Jururawat Ternoda 1 by Rizky Shah Alam

37298 views

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap Jururawat Ternoda 1 by Rizky Shah Alam

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

Jururawat Ternoda 1 by Rizky Shah Alam melayu bogel.com
Aku bekerja di sebuah syarikat pembinaan . Selain dari pembinaan bangunan,syarikat aku juga ada melakukan kerja-kerja berkaitan pembinaan jalan raya. Aku adalah seorang Jurutera Operasi. Sesuai dengan jawatan aku,pada suatu hari aku diarahkan untuk ke suatu tempat luar bandar di bahagian selatan tanahair untuk mengendalikan satu projek yang dikira besar juga. Projek pembesaran jalan raya. Oleh kerana pejabat hq aku jauh,aku membuat keputusan untuk mencari kediaman sementara untuk memudahkan aku menjalankan tugas aku nanti.

Nasib aku baik kerana semua perkara itu telah disediakan oleh kontraktor aku , cuma aku perlu membayar sewanya sahaja. Aku diberikan sebuah rumah sewa yang kecil yang hanya mempunyai kerusi duduk jenis sofa murahdan terletak jauh sedikit ke dalam kampong. Aku tak kisah sangat,asal dapat tempat berteduh sudah memadai.

Aku kalau bab-bab perempuan dan seks ini, aku jenis yang kuat jugak. Seks bagi aku satu keperluan. Walaupun aku belum berumah tangga,tapi boleh dikatakan aku selalu dapat meniduri perempuan yang aku suka. Aku pernah meniduri beberapa perempuan berstatus isteri orang. Kadang kala aku menjadi ketagih untuk meniduri perempuan berstatus isteri orang ini.

Berbalik pada cerita ku ini, pada hari ketiga aku bertugas di kawasan luar bandar ini , ( kawasan kampong yang mempunyai penduduk sekitar 200 ke 300 orang ) aku berasa kurang sihat dan aku telah pergi ke sebuah Klinik Kesihatan Daerah. Dalam aku mendapat rawatan di klinik tersebut,aku telah terpandang seorang jururawat yang pada aku cukup cantik. Dengan beruniform putih,mata ku galak melihat punggungnya yang besar dan bulat,buah dadanya yang sederhana besar dan yang paling aku tidak tahan lihat...bibirnya yang tebal dan berliptik merah jambu.

Aku tidak sempat melihat namanya tetapi aku diberitahu oleh seorang staff di klinik tersebut, jururawat tersebut telah berkahwin dan mempunyai 2 orang anak. Aku cukup teruja melihatnya dan dalam diam aku menyimpan niat untuk merasai tubuh jururawat tersebut dengan apa cara sekalipun.

Telah sebulanakutugas di kawasan ini,dalam pada itu aku telah berkenalan dengan seorang jururawat lain bernama Fiza. Isteri orang dan mempunyai anak seorang. Dia juga kawan kepada jururawat yang aku sebutkan tadi. Dari Fiza juga aku mendapat tahu nama jururawat itu adalah Rohaya. Umurnya lebih muda dari Fiza iaitu 29 tahun , manakala Fiza telah berumur 32 tahun, Fiza juga memilik tubuh yang boleh dikirakan cantik,buah dada yang mekar bersaiz 36B. Fiza ni jenis open sedikit tetapi cukup setia pada suaminya.

Cerita bermula pada satu hari, dimana aku balik awal ke rumah sewaku. Ketika itu hujan turun dengan lebat dan petir berdentum-dentum. Setibanya aku di hadapan rumah,aku lihat Fiza berdiri disebelah motorsikalnya di hadapan rumah sewaku untuk berteduh menantikan hujan reda. Aku turun dari kereta Triton hitam ku dan bertanya kepadanya. Aku bertanya dari mana dan nak kemana? Fiza menjawab , dia hendak pergi melawat ke rumah pesakit dia dan dalam perjalanan,hujan turun lebat dan die tumpang berteduh di rumah sewaku ini. Fiza memberitahu yang dia memang tak tahu ini adalah rumah sewa ku.

