hujan part 3

8190 views
hujan part 3,4.10 / 5 ( 10votes )

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap hujan part 3

hujan part 3 melayu bogel.comSelepas makan tengahhari dan selepas berehat sebentar aku memohon untuk pulang ke tempat aku bertugas setelah cuti yang aku ambil selama seminggu hampir tamat. Dengan memandu kereta Proton Wira yang baru aku beli aku memandu dengan begitu berhati-hati menuju ke destinasi. Sambil memandu ingatan ku hanya kepada Normah yang telah lama tidak aku ketemu.

Dari jauh kelihatan Kamal dan Normah sedang berada di laman bermain dengan Arif yang kini sudah pandai berjalan.

"Ingat esok baru Encik Osman pulang?" Kamal bersuara setelah melihat aku.

"Saja hendak berehat sehari, lagi pun kini musim tengkujuh, takut tergendala di perjalanan," balas ku.

"Ini ke kereta yang Encik Osman katakan dulu," sambung Kamal sambil menghampiri kereta ku bersama Normah dan Arif.

"Ya," balas ku pendek.

"Malam ni Normah tak payah masak, kita pergi makan luar," aku berkata.

"Kalau begitu kata Encik Osman elok juga, tetapi jangan lambat sangat kerana pukul 8.00 malam saya kena bertugas," kata Kamal.

"Kalau begitu biar saya pulang dulu, nanti pukul 6.30 saya datang," kata ku.

Tepat pada masa yang dijanji aku pun tiba. Aku menyuruh Kamal mengenakan uniformnya kerana hujan sudah mula turun dengan rintik-rintik halus. Aku berjanji selepas makan aku akan menghantarnya pergi kerja dan esok paginya aku akan jemput bila dia habis bertugas. Kamal setuju dengan cadangan ku.

Selesai makan aku menghantar Kamal pergi ke tempat kerjanya. Di kala itu hujan sudah mulai turun dengan agak lebat.

"Bang Kamal," Normah bersuara sebelum Kamal turun dari kereta.

Belum habis Normah bersuara, Kamal berkata, "Kalau tidak menjadi keberataan boleh tak Encik Osman tolong temankan Arif dan Normah, kerana saya lihat malam ini mungkin ribut akan melanda lagi."

Aku diam seketika. Setelah didesak aku menganggukkan kepala. Kamal turun dari kereta dan berlari menuju ke pondok pengawal. Aku terus berlalu dengan satu harapan yang hanya aku dan Normah saja yang tahu.

Sampai di rumah aku mengambil kunci rumah dari Normah untuk membuka pintu rumah sebelum Normah dan Arif masuk. Setelah kereta di parking di tempat yang agak selamat dan setelah pasti yang semua pintu dikunci aku keluar dari kereta dan terus berjalan dengan cepat menuju ke rumah.

"Nasib baik malam ini ada Normah dapat juga saya memanaskan badan," aku bersuara setelah masuk ke dalam rumah.

"Saya pun begitu juga," balas Normah sambil menyuakan kepada ku tuala dan kain pelikat.

Arif begitu leka bermain dengan permainan yang aku baru belikan. Sekali sekala aku menepuk ponggong Normah bila dia berjalan di hadapan ku.

"Apalah Encik Osman ni, tunggulah Arif tidur dulu," Normah berkata bila aku kerap menepuk ponggongnya.

Normah membawa seteko kopi, dua biji cawan dan biskut di dalam tin. Kami minum bersama sambil berbual. Normah asyik bertanya apa yang aku buat selama seminggu di kampung.

Aku menyatakan kepada Normah yang ibu ku asyik berleter kerana aku masih belum mahu berumah tangga. Melihatkan yang Normah diam bila aku memyebut perkataan kahwin, aku terus mengosok-gosok pehanya sambil bersuara, "Saya tak mungkin akan kahwin selagi belum bertemu dengan perempuan seperti Normah yang memiliki segala apa yang aku idamkan Normah miliki."

