hujan part 2

13403 views
hujan part 2,3.67 / 5 ( 6votes )

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap hujan part 2

hujan part 2 melayu bogel.com

"Kalau begitu Encik Osman tolong matikan lampu," sambung Normah.

"Apa pula hendak dipadamkan lampu, kita bersenam di dalam keadaan terang lagi seronok, boleh kita lihat segala pergerakan dengan jelas," kata ku.

Aku suruh Normah berdiri dan aku sendiri dukuk bersandar di sofa dengan adik ku sudah tak sabar lagi bermain di dalam lubang mini garden Normah. Sebelum Normah sempat duduk di celah kelengkangku, dia belari anak ke bilik dalam keadaan telanjang bulat kerana ganguan tangisan Arif.

Lama juga aku duduk seorang diri di sofa sebelum Normah datang semula untuk menyambung senaman kami. Dengan cermat Normah menurunkan ponggongnya
sehingga adikku selamat beriadah didalam taman mini Normah sambil diberikan kemutan yang begitu mesra.

"Kan sedap bersenam di dalam keadaan terang," aku bersuara sambil meramas-ramas ponggong Normah yang sudah hendak memulakan aksi turun naiknya.

Normah senyum bila melihat aku hendak menyonyot puting buah dadanya sambil memicit-micit tengkok ku. Sesekali Normah mengeledingkan badannya untuk melihat adik ku yang telah terbenam hingga ke pangkal.

"Lihat tu Normah bulu-bulu kita yang lebat pun tidak melepaskan peluang untuk bergaul mesra.”

Normah sudah tidak dapat bertahan lama lagi sambil bersuara, "bantu saya Encik Osman kerana air hendak keluar."

Aku melajukan pergerakan ponggongku ke atas ke bawah untuk membantu Normah mencapai kepuasan.

Setelah dia puas aku menyuruh Normah bangun dan menonggeng kerana aku hendak memasukkan adik ku dari arah belakang. Sebelum adik ku aku masukkan aku jilat alur cipap Normah yang sudah begitu lencun dengan banyak cecair yang meleleh keluar. Aku juga sempat menjilat alur duburnya sambil bersuara, "Boleh saya memasukkan adik saya ikut lubang ini."

"Janganlah Encik Osman," Normah bersuara.

Aku berdiri di belakang Normah sambil menyuakan adik ku tepat di lubang cipap
Normah yang sudah tidak begitu sabar menunggu kunjungan adik ku. Aku main-mainkan kepala adik ku sambil mengesel-gesel biji kelentit Normah sehingga dia memaksa aku untuk segera memasukkan adik ku.

Dengan penuh gaya adik ku mengelungsur masuk hingga ke pangkal. Kehadiran adik ku seperti biasa akan disambut oleh lubang cipap Normah dengan kemutan mesra. Sebelum memulakan tujahan ku aku ramas-ramas ponggong Normah. Bila sudah hampir ke kemuncak senaman yang sedang kami lakukan, aku membuat aksi sorong tarik sorong tarik dengan agak laju hingga membuatkan sepasang buah dada Normah yang bulat berbuai-buai.

Setelah senaman kami tamat aku menyandarkan badan ku ke sofa, kepenatan tetapi puas. Normah duduk sementara di atas ribaku sebelum kami ke bilik air untuk membersihkan badan.

Selesai membersihkan badan aku mengenakan kain pelikat, dengan secawan kopi di tangan aku membuka pintu depan dan duduk di tangga sambil menghisap rokok dan minum kopi. Sebentar kemudian Normah datang untuk menikmati angin malam sambil melihat hujan yang masih belum reda. Kami berborak sambil sekali sekala bercumbuan.

Takut dilihat oleh orang lain kalau ada Normah bangun untuk mematikan lampu di ruang tamu. Kini kami bercumbuan dalam keadaan gelap. Seronok juga bila sekali sekala angin bertiup kemcang dengan mempercikan air hujan yang masih turun.

Aku rangkul tubuh Normah sambil meraba-raba di tempat yang kerap memberikan kenikmatan kepada kami. Kini kami seolah-olah persis sepasang teruna dan dara yang sedang tengelam di alam cinta. Kami kurang berbicara, hanya tangan dan mulut kami saja yang kerap memainkan peranan.

Hampir satu jam kami bercumbuan di muka pintu. Normah minta diri untuk masuk tidur kerana sudah mengantuk. Aku kunci pintu terus masuk ke bilik dan merebahkan diri di sebelah Normah. Aku menyuruh Normah membuka baju dan branya sekali. Kami baring bertentangan muka sambil berpelukan. Aku hisap puting buah dada Normah dan terus terlena di dalam dakapannya.