Oleh kerana aku kenal Fiza ini, aku mempelawa dia masuk ke rumah ku. Fiza ku lihat agak keberatan kerana mungkin dia takut kalau-kalau ada mata yang memandang,maklumlah dia seorang jururawat dan ramai orang kampong disitu mengenalinya. Lebih-lebih lagi dia telah bersuami dan aku pula tinggal berseorangan.

Aku memujuknya dengan nada yang lembut dan memberitahu rumah sewaku ini jauh dari orang dan jarang ada orang kampong disini melalui rumah sewaku ini.Oleh kerana hujan masih turun dengan lebat dan petir masih berdentum, Fiza masuk juga ke rumah sewa ku dan dia duduk diatas sofa hitam murah itu. Naik malu juga aku kerana rumah sewa ku itu tidak berkemas.

Dalam pada itu,aku terlihat yang baju uniform putih Fiza basah dan aku terlihat akan coli hitamnya yang menutup buah dadanya yang besar itu. Timbul niat di dalam hati ku untuk merasai tubuh badan Fiza ini. Bagi ku kalau aku tidak dapat merasa tubuh Rohaya, dapat tubuh Fiza pun kira dah cukup bagus. Aku pula telah hampir sebulan tidak melakukan hubungan seks.

Aku menyediakan hanya air tin Coke kepada dia, dan dalam pada itu aku mula berbual bual dengan Fiza. Banyak gak aku bertanya padanya tentang keluarganya. Fiza pula ku lihat macam takut jugak menjawab,mungkin dia takut duduk berduan dengan lelaki selain dari suaminya. Dalam pada Fiza memerhatikan keadaan rumah sewaku,aku bangun dan duduk di sebelahnya. Fiza seperti ketakutan dan cuba bangundari kerusi itu,tetapi dengan pantas aku memegang tangan kanannya dan mengusap lembut tangannya sambil membaca ayat penunduk perempuan yang aku pelajari semasa aku bertugas di Kuala Perlis dulu. Samada menjadi atau tidak, tidak pula aku tahu tetapi ayat tu la aku baca sehingga aku dapat meniduri beberapa isteri orang dengan mudah.

Fiza ku lihat seperti serba salah dan dia duduk semula di sebelah aku. Tiba-tiba pintu rumah sewaku tertutup dengan kuat kerana ditiup angin yang kuat. Dalam aku mengusap tangan kanannya itu, aku memandang anak mata Fiza dan Fiza juga memandang anak mataku. Aku pula secara spontan mencium mulut Fiza secara lembut. Fiza cuba mengelak dan berkata jangan kerana dia isteri orang. Aku tidak mengendahkannya dan terus memcium mulutnya dan cuba memasukkan lidahku ke dalam mulutnya.

Fiza mula memberi tentangan, dan cuba menolak badan ku tetapi aku telah memaut kemas agar mulutku tidak lepas dari mulutnya. Aku Berjaya memasukkan lidah ku ke dalam mulutnya dan lidahku mencari lidahnya. Fiza cuba mengelakkan lidahnya berlaga dengan lidahku,tetapi lidahku terus menjilat lelangit mulutnya dan dari tindakan ku itu Fiza ku lihat mulai lemah. Fiza mula lemah dan tidak lagi memberi tentangan sebaliknya hanya memdiamkan diri dan menikmati apa yang aku lakukan keatas dirinya.