"Encik Osman duduklah dulu biar saya tidurkan Arif dulu kerana kelihatan dia sudah beberapa kali menguap dan kalau Encik Osman hendak berehat pergilah masuk ke bilik sebelah," Normah berkata sambil mendukung Arif.

Setelah Normah pergi untuk menidurkan Arif aku ke jendela sambil menghisap rokok. Habis sebatang rokok aku menutup jendela, mematikan lampu di ruang tamu sebelum masuk ke bilik sambil menunggu kehadiran Normah yang memiliki mini garden tempat adik ku gemar bersenam.

"Mengapa Encik Osman tak letak tilam di bawah?" Normah bersuara setelah masuk ke dalam bilik setelah Arif tidur.

"Hai perli, nampak," balas ku sambil merangkul tubuhnya.

Setelah puas bertukar berkuluman lidah kami menanggalkan pakaian masing-masing. Tanpa disuruh Normah terus memegang adik ku yang sudah tegang selagi tadi.

Setelah dia puas bemain-main dengan adik ku dia merebahkan dirinya di sebelah ku. Aku terus menyonyot-nyonyot puting teteknya yang sudah hampir dua minggu tidak aku hisap. Sambil mengusap-usap perut Normah aku bersuara, "Tak ada apa-apa ke?"

"Apalah Encik Osman ni, eloklah tak ada," Normah bersuara.

Mendengarkan itu aku merasa lega sambil melebarkan kangkangnya kerana aku hendak memainkan lidahku di sekitar kawasan mini gardennya. Melihatkan yang lubang cipapnya sudah begitu lencun dan Normah sudah lama merengek menyuruh aku memasukkan adik ku ke dalam lubang cipapnya, aku membetulkan
kedudukanku sebelum aku melepaskan adikku bermainmain di dalam lubang cipapnya.

Setelah adikku selesa berada didalam sambil menerima kemutan mesra dari lubang cipap Normah aku mengentel-gentel puting buah dada Normah sebelum aku memulakan aksi sorong tarik, sorong tarikku.

Pada mulanya Normah hanya bertahan dengan tenang sambil sesekali dia mengentel puting teteku. Melihatkan yang Normah sudah mula hendak mengerakkan ponggongnya ke kiri, ke kanan, ke atas dan ke bawah, aku rangkul erat tubuhnya sebelum aku melajukan tujahan ku.

Setelah Normah sudah mencapai klimaksnya yang pertama aku memperlahankan aksi sorong tarik ku sambil kami bertukar berkuluman lidah.

"Normah kemut kuat sikit, saya dah tak dapat bertahan lagi," aku bersuara sambil melajukan aksi sorong tarik ku.

Adik ku dikemut erat sebelum aku melepaskan satu pancutan yang agak padu dan banyak, Normah juga sama-sama mencapai kepuasan.

Setelah tiada pancutan aku tertiarap di atas dada Normah sambil bersuara, "Normah puas tak?"

Normah tidak menjawab tetapi hanya mencubit hidungku. Aku membaringkan diri ku di sebelah Normah dan kami berbaring berhadapan muka. Aku ramas-ramas ponggongnya yang setia mengampu bila adikku bermain di dalam alur cipapnya.

Kami perpimpinan tangan menuju ke bilik air dalam keadaan telanjang bulat. Selesai mencuci segala kotoran kami ke ruang tamu dan duduk di dalam gelap dengan keadaan telanjang bulat sambil meminum kopi.

Selesai minum kopi aku mengajak Normah duduk di muka pintu untuk menikmati angin malam untuk mendapatkan kesegaran setelah penat bersenam. Normah mengikut saja walau pun pada mulanya dia merasa kekok kerana tidak berpakaian. Sambil duduk dimuka pintu kami beromen sepuas-puasnya.

"Dahlah Encik Osman mari kita tidur, sejuklah," Normah bersuara setelah lama duduk d imuka pintu.

Setelah menutup pintu aku mengendong Normah, satu perbuatan yang belum pernah aku lakukan selama ini, menuju ke bilik tidur.

"Malam ini saya rasa lain macam, tidak macam yang lepas-lepas," Normah bersuara setelah dirinya aku baringkan.