"Encik Osman bangun sudah hampir pukul lima pagi, kata hendak pulang cepat sebelum Kamal pulang," Normah bersuara sambil mengoyang bahu ku.

Aku bangun dan terus ke bilik air. Bila aku masuk semula ke dalam bilik Normah terus merangkul tubuhku sambil menyuruh aku baring. Aku turutkan kemahuan Normah. Ditariknya kain pelikat yang aku pakai dan terus mengentel adik ku.

Sebentar saja digentel adik ku sudah aktif semula. Normah mengangkang di celah kelengkangku sambil aku menyandarkan badan ku di dinding katil dengan berlapikkan sebiji bantal. Dengan cermat Normah menurunkan ponggongnya.

Setelah adik ku selamat berada di dalam lubang cipap Normah aku ramas ponggongnya sambil membantu untuk mengerakkan ponggong Normah ke atas ke bawah. Kedua-dua tangan Normah ditopangkan kedada ku. Sekali sekala dia menbongkok untuk menjilat puting tetek ku. Menyedari yang Normah sudah mula
hendak melajukan pergerakan ponggongnya, aku rangkul erat tubuh Normah sambil memusingkan badan dengan Normah berada di bawah.

Seperti biasa aku menyuruh Normah melipatkan kedua belah kakinya di belakang pehaku sebelum aku membuat aksi sorong tarik sorong tarik dengan agak laju. Walau pun aku boleh bertahan agak lama tetapi aku mempercepatkan pergerakan sorong tarikku agar kami sampai ke puncak jaya bersama.

Kami berpandangan sambil senyum setelah aku melepaskan satu ledakan yang padu yang disambut oleh satu kemutan mesra lubang cipap Normah.

"Normah puas tak?" aku bersuara sambil mencabut adik ku yang sudah mengendur.

"Encik Osman bagaimana?" Normah bersuara tanpa menjawab pertanyaan ku.

Aku mengenakan pakaian tanpa mencuci adik ku. Sebelum pergi aku memberi isyarat yang Normah sudi tak melayan kerenah adik ku bila ada peluang.

Normah menganggukkan kepala sambil menuju ke bilik air.

Lebih kurang pukul sebelas pagi aku tiba di rumah Kamal. Melihatkan yang Kamal berada di belakang rumah aku terus menghampirinya.

"Boleh tahan juga ribut malam tadi, tengok tu banyak juga dahan getah yang patah," Kamal bersuara sambil menghalakan muncungnya ke arah dahan-dahan getah yang terkulai. Sebelum aku sempat bersuara Kamal menyambung, "Nasib baik tidak ada apa-apa yang berlaku terhadap Arif dan Normah."

Di kala aku dan Kamal sedang rancak berbual, Normah datang sambil mendukung Arif. Aku menghulurkan tangan untuk mengambil Arif yang kini sudah agak mesra dengan aku. Normah berlagak seolah-olah tidak ada apa-apa yang berlaku malam tadi sambil bersuara, "Sukar saya hendak tidur malam tadi kerana ribut agak kencang, tahu sajalah tinggal berdua dengan Arif mana tak cemas."

Perbualan kami tamat disitu saja sebelum kami masuk ke rumah untuk menikmati makan tengah hari. Selesai makan aku dan Kamal beborak di ruang tamu. Normah sudah masuk bilik untuk menidurkan Arif.

Aku tak tahu bila aku terlena disofa. Aku digerakkan oleh Kamal yang aku lihat sudah berpakaian kemas sambil bersuara, "Encik Osman berehatlah sebentar, saya hendak ke pekan.”

"Tunggulah Kamal kita pergi bersama," aku bersuara sambil menuju ke bilik air untuk mencuci muka.

Sebelum melangkah keluar aku perhatikan Normah menunjukkan reaksi menyesal kerana aku ikut Kamal ke pekan.

Malamnya sebagai dijanji aku ke rumah Kamal untuk makan malam. Kamal sudah
sedia menanti di muka pintu.

"Nampak gaya malam ini hujan lagi," Kamal bersuara.

"Kalau hendak hujan pun biarlah saya sempat balik ke rumah," kata ku.

"Kalau hujan apa hendak kata, Encik Osman tidur sini sajalah, apa salahnya," Kamal bersuara.

Selesai makan aku dan Kamal ke ruang tamu untuk menonton T.V. Rintik-rintik hujan sudah mula kedengaran menerjah atap zink rumah Kamal. Kami berpandangan.

"Encik Osman boleh tak jadi penjamin kerana saya berhajat untuk meminjam dari bank Rakyat untuk merepair dan menambah sebuah sebuah bilik lagi," Kamal bersuara.

