Lina Anak Sepupu Isteri Ku -kisah benar-

33718 views

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap Lina Anak Sepupu Isteri Ku -kisah benar-

Lina Anak Sepupu Isteri Ku  kisah benar  melayu bogel.comBertemu kita lagi..ok untuk kali ini kisah benar yang bertajuk "Lina Anak Sepupu Isteri Ku" dihantar oleh penama ENCIK S pada 18/5/2013.diharap semoga anda terhibur dan menghayati jalan cerita kisah benar ini

Hujung tahun lepas aku dan isteri hendak menghabiskan waktu di kampong saudaranya di Jerantut, Pahang. Lagi-lagi tengah musim durian, kita memang hantu durian. Sampai di sana hari pun dah lewat petang, kita disambut oleh keluarga besar isteri aku dengan ramah lagi mesra. Sambil bersalam dan mengenalkan diri, maklum lah tak semua keluarga isteri aku tu aku kenal sebab jarang berjumpa. Di antara nya ialah Lina, anak pada sepupu isteri aku. Dia bersalam sambil menyium tangan seperti mana anak2 sedare isteri aku yang lain. Tapi dia boleh dikatakan sudah cukup dewasa, baru saja habis STPM dan tengah menunggu keputusan untuk sambung ke Uni.
"Hah Shasha, kalau2 ada tempat untuk Lina di Uni tempat laki kau tu tanya2 kan lah untuk si Lina" kata Abang Man bertanyakan ke isteri aku. Aku menjadi Pensyarah Kanan disana.

"Kalau si Lina belajar kat sana, boleh juga kau dan laki kau tengok2 kan si Lina tu sebab dia tu tak suka sangat bergaul dan tak pernah berpisah dengan keluarga." sambung Kak Kiah isteri abang Man.

Aku hanya meng iya-iya kan saja kata mereka sambil memandang ke Lina yang memakai baju kurung nipis dan lembut. Ada sesuatu yang menarik tentang si Lina ni. Bukan saja gadis kampung yang sopan tapi ayu. Untuk gadis umurnya, buah dada nya cukup ranum untuk di kecapi. Tak terlalu besar tapi pejal bila aku lihat dari sudut aku duduk di samping isteri ku. Begitu juga dengan punggung nya yang bulat bila dia menonggeng ketika menyajikan kopi. Sampai giliran di depan aku dia menunduk, teserlah lah lembah gunung nya itu. Dia memakai bra putih yang agak longgar sehingga mangkok bra tak mampu menampung gunung salju yang mengkal dan bulat itu sehingga melihat kan puncak nya yang kemerahan yang menantikan waktu untuk di jamah.

"Jemput minum pakcik" pelawa Lina ke aku dengan hidangan nya.

Aku hanya tersenyum sambil di hati aku berkata kalau dia lah yang jadi hidangan memang aku tak tunggu punya. Pedang laksmana aku tiba tiba mencunak tak tentu arah melihat kan tubuh si Lina. Kemana kah hendak aku tujah pada malam itu kalau bukan isteri aku yang jadi mangsa nya?

Tidak lama kemudian aku terasa nak buang air sebab dah bercawan-cawan kopi aku minum yang di buat si Lina. Sedap macam orang nya juga. Bila sampai di pintu tandas aku ternampak si Lina sedang menyuci kaki nya sambil menyelak kain nya sampai ke peha. Betapa bersih nya peha si Lina yang putih gebu, ingin rasa nya aku terkam untuk menjilat nya di situ juga tapi apa kan daya bukan tempat dan waktu nya lagi.

Malam itu aku tak senang duduk terbayangkan tubuh si Lina yang aku lihat tadi. Terasa tak puas selagi aku tak menjamah batang tubuh nya. Oleh kerana dah sesak sangat, malam itu isteri ku menjadi mangsa nafsu buas aku. Berkali-kali aku berhubungan badan dengan isteri aku dimana aku bayangkan kalau itu adalah Lina.

"Aaah...aah...aah! abang jangan ganas sangat nanti orang dengar..." bisik isteri aku sambil mendesah.

"Ah peduli lah kan lah orang kita kan suami isteri" balas aku sambil mengayoh badan isteri ku seperti basikal.