Aku dapat rasakan, Fiza memberi aku merasai air liurnya melalui mulutnya ke mulut ku. Banyak juga air liurnya aku telan dan aku juga memberi air liur ku untuk Fiza telan. Dalam pada itu,tangan ku mula meramas dengan lembut buah dada Fiza dan Fiza seperti terkena kejutan elektrik apabila aku meramas buah dadanya. Aku mula membuka butang uniformnya satu persatu dan tangan ku dapat merasa buah dadanya dan mengusap-gusap perut Fiza yang agak putih tetapi sedikit berlemak ( maklumla dah beranak )

Aku terus mengusap-gusap buah dada Fiza sambil mulut masih bertaut. Fiza dah mulai lemah dan mengikut kehendak ku. Aku merebah tubuhnya ke atas sofa hitam dan aku membantu Fiza membuka uniform putihnya. Aku lihat Fiza memakai bra warna hitam kilat dan kulit buah dadanya agak basah. Mungkin kerana Fiza terkena hujan tadi agaknya. Aku terus memcium sekitar dadanya dan Fiza mengeliat akibat dari tindakan aku itu. Fiza mengangkat kepalanya untuk menanggalkan tudung putih yang mempunyai lilitan uggu di atasnya. Aku menarik tangan agar dia tidak menanggalkan tudung jururawatnya itu.

Fiza ku lihat seperti tidak selesa dalam keadaan itu, tetapi dia berkata apa-apa. Aku mula mencium semula mulutnya dengan lembut dan aku cuba melingkari tanganku ke bawah badan Fiza untuk mencari cangkuk branya. Aku Berjaya membukanya dengan mudah dan tersembulah buah dada Fiza . Aku sedikit hampa kerana buah dada Fiza besar tetapi lembik sedikit. Buah dadanya besar tetapi tidak keras,putingnya juga besar sebesar anak jari dan kelihatan kehitaman sedikit disekitar putting buah dadanya. Tetapi, apa yang aku geramkan, bau buah dadanya yang Wangi semerbak kerana mungkin Fiza menggunakan bedak wangi.

Aku terus menghisap puting buah dada Fiza dan Fiza seperti melentik-lentik badannya. Aku juga seakan nampak Fiza menangis dan air matanya meleleh di pipinya. Aku terus menhisap putingnya dan tangan kanan ku meraba celah pangkal kemaluan Fiza.

Aku dapat rasakan yang pangkal kemaluan Fiza telah berair , tetapi Fiza mengepit pahanya agar tangan aku tidak dapat terus mengusap celah kemaluannnya. Aku dengar Fiza menangis tersedu-sedu dan air matanya keluar. Aku terus menggentel putting buah dadanya dan dari tindakan aku itu Fiza tidak lagi merapatkan paha kakinya. Aku dengan pantas memasukkan tangan kanan ku ke dalam seluar uniform putih Fiza dan terus menyeluk ke dalam seluaralamnya . Aku terkejut kerana kemaluan Fiza telah berair dengan banyak.

Aku dengan pantas telah menanggalkan seluar uniform putih Fiza dan aku menanggalkan T-shirt Polo yang aku pakai. Seluar dalam Fiza juga berwarna hitam kilat dan nampak seluar dalamnya telah lencun. Aku terus menanggalkan seluar dalamnya itu dan tanpa menunggu lagi aku terus menghalakan mulutku ke kemaluan Fiza. Terasa banyak lendir di sekitar kemaluan Fiza dan aku menjilat dan menelan air-air lendir Fiza. fiza ku lihat sedang menangis sambil menutup mukanya dengan kedua tanganya.

Bersambung di bhgn ke 2.

Incoming search terms:

gambar bogel jururawat, nurse bogel, jururawat bogel, cerita lucah nurse, novel seks, cerita lucah jururawat, gambar lucah orang putih, main dengan nurse, cerita tetek, cerita seks nurse, cerita seks jururawat, cerita sex jururawat, nurse main dengan pesakit, cerita seks jururawat fiza, lubang pantat orang melayu, cerita lucah main dengan nurse, cerita sex melayu nurse, rogol nurse, Cerita lucah putih, cerita nurse tetek goyang

Tags: #cerita dihantar #daerah #kadang #kami #kuala-perlis #operasi #rohaya #tiba-tiba #umurnya #walaupun