"Berapa banyak yang Kamal hendak pinjam?" aku bertanya.

"Lebih kurang RM dua puluoh ribu," Kata Kamal.

"Banyak tu," balas ku.

Bincang punya bincang akhirnya Kamal bersetuju dengan cadangan ku dan dia tak payah meminjam dari Bank Rakyat, biar aku yang keluar belanja dengan syarat bilik yang hendak dibina dikhaskan untuk ku. Dengan berbuat demikian aku tak payah menyewa. Normah senyum bila mendengarkan yang Kamal sudi menerima cadangan ku.

Melihatkan yang Kamal sudah agak mengantuk aku menyuruh dia pergi tidur.

"Encik Osman tidur di sini saja, hujan pun belum reda lagi," Kamal bersuara semasa dia hendak beredar.

Aku mengangguk.

"Encik Osman jangan tidur di sofa, tidur di bilik sebelah saja," Kamal bersuara dan terus ke bilik air.

Aku menghampiri Normah dan bertanya kalau-kalau malam nanti ada can tak. Normah memberitahu ku agar sabar menunggu kerana telah menjadi kebiasan yang Kamal akan tidur mati setelah dia puas.

Aku masuk ke bilik sebelah setelah Kamal dan Normah masuk ke biliknya. Dengan cermat aku menurunkan tilam yang terdapat di atas katil. Kerana aku tidak mahu bunyi katil menjadi gangguan kalau Normah sudi melayan kerenah adik ku. Sambil baring aku pasang telinga.

"Bang slow sikit nanti Encik Osman dengar, malu," aku mendengar Normah bersuara.

Akhirnya aku dengar bunyi katil bergoyang seolah-olah ianya sedang menampung satu pergerakan yang agak keras oleh mereka yang sedang baring di atasnya. Lama kelamaan bunyi goyangan katil tersebut semakin reda dan terus senyap.

Aku menunggu dengan sabar sambil mengentel-gentel adik ku yang sudah agak keras. Bunyi dengkur Kamal semakin jelas. Aku mendengar pintu bilik Kamal dibuka dengan cermat. Aku terus berdiri di tepi pintu dalam keadaan telanjang bulat.

Setelah Normah masuk aku terus merangkul tubuhnya. Setelah kami bercumbuan
buat seketika, aku tanggalkan pakaian Normah dan memimpin tangannya menuju ke tilam yang bakal menjadi gelanggang senaman kami.

"Mengapa Encik Osman letak tilam di bawah?" Normah berbisik ketelinga ku.

"Kalau bersenam di atas katil, bising," bisik ku.

Dengan cermat aku merebahkan tubuh Normah. Untuk mengelakkan dari didengari oleh Kamal kami kurang berbicara, hanya mulut dan tangan kami yang memainkan peranan utama.

Aku membuka kangkang Normah dan terus menjilat-jilat di seluruh kawasan alur cipapnya. Normah meramas-ramas kepalaku sambil memberi isyarat agar aku baring terlentang.

Setelah aku baring, Normah mengangkang di atas dadaku dan terus membongkok untuk menyonyot kepala adik ku. Aku sambung semula perbuatanku dengan menjilat-jilat alur cipapnya. Perbuatan ku ini memang digemari oleh Normah.

Setelah lidah ku merasa puas menjilat alur cipap Normah, aku menyuruh dia baring. Normah baring sambil membuka kangkangnya dan menyuruh aku segera memasukkan adik ku ke dalam alur cipapnya.

Aku memulakan aksi sorong-tarik ku setelah adik ku berasa selesa berada di dalam lubang cipap Normah. Kami berpelukan dengan erat apa bila merasakan yang kami sudah tidak dapat bertahan lebih lama lagi. Cipap Normah memberikan satu kemutan yang begitu mesra semasa adik ku hendak melepaskan cecair pekatnya.

Akhirnya aku terkulai layu di atas badan Normah setelah kami sama-sama mencapai nikmat yang kami cari.

Dengan perlahan aku mengangkat tilam dan menempatkannya di atas katil semula setelah Normah pergi untuk tidur bersama dengan Kamal. Benar kata Normah yang Kamal kerap tidur mati setelah puas. Kerana dengkurannya masih kedengaran walau pun cipap Normah sudah selesai melayan kerenah adik ku.

Selesai sarapan aku terus pergi kerja. Kamal aku perhatikan mula hendak menyambung tidurnya kerana dia off duty. Normah mengiringku ke muka pintu sambil memgharapkan kehadiran adik ku bila ada peluang.