Itu dah termasuk kali ke- 4 aku melepaskan syahwat aku dengan isteri. Oleh kerana cipap isteri aku dah melecet dia layan aku pulak cara oral. Akhirnya aku lepaskan das yang terkahir ke mulut nya. Shasha mengulum dengan nikmat batang ku sambil mengocok kan batang aku ke pipinya kemudian ke buah dada nya. Cakap pasal ni, dia memang suka buat begitu katanya muka tetap tegang dan sentiasa ayu begitu juga buah dada nya walaupun jarang pakai bra dia tetap mengkal dan pejal khasiat dari air mani aku. Setelah itu baru lah aku dapat tidur dengan lena.

Sebelum subuh aku pun bangun nak mandi hadas besar. Aku mencapai tuala aku sambil berjalan ke bilik mandi. Terdengar jirusan air ada yang tengah mandi rupanya. Maklum lah orang kampong pagi2 semua dah bangun. Dari celah daun pintu aku ternampak seperti Lina sedang bergerak gerak. Terlihat dengan jelas tubuh gadis sunti yang bertelanjang bulat dengan asyik sedang menyabun cipap nya. Tetapi agak lama dia dia begitu dan baru lah aku tau dia sedang melancap rupanya. Cantik sungguh body dia kataku dalam hati. Aku terus mengamati setiap geraknya dan batangku mula berdenyut-denyut melihatkan tubuh putih gebu yang sedang mekar itu. Lina menggerak kan jari nya lebih laju di bibir cipap nya, aku lihat bueh-bueh sabun meleleh turun dari cipapnya yang tembam dan licin tak berbulu itu.

Bila selesai saja melancap Lina pun menjiruskan air ke seluruh badan nya dan mandi seperti biasa. Setelah dia mula mengelap badannya aku dengan perlahan bersembunyi di belakang dapur. Lina keluar berkemban menuju ke bilik. Selepas dia menutup pintu bilik aku pun berjalan ke arah bilik dan sekali lagi aku mengendap melalui lubang kunci pintu bilik tersebut. Lina menanggalkan tuala di badannya dan menyidai tuala itu ke tingkap kemudian dia berdiri di hadapan cermin almari sambil berbedak tapi masih bertelanjang bulat. Dia meletakan body losyen di tapak tangan dan mula menyapu ke badannya. Batangku semakin keras bila aku lihat dia menyapu losyen itu ke dua-dua belah gunung nya sambil menutup mata seolah olah merasa seronok masa dia menggentel puting buah dadanya sendiri. Setelah selesai Lina pun mengenakan baju nya dan hendak keluar dari bilik nya. Aku pun bergegas ke bilik mandi sebelum Lina melihat aku di luar biliknya.

Selepas sarapan yang di siap kan keluarga Lina, aku bercadang hendak mencari durian tetapi Shasha terlalu penat untuk pergi ke dusun durian gara-gara semalam. Katanya nya cipap nya melecet dan susah nak berjalan. Selepas sarapan abang Man dan Kak Kiah hendak ke bandar sebab ada urusan, Ahli keluarga yang lain pula sibuk dengan hal masing2 ada yang kerja atau ke sekolah. Akhirnya, Lina disuruh untuk teman kan aku ke dusun untuk mencari durian. Otak ku mula embuat strategy bila dapat tau begitu yang hanya aku dan Lina akan pergi ke dusun durian pagi itu. Kita pun berangkat ke dusun, aku memakai seluar tracksuit dan t-shirt manakala Lina hanya memakai t-shirt dan kain batik.

Sambil berjalan ke arah dusun durian, kita pun berborak lah pasal apa2 pun.

Dalam masa berborak tu Lina bertanya " Semalam Lina dengar bunyi bising dari bilik pakcik dgn cik shasha buat apa?"

" Apa yang Lina dengar?" balas aku.

" Lina dengar macam suara cik Shasaha tengah sakit mengerang pas tu ada bunyi macam orang cuci botol atau bertumbuk" sambung Lina lagi.

Aku hanya tersenyum sambil berjalan dan berfikir apa yang hendak aku beri alasan. " Terus Lina tak tengok ke apa yang kita buat?"

