lari malam -cerita dihantar- by raju

26936 views

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap lari malam -cerita dihantar- by raju

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

lari malam  cerita dihantar  by raju melayu bogel.com cerita yang dihantar pada 9/8/ 2013 oleh raju

Kejadian ini terjadi beberapa tahun lalu selepas aku pulang dari menghantar isteriku berkerja syif malam disebuah kilang kira-kira 5 kilometer dari rumah aku.Jam 10.30 malam aku dah keluar dari rumah kerana isteri aku masuk kerja jam 11.00 malam.Semasa dalam perjalanan pulang aku singgah kedai 24 jam untuk membeli rokok,selesai aku membeli rokok aku terus menuju kekereta dan aku terpandang seorang wanita india sedang berjalan membawa sebuah beg sedang menangis teresak-esak.Kebetulan masa tu tak ramai orang lalu lalang mahupun singgah di kedai 24 jam tu.Aku biarkan wanita itu berlalu melepasi kereta aku,aku memerhatikan dibelakangnya samada dia diekori atau pun tidak.
Dalam hati aku berkata’kemana dia nak pergi malam-malam buta ni?lari rumah agaknya’.Setelah aku pastikan tiada orang mengekorinya,aku segera menghidupkan injin kereta dan mengekorinya dari belakang.Setelah kereta aku hampir dengannya aku membunyikan hon.Terkejut dia sambil menoleh kebelakang memendang kearah aku.Aku menurunkan cermin tingkap’aci mau pegi mana?’sapa aku dari dalam kereta.’Encik boleh tolong hantar saya pegi station bus tak?’.Kata wanita india itu.’Boleh..mari masuk’ aku mempelawanya masuk kedalam kereta aku.
Rumah aku dengan station bus tak lah jauh sangat cuma lebih kurang 100 meter.’U mana mau pegi?’.soalan yang sama aku lontarkan pada wanita india tu.’Saya tak tau mana mau pegi encik’jawabnya.’Apa pasal U mau lari rumah?aku bertanya lagi.’Saya gaduh sama saya punya emak’.jawab wanita india dalam lingkungan usia 19 tahun itu lagi.’U apa nama?’lagi aku menyoalnya.’Saya punya nama shanti’.
Dalam perjalanan menuju ke hentian bas macam macam soalan yang aku tanya.Lagi pulak saja aku drive pelahan-lahan.Lebih kurang 20 minit maka sampailah aku di perhentian bas.’Sekarang sudah sampai U boleh turun’kata aku.’Tapi encik saya lupa mau angkat wang mari,boleh kasi pinjam sikit?.Pulak dia mintak duit aku.’U mau pinjam berapa’?tanya aku.’Rm50′jawabnya ringkas.’tapi saya tarak bawak wang,kalau U mau mari saya punya rumah saya boleh kasi pinjam’kata aku lagi.Dia menganggukkan kepala dan aku terus saja menuju kerumah aku yang tak berapa jauh dari situ.Dalam kepala otak aku dah terbayang bagaimana tubuhnya akan aku ratah sepuasnya.
Sesampainya aku dirumah,aku mempelawanya masuk,dia mengikut aku masuk kedalam rumah teres 2 tingkat yang aku beli setahun yang lalu.Aku menyuruhnya duduk diatas sofa sementara aku naik ketingkat atas mengambil duit Rm50.00.
‘Shanti..aku memenggilnya sambil menuruni anak tangga’apa macam U mau bayar balik saya punya wang?’Aku saja pasang perangkap.’Nanti saya sudah dapat kerja,saya mari sini cari abang’.jawabnya.Aku duduk dihadapannya.Aku tak percaya dia akan bayar balik duit aku.’Macam ni la shanti,saya kasi U Rm100.00 dan U tak payah bayar,tapi dengan satu syarat’.Aku pasang lagi soalan perangkap.’apa syarat?’.Tanyanya ringkas.’Sekarang U pegi mandi dan tukar U punya pakaian’kata aku.’Itu saja abang punya syarat’katanya.Aku cuma menganggukkan kepala.’Itu macam kalo ok saya pegi mandi dulu’.Jawabnya lagi.Aku membiarkan dia pergi kebilik air dengan membawa sehelai tuala yang diambilnya dari dalam bag yang dibawanya.
Dalam hati aku berkata kejap lagi aku akan kerjakan tubuh engko.Lagi pun aku dah dekat seminggu tak dapat memuaskan nafsu pada isteriku kerana dia datang bulan.Kepala pun dah rasa berat sangat.