"Apa maksud Normah?" aku bersuara.

"Sungguh puas," balas Normah.

Setelah puas beromen Normah bersuara, "Encik Osman hendak lagi tak?"

"Kalau Normah hendak," kata ku sambil melebarkan kangkangnya.

Kami bersenam lagi sehingga puas sebelum tidur dengan lena.

Pagi esoknya Normah mengejutkan aku. Walau pun adik ku sudah keras lagi tetapi aku tahan kerana aku pasti yang Kamal mesti hendak merasa setelah dia pulang nanti.

"Tengok tu adik Encik Osman sudah jaga," Normah bersuara.

"Biarkanlah nanti Normah tak larat hendak melayan kerenah Kamal kalau dia berhajat," kata ku.

Selesai mandi aku pergi menjemput Kamal. Sebelum pulang kami ke pasar dulu.

"Kamal sudah jumpa dengan tukang yang dikatakan dulu?" aku bersuara sambil memandu menuju ke rumah Kamal.

"Sudah, dia janji hendak datang petang nanti," balas Kamal.

"Baguslah" balas ku.

Selesai sarapan bersama dengan Kamal sekeluarga aku minta diri untuk membawa Arif bersiar-siar ditepi pantai. Setelah Arif masuk ke dalam kereta tanpa pengetahuan Kamal aku memberi isyarat agar Normah mengajak Kamal bercengkarama kerana aku kata dalam masa dua tiga jam baru aku pulang. Normah senyum sambil menganggukkan kepalanya.

Setelah puas aku menlilau dengan Arif aku pulang semula ke rumah Kamal. Normah memberi isyarat yang Kamal sempat menunaikan hajatnya sebanyak dua
kali. Semasa Normah hendak mengambil Arif sempat aku meramas-ramas ponggongnya.

Lepas makan tengah hari aku dan Kamal berehat sementara menunggu tukang yang sudah berjanji hendak datang. Aku tak tahu bila aku terlena. Aku terjaga setelah Kamal mengoyang-goyang bahuku menyatakan yang tukang sudah datang.

Lama juga kami berbincang sebelum mendapat kata sepakat. Bilik yang dikatakan itu aku hendak ianya berukuran lima belas kali lima belas kaki dan siap dengan bilik air dan dibena di tempat yang telah Kamal syorkan. Aku menghulurkan separuh dari harga yang telah dipersetujui dan yang separuh lagi akan aku jelaskan setelah separuh siap dan telah siap sepenuhnya.

Setelah tukang tersebut berlalu Kamal bersuara, "Saya betul-betul menyusahkan Encik Osman."

Aku menyuruh agar Kamal jangan memikirkan itu semua dan menyatakan yang aku sudah menganggap dia sekeluarga saperti saudara ku sendiri. Akhirnya aku difahamkan yang semasa aku bercuti Kamal sudah menukarkan nama kebun yang dia miliki kepada nama Normah dengan alasan kerana Normah seorang anak yatim piatu dan dia tidak mahu Normah diapa-apakan oleh keluarganya di kemudian hari.

Tukang yang dicari oleh Kamal aku lihat agak jujur dan kemas kerja tukangnya. Mungkin aku boleh berpindah ke bilik yang sedang di dalam pembinaan dalam bulan puasa yang tinggal dua bulan lagi.

Aku sedang berada didalam pejabat bila Kamal dengan keadaan cemas masuk.

"Ha! Kamal apa hal?" aku bertanya.

"Taklah Encik Osman saya kena pergi berkursus selama dua minggu di ibu pejabat kawasan selatan," Kamal bersuara sambil menghulurkan kepada ku sepucuk surat.

Aku baca surat tersebut sambil berkata, "bukan Kamal seorang, nanti saya akan uruskan sebuah Pajero untuk menghantar dan mengambil Kamal dan mereka yang lain".

Petangnya aku pergi ke rumah Kamal dan kami berbincang segala apa yang perlu semasa Kamal tiada di rumah. Aku mengesyorkan agar Kamal menyuruh kalau-kalau ada anak buahnya yang sudi menemankan Normah semasa dia tiada di rumah.