"ish apa lah pakcik ni tak kan Lina nak intai pulak, tak baik tau" Lina menjawab sambil senyum sinis. Aku tau dia skodeng waktu aku dan isteri aku buat projek semalam. Sebab tu dia pun lepaskan syahwat dia pagi tadi di bilik mandi.

Aku dengan saja nya jelaskan apa yang terjadi "biasa lah orang suami-isteri kalau berhubungan badan macam tu lah cara nya" Lina tersipu bila mendengar penjelasan aku muka nya yang putih melepak sekarang ke-merah2an mungkin menyesal menanyakan soalan itu kepada aku.

"Lina tak belajar ke pasal seks di sekolah" tanya aku lagi sambil nak pasang perangkap.

"Ish tak ada lah pakcik, kat sekolah mana ada cerita sampai ke situ paling pun pasal process nak buat anak dan hamil" jawab nya sambil tersipu.

"Nak tak nanti pakcik ajar pasal tu, sekurang kurang nya Lina tau pasal buat seks ni semua tak lah malu nanti bila kawan-kawan cerita pasal ni" seloroh aku seperti ajak bergurau.

Lina hanya tersenyum malu... hmmm macam setuju jek... " tapi macam mana pakcik?" Lina bersuara selepas berepa ketika dia senyap.

"Hah nak tau macam mana, jom ikut pakcik" lalu aku tarik tangan Lina ke sebuah pondok yang berdekatan dengan dusun durian lalu merangkul tubuh si Lina ke dalam pondok durian. Lina juga membalas pelukan aku. Aku meramas-ramas punggung si Lina. Lalu kita berkucupan penuh nafsu, lidah bertemu lidah berkulum-kuluman. Selepas puas melumat bibir si Lina, aku beralih pula kepada pipi dan leher nya. Jantungku berdegup pantas ketika melakukan peristiwa yang tak kuduga itu. Dua insan berpangkat pakcik dan anak sepupunya merangkul antara satu sama lain. Yang aku hampir seusia ayahnya dan Lina yang masih muda belia.

Lina pun mengeliat kegelian bila aku mencium dan menjilat lehernya. Kemudian aku menyelak t-shirt Lina lalu meramas-ramas dan mengusap buah dadanya yang mengkal itu. Coli berwarna putih Lina aku tarik dan tersembulah dua buah gunung yang mengkal lalu ku terus menjilat dan menghisap puting nya silih berganti. Lina mendesis kecil lalu memaut rapat kepala ku ke dadanya. Lina seolah-olah menyuruh aku menelan keseluruhan teteknya yang mengkal dan kenyal sebesar penumbuk. Putingnya yang berwarna kemerahan terpacak keras. Dia seperti tidak berdaya menahan gelora nafsu yang belum pernah dia rasakan.

Selepas beberapa ketika, aku berhenti menghisap tetek Lina dan kembali mengucup bibir nya. Bibir bermisai tebal dan berjanggut ku memagut bibir merah dan nipis Lina. Dia hanya merelakan tubuh nya di jamah oleh ku dan memeluk aku dengan eratnya. Agak lama juga kita berkucupan sambil berdiri. Aku melepaskan kucupan lalu berdiri di belakang Lina. Pangkal leher Lina ku cium dan aku jilat penuh nafsu. Lina mengeliat kegelian. Aku merapatkan tubuh ku dan menggesel-geselkan batang pelir ku pada belahan punggung Lina yang masih berbalut sarong batik. Aku mengeselkan batang ku turun naik sambil menjilat dan mengucup tengkuk dan telinga Lina. Lina mengeliat kenikmatan. Punggungnya yang menonggek kebelakang menekan batang aku lebih rapat sambil membiarkan tangan ku melingkari tubuh dan meramas-ramas buah dada nya yang ranum itu.

Tangan ku kemudian turun kepinggul Lina. Aku meramas-ramas sambil menariknya ke belakang membuatkan punggung Lina semakin rapat menekan batang ku. Aku pula yang semakin tidak keruan dengan reaksi punggung Lina itu. Aku terus melutut dan membalikkan tubuh Lina menghadap aku. Seluar dalam berwarna putih Lina aku tarik hingga ke lutut dan terlihat tundun Lina yang putih tidak berbulu itu. Aku menarik Lina rapat ke arah ku dan dengan penuh nafsu membenam batang hidung ku ke tundun Lina. Tundun gadis belasan tahun aku cium penuh ghairah. Mata Lina terpejam, bibir nya terbuka dan nafas nya seperti orang berlari seratus meter.

