kote dan batangku yang masih diselaputi dengan air mani lantas mengulumnya. Semenjak dari peristiwa itu aku selalu bersetubuh dengan Kak Nurkasih bila dia berkunjung ke KL dan bila peluang melakukannya ada.Kami saling berpelukan mesra, menikmati keindahan tubuh masing-masing. Aku mengusap-usap cipap Kak Nurkasih yang telah aku terokai dan aku gerudi.“Ohh Abang Nn, your fucking makes me fly high and wild. Timakasih memberikan nikmat indah dan syok tu semula. Really Imiss it. I love your dick.. Big, strong and friendly in me,” Kak Nurkasih kekeh kecil sambil meraba manja dadaku.Aku memicit hidung mancungnya itu.Sebaya sama sebaya..40 an bukan luntur atau kendur..
Lelaki/wanita 40-an tengah top dan hangat tue..
Mana yang terdaya ler. Ni waktunya tengah rancak sebelum wanita menopause dan lelaki nopause.. Hehehehe!!
Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

Incoming search terms:

Gadis tunjuk burit sambil kencing

Tags: #argaahh #boleh #harap #kak-nurkasih #kalau #maklumlah #menggedik-gedik #private #sakitt