Lama juga Kamal termenung sebelum dia mengambil keputusan menyuruh aku sendiri menemankan Arif dan Normah. Akhirnya aku difahamkan yang Kamal sudah lama berkrisis dengan adik beradiknya. Untuk menenangkan hati Kamal aku bersetuju untuk menjaga Arif dan Normah.

Selesai makan malam aku meminta diri untuk pulang dan berjanji pagi esoknya aku akan datang untuk mengambil Kamal. Melihatkan yang aku hendak pulang ke rumah ku Kamal menahan. Aku memberi berbagai alasan. Bukannya apa kerana aku hendak biar dia mendapat belaian yang agak puas dari Normah sebelum dia pergi berkursus.

Pagi esoknya aku mengambil Kamal. Normah senyum bila aku merenung ke arah mukanya. Di dalam perjalanan macam-macam pesanan yang Kamal ajukan kepada ku. Aku mengiakan kesemua pesanan Kamal. Sebelum bertolak Kamal mengenggam tangan ku begitu erat yang sebelum ini tidak pernah dilakukan.

"Kamal jangan risau semuanya selamat," aku bersuara sebelum Kamal melepaskan tangan ku dan terus ke Pajero yang sudah sedia menanti.

Seminggu setelah Kamal pergi berkursus, tukang yang membuat kerja di rumah Kamal selesai menjalankan tugasnya. Normah menyuruh aku membawa barang-barang ku berpindah di bilik yang telah siap. Aku mengatakan yang aku hendak tunggu hingga Kamal habis kursus.

"Kalau saya pindah sekarang pun bukannya boleh buat apa-apa kerana Normah sendiri no entry," kata ku.

Normah hanya senyum sambil berkata, "ringan-ringan apa salahnya. Walau pun begitu aku tetap menemankan Arif dan Normah sebagaimana yang telah diamanahkan kepada ku.

Aku sedang bersiap-siap untuk pulang dari kerja bila satu pejabat digemparkan oleh satu panggilan menyatakan yang kakitangan yang pergi berkursus mendapat kemalangan jalan raya dalam perjalanan pulang dan kini mereka semua berada di Hospital Muar.

Setelah mendapat kepastian apa yang benar-benar telah berlaku aku ke rumah Normah. Tanpa memberitahu apa yang telah terjadi aku menyuruh Normah dan Arif bersiap-siap dengan alasan aku hendak membawa mereka ke Muar ke rumah keluargaku.

Di dalam perjalanan baru aku nyatakan apa yang telah berlaku. Arif sudah lena di tempat duduk belakang. Mendengarkan penjelasan dari ku Normah mula menangis. Aku memberhentikan kereta di bahu jalan untuk mententeramkan keadaan. Setelah aku dapat memujuk Normah aku meneruskan perjalanan.

Sebelum ke Hospital Muar, aku singgah dulu di rumah keluarga ku yang terletak di Batu Tiga Jalan Bakri, Muar. Dengan ditemani oleh beberapa orang ahli keluargaku kami ke Hospital Muar. Kami difahamkan yang Kamal meninggal di tempat kejadian.

Setelah Normah setuju dengan cadangan keluarga ku, jenazah Kamal dikebumikan di tanah perkuburan di Jalan Bakri. Sebelum itu semua waris terdekat Kamal telah dimaklumkan, tetapi tiada seorang pun yang datang.

Aku mengambil cuti selama tiga hari kerana Normah berhajat hendak mengadakan kenduri arwah. Aku perhatikan yang ibuku agak tertarik juga dengan Normah setelah aku menceritakan siapa Normah yang sebatang kara. Aku memberitahu ibu ku agar dia sudi menerima Normah sebagai menantunya.

bersambung part 4

Incoming search terms:

cerita lucah artis malaysia, novel lucah melayu musin ujan

Tags: #akhirnya #encik #encik-osman #jalan #kamal #king #osman #sebelum #setelah #walau