Walau pun bukan pertama kali aku dapat cipap muda tapi ini lah yang paling best pernah aku dapat. Aku rasa sungguh bertuah menikmati tubuh muda Lina.

Aku meneruskan tindakan ku. Aku sembamkan muka ku ke belahan paha Lina yang sudah terbaring tak berdaya. Batang pelirku mangkin mengeras bila melihat rekahan merah di celah kelengkang Liina. Aku terus menjulurkan lidahku bermain-main di celah kelengkang Lina. Lidah ku berlegar-legar di rekahan basah yang juga merah. Lina mengeliat keenakan. Badan Lina semakin bergetar bila lidah ku berlegar-legar pada kelentit nya. Semakin lama aku jilat Lina bertambah tidak keruan. Kedua-dua tangannya mencapai rambut ku dan terus menariknya supaya makin rapat ke celah pahanya. Perlakuan Lina itu menambahkan ghairah bila kelentit nya dijilat dan disedut.

Tak kusangka Lina menyimpan perasaan ingin menikmati batang aku. Sebagai tindak balas tangan Lina menyeluk ke dalam seluar aku. Aku melondehkan seluar track suit ku dan menarik keluar batang ku yang keras terpacak menghala ke Lina. Kulihat mata Lina bersinar melihat batang ku yang terpacak keras berdenyut-denyut. Batang keras itu dipegang dan diurut-urut penuh mesra. Aku membiarkan Lina mengocok-ngocok nya. Genggaman tangan Lina pada batang ku semakin erat dan Lina melajukan tangannya melancap kan aku.

Lalu aku bangun dan menghunuskan pedang sakti ku ke arah Lina yang sedang berlutut. Diraih kepala batang yang bulat hitam berkilat itu supaya dicium mesra oleh Lina. Puas mencium kiniLina menjilat, mengulum dan menghisap batang ku penuh ghairah. Mata ku terpejam sambil mulut ku mendesis nikmat bila batang ku dinyonyot bibir merah gadis manis itu yang sedang seronok menikmatinya.

Lama juga Lina menikmati ais krim aku. Akhirnya Lina melepaskan batang ku dan terlihat bebenang bening di hujung lidah nya memanjang di hujung kepala batang aku. Aku lihat Lina menelannya dengan penuh nikmat. Seperti perempuan2 yang lain Lina menelannya keenakan. Aku terpegun melihat tindak balas Lina. Mungkin sudah lama Lina tau soal berhubungan badan. Kulihat Lina penuh pengalaman. Mungkin dia mempelajarinya dari teman teman di sekolah.

Beberapa ketika aku menarik Lina supaya berdiri. Aku peluk Lina dari belakang penuh nafsu. Aku menarik sedikit paha kanan Lina. Batang balak ku arahkan ke celah lurah pada belahan punggung Lina sambil menggeselkan kepala pelir ku berulang kali pada celahan pantat Lina membuatkan nya semakin kuat mengerang.

Perlahan-lahan aku menyumbatkan batang ku kedalam lubang pantat Lina. Kepala hitam ku mula menyelam ke dalam rekahan merah. Batang pelir yang hitam berkilat semakin dalam menjunam di celah belahan pantat Lina yang berterusan mendesah kenikmatan. Tanpa membuang masa lagi aku mula menghayun keluar masuk sambil berdiri dan Lina semakin melentikkan tubuhnya memudahkan batang ku keluar masuk dari belakang. Agak lama badan ku menempel rapat ke belakang Lina. Lidah ku bermain-main di cuping nya hingga rengekan Lina semakin kuat.

Tiba-tiba tubuh Lina mengejang dan menggigil. Lina menarik tangan ku supaya memeluknya lebih erat. Aku memberhentikan hayunan ku. Batang pelir ku tekan rapat supaya masuk lebih dalam sambil memeluk Lina yang dah sampai ke puncak nikmat. Dia terkulai layu tapi aku masih belum puas.