Lebih kurang 10 minit dia keluar dari bilik air dengan hanya berkemban,dia bertanyakan bilik untuk dia menukar baju.Aku tunjukkan dia bilik stor yang didalamnya hanya terdapat sebuah kerusi malas.’U boleh tukar baju di bilik tu’kata aku sambil aku membawakan beg nya masuk kebilik.’Ok U boleh pakai baju disini’.kata aku sambil duduk dikerusi malas yang memang sudah tersedia.’Abang tak mau keluar ke?’tanya shanti.’Tak mau lah,saya mau duduk sini tengok U pakai baju’jawab aku selamba.Aku memerhatikan dia terbongkok-bongkok mengambil pakaiannya dari dalam beg.Dalam hati aku berkata’sat lagi aku akan terkam engkau’.Aku semakin tidak dapat mengawal gelora nafsu yang semakin membara terhadap perempuan india yang berdiri dihadapan aku yang hanya berkemban.
Dia mula memakai coli berwarna merah tapi mengadap dinding yakni membelakangkan aku.Dadaku berdebar-debar badan ku seram sejuk dan bulu roma ku naik bila dia melonggarkan ikatan tualanya.Serentak itu juga aku bangun dari kerusi malas dan berdiri dibelakangnya sambil kedua tanganku memeluk erat tubuhnya,dia terkejut beruk.’Abang nak buat apa ni?’.tanya shanti.Aku hanya diam sambil lidahku menjalar ketengkuknya.Aku jilat hingga ketelinganya.Dia menggeleng dan meronta ronta minta dilepaskan.Semakin kuat dia meronta,semakin eret pelukan aku pada tubuhnya.Bau sabun mandi yang digunakannya menaikkan lagi nafsu berahiku yang dah seminggu tak merasa cipap.
Rontaannya semakin lemah apabila kedua-dua tanganku melekap pada dua bukit kembarnya yang agak besar juga mungkin saiznya 36 C.Aku ramas bukit kembarnya sambil lidah ku mengerjakan tengkuk dan lehernya.Selang beberapa saat kemudian kedengaran suara nikmat keluar dari mulutnya,aku segera melonggarkan pelukan tapi masih lagi meramas bukit kembarnya.Aku jeling kearah matanya dan aku dapati matanya terpajam rapat dan kepalanya terdongak mugkin sedang menikmati kenikmatan yang sedang dirasainya.Aku pusingkan dia agar mengadap aku,aku lihat matanya semakin kuyu.Perlahan lahan aku lepaskan tuala yang membaluti tubuhnya dan menyerlahkan tubuhnya yang hanya bercoli merah.Aku tanggalkan pencangkuk colinya dan aku lemparkan kelantai.Sungguh indah permandangan tubuh si shanti yang telanjang bulat dihadapan aku tanpa seurat benang.Walau kulitnya hitam tapi itu tidak menjadi masalah pada aku,yang penting boleh dipakai.
Aku rendahkan sedikit badan aku dan aku meneruskan jilatan pada dadanya dan turun ke bukit kembarnya yang sedang menggembang,Aku jilat pada hujung puting susunya yang berwarna pink.Jilatan demi jilatan pada puting susunya telah menyemarakkan lagi ghairahnya.Dia meramas-ramas rambutku dan aku tetap meneruskan aktiviti menjilat puting susunya,puas disebelah kiri aku beralih pula kesebelah kanan,kadang kala aku sedut dan aku hisap puting susunya yang telah mengeras.Suara erangannya membuatkan aku semakin tidak keruan untuk meneruskan xpdc terhadap tubuhnya.Dalam keadaan berdiri aku merendahkan lagi badanku,kini mukaku betul-betul berada dicelah kelangkangnya.Bulu kemaluannya tak lah berapa lebat sangat hanya ditumbuhi bulu-bulu halus.Aku selak cipapnya dengan kedua-dua ibu jariku,wow kelopak luarnya warna kemerahan,biji kelentitnya panjang juga dan telah menampakkan dirinya,hanya menanti untuk dijilat.Tanpa membuang masa lagi aku sembamkan mukaku kecelah kelangkangnya,aku jilat sekitar kelopak luarnya yang mekar dan biji kelentitnya yang dah siap sedia untuk disedut.Aku kerjakan lubang cipapnya hingga suara erangannya semakin kuat.Lubang cipapnya basah dengan air liurku dan bercampur dengan air mazinya yang banyak keluar.
Aku berdiri dan mengarahkan dia duduk di kerusi malas yang berada ditengah bilik.Dia menuruti perintahku sementara aku menanggalkan satu persatu pakaianku hingga aku juga telanjang bulat tanpa seurat benang.Batang kemaluanku yang sejak tadi meronta minta dilepaskan kini tegak terpacak dihadapan shanti yang menanti tindakan lanjut dari aku.Aku merapatkan batang kemaluanku ke mulutnya dan aku gosok-gosok kebibirnya.Dia memegang batang kemaluan aku dan memasukkan kedalam mulutnya.Dia mula mengocok batang aku keluar masuk dalam mulutnya.Wow…sungguh nikmat…Dalam hati aku berkata’pandai juga si shanti ni menghisap batang aku’