Beberapa ketika kemudian terdengar rintik hujan yang mula turun. Lalu aku merangkul tubuh Lina dan aku baringkan di lantai papan pondok menunggu durian itu. Hujan semakin lebat ketika itu dan membuat nafsu ku semakin liar.

Aku menarik seluar ku yang masih tersangkut dilutut. Lina menyelak kain nya lalu menarik seluar dalam nya dan coli nya di sebalik T-shirt kuning yang masih dipakai. Aku berbaring disebelah Lina dan bibir kami kembali bersatu. Aku naik keatas tubuh Lina sambil kedua paha Lina ku buka luas dan ditekuk. Kedua kaki Lina berada di atas bahu ku dan sekali lagi panties nya aku naik kan hingga ke lutut. Terlihat tompokan darah di panties Lina. Tetapi bibir merah burit nya masih basah lencun. Aku merapatkan kepala hitam ke lurah merah itu. Ditekan perlahan sehinga kepala bulat hilang ditelan burit Lina. Lina mengerang kesakitan. Suaranya makin kuat bila batang pelir ku makin dalam terbenam. Penuh nikmat aku terus menghayun keluar masuk batang pelir ku ke dalam lubang dara yang baru di resmikan aku.

Agak lama aku menghenjut lubang pantat Lina yang terus mengerang menahan asakan berahi aku. Henjutan semakin laju dan diselang seli dengan hentakan padu. Akhirnya sekali lagi tubuh Lina menggigil dan mengejang. Dia memeluk tubuh ku rapat-rapat. Lalu aku cium dan menjilat leher serta cuping telinga nya berkali-kali membuatkan dia bertambah kuat memeluk ku disertakan suara erangan yang kuat dan tidak terkawal. Agak lama tubuh Lina mengejang hinggalah keadaan agak reda sedikit, barulah dia melonggarkan pelukannya.

Aku cabut batang ku yang masih keras dan menyuruh Lina menonggeng di lantai papan beralas tikar mengkuang. Walaupun masih lemah Lina tetap patuh. Sekarang, aku menujah pantat Lina dari belakang. Doggy style. Buah dada Lina terhayun-hayun kerana gerakan ku yang makin laju. Kedengaran bunyi hujan semakin deras begitu juga air yang mengalir dari lurah si Lina. Akhirnya aku tak dapat bertahan lagi. Satu tujahan kuat dengan suara erangan panjang aku cabut batang ku lalu memancutkan benih ku ke burit Lina. Akhirnya aku menghempap badan Lina yang sedang meniarap tak berdaya. Pelir ku berada direkahan burit Lina. Tak berapa lama kemudian aku lihat Lina melorotkan seluar dalam putih yang bertompokan darah dara nya itu. Aku minta Lina seluar dalam nya itu untuk aku simpan sebagai kenangan kita bersama. Lina pun mengenakan semula kain sarong batik nya yang terburai di lantai dan t-shirt nya. Sambil aku mengenakan seluar track aku semula aku mengatakan pada Lina aku akan bertanggung jawab sekira nya terjadi apa-apa kepadanya dan aku akan usahakan dia dapat belajar di kolej aku mengajar supaya kita dapat selalu bersama.

Setelah hujan berhenti, aku dan Lina pun keluar dari pondok itu. Berapa biji durian pun dapat di kutip dari dusun dan aku pulang dengan hati yang gembira campur puas. Ketika berjalan pulang, aku berganding dengan Lina seperti sepasang kekasih yang sedang hanyut di lamun asmara.

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

Incoming search terms:

cerita lucah sepupu, cerita sangap, cerita lucah isteri, cerita lucah sangap, novel luncah anak dara, http://www melayu-bogel com/lina-anak-sepupu-isteri-ku-kisah-benar html, main dengan anak sepupu, cerita mengamput, cerita melayu sex anak buah, melancap dengan anak dara, nafsu sepupu, nikmat pepek tembam sepupu, cerita lucah main dgn gadis sunti, pch dara gadis sunti, sepupu gian stim main sendiri

Tags: #akhirnya #batang #kisah benar #lina-lidah #mungkin #punggungnya #shasha #tetapi