Aku semakin tak tahan,aku menarik keluar batang kemaluanku dari mulutnya dan aku mahu dia berbaring maka aku baringkan kerusi malas.Dia sudah telentang dan kakinya terkangkang luas menyerlahkan lagi cipapnya yang telah basah dan berlendir.Aku merapatkan batang kemaluanku tepat kearah cipapnya yang dah ternganga menanti kemasukan batang kemaluanku.Aku gosok batang aku kebibir cipapnya dan sesekali aku lajakkan ke biji kelentitnya yang terjulur panjang.
Matanya masih terpejam rapat mulutnya terbuka luas dadanya berombak dan nafasnya tidak teratur.Aku tekan batang kemaluanku masuk kedalam lubang cipapnya,dahinya berkerut bagai menahan sakit.Aku sodok batang aku perlahan-lahan,tiba-tiba ‘aawww…sakit abang.’dia menjerit kecil.Mungkin daranya dah pecah.Aku berhenti seketika sambil kedua-dua tangan aku meramas-ramas buah dadanya.Aku tak mahu menunggu lama aku teruskan tusukan perlahan-lahan,dahinya kebali berkerut.Memang panas dan ketat lubang cipapnya,mujur juga air mazinya banyak dah keluar jadi tiada masalah untuk batang aku meluncur masuk kedalam telaga nikmatnya.Aku tekan hingga habis batang kemaluanku hingga habis ditelan oleh telaga nikmatnya.
Aku biarkan seketika batang aku berendam dalam telaga si shanti dan aku merebahkan tubuhku keatasnya mulutku mencari puting susunya dan aku mula menyedut,menghisap dan menggigit-gigit lembut hujung putingnya.Dia kembali mengeluarkan suara erangan nikmat.Sambil aku mengerjakan puting susunya aku mulakan dayungan,sekejap laju sekejap perlahan.Tanpa aku sedari kedua-dua kakinya melingkar dipinggang aku.Kali ini suara erangannya semakin kuat diikuti dengan sepitan kuat kakinya di pinggang aku.Tangannya memegang erat kerusi malas aku,punggungnya terangkat-angkat.Menandakan dia sudah sampai kekemuncaknya.Dia melonggarkan sepitan dipinggang aku ,aku mencabut batang kemaluanku dari telaga nikmatnya.
Aku arahkan dia bangun dan menonggeng dia hanya menuruti arahanku.Apabila dia sudah siap sedia dalam posisi menongeng,aku benamkan batang aku dari belakang.Kali ini dengan sekali tekan terus hingga kepangkal.Aku pegang kedua-dua bahunya sambil punggungku menghentak telaga nikmatnya.Kali ini dia sendiri membantu dayungan aku,semakin lama semakin laju diikuti dengan suara erangan yang agak panjang menandakan dia sekali lagi telah sampai kekemuncak kenikmatan.
Air maniku masih belum mahu keluar lagi.Aku cabut batang kemaluanku dari telaga nikmatnya,sekali lagi aku arahkan dia supaya berdiri.Dia menuruti kehendak aku.Aku letakkan kaki kirinya diatas kerusi malas dan aku masukkan batang aku dari depan.Aku peluk dia dan aku hayun lagi sampai lemah longhlai tubuhnya aku kerjakan.Penat berdiri,aku baringkan tubuhnya diatas lantai dan aku kangkangkan kakinya sekali lagi aku henjut cipapnya kali ini aku songket naik sedikit batang kemaluanku agar biji kelentitnya bergesel dengan lebih rapat lagi.
Ghairahku semakin memuncak dan ghairah si shanti juga semakin memuncak.Aku semakin tidak dapat mengawal situasiku lagi rasa nak terpancut air maniku semakin hampir.Aku rangkul pinggangnya agar dia duduk dan dia meminta aku melajukan hentakan pada telaga nikmatnya hingga tubuhnya mengejang lagi, aku lajukan tusukan hingga aku pula yang mengerang menandakan keluarnya air nikmatku yang sudah seminggu bertakung.Aku merasa begitu puas dapat merobek dara si shanti walaupun tubuh kami bermandikan peluh.
Aku terbaring di sebelah shanti yang keletihan.Aku perhatikan dadanya masih lagi berombak dan kedengaran jelas bunyi nafasnya yang tercungap-cungap.Matanya masih terpajam rapat.Ditelaga nikmatnya kelihatan cecair putih meleleh keluar.Aku tersenyum puas.

Incoming search terms:

cerita lucah kerana duit, kisah melayu wow, aku dan mak cik india lucah, sex dengan awek india, nak rasa burit india, main dengan awek india, cerita sex main dengan puki india, cerita sex gadis melayu dengan india, cerita memantat gadis india, cerita lucah perempuan india, cerita lucah melayu awek india, cerita kembar melayi, www nafsu buas-cerita seks sedap com

Tags: #cerita dihantar #dan-aku #encik #facebook #geng #komen #lagi-aku #macam #menulis #sekarang #shanti