Dr. Ling Siew May Pelayan Seks Anal ku -kisah benar-

17299 views

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap Dr. Ling Siew May Pelayan Seks Anal ku -kisah benar-

Dr. Ling Siew May Pelayan Seks Anal ku  kisah benar  melayu bogel.com

ya sebuah lagi kisah benar yang di hantar oleh encik S dari ipoh perak pada 11/6/2013 yang bertajuk Dr. Ling Siew May Pelayan Seks Anal ku .jom serbu baca
Selain dari pelajar2 di fakulti aku yang menjadi tempat melepaskan nafsu aku, ada juga beberapa pensyarah yang tak lepas dari aku. Biarlah aku cerita kan satu persatu. Di antaranya ia lah Dr. Ling Siew May seorang pensyarah Political Science. Dia adalah diantara pensyarah di bawah urusan ku. Walaupun umurnya dah menjangkau 30 tahun tapi masih belum ada pasangan yang sesuai untuk nya. Bila di tanya dia kata tak ada yang sesuai atau kalau ada pun ibu dan bapa dia tak setuju sebab lain bangsa atau agama. Dia memang suka laki-laki dari bangsa lain sebab katanya lelaki Cina selalu nya lebih penting kan duit dan harta. Tak ada masa nak bermesra dengan keluarga. Memang betul pun kata aku sengaja nak mengapi-apikan dia.

Walaupun begitu dia ni suka aerobic sebab tu badan dia maintain. Tinggi, buah dada besar tak macam perempuan Cina yang selalu aku dapat, bontot dia lagi lah tonggek. Macam model pun ada. Selalu pakai jaket dan berkemeja. Kalau tak berseluar panjang dia pakai skirt sampai paras lutut. Pernah beberapa kali aku ternampak skirt nya terselak ketika duduk di ruang kerja nya. Terserlah seluar dalam putih yang dia pakai hari itu masa aku berada tak jauh dari meja nya bila aku lalu di sana. Perbuatannya seolah-olah mengundang nafsu ku yang dendam dengan bontot amoi ni.

Satu hari tu dia menyuruh aku mengambil beberapa dokumen di laci nya sebab dia tak sempat nak serahkan pada aku. Masa cari tu aku terbuka laci bawah aku terjumpa seluar dalam putih di dalam. Aku pegang dan rasa masih hangat macam baru saja di lepaskan. Terdapat beberapa tompokan cairan di panties putih itu. Aku pun cium dan bau nya punya lah wangi macam bau minyak wangi. Memang sah amoi ni tengah gersang. Tu baru panties belum lagi cipap nya. Aku pun ambik dan simpan dalam meja aku pulak buat bahan melancap aku.

Siew May datang ke pejabat ku pada petang itu bagi bertanyakan kepada ku tentang dokumen yang aku ambil tadi. Sepanjang Siew May berbual di ruang pejabat aku, mata ku seakan sukar untuk melepaskan dari menatap wajahnya yang sentiasa menawan meski pun usianya itu sudah hampir mencecah 30 tahun. Teteknya yang kelihatan tegang di celah butang baju kemejanya nampak seperti sedap untuk di hisap. Pehanya yang montok itu kelihatan montok dan sungguh menggoda di sebalik skirt labuhnya yang merah. Sepanjang aku berbual dengannya, tidak habis-habis aku membayangkan alangkah nikmatnya jika peha montok itu mengangkang untuk ku sumbat batang ku di celah tundunnya. Sepanjang kami berbual, sempat juga aku selitkan sedikit unsur-unsur lucah.

Ternyata Siew May juga suka, malah dia juga turut memberi respon dengan kata-kata lucah walau pun dalam bentuk sindiran. Kemudian Siew May meminta diri untuk pergi dan sebaik dia berdiri dari sofa empok ku, mata ku segera mencari bontotnya. Berkali-kali aku menelan air liur melihat bontotnya yang berskirt merah ketat itu. Dah lah bontot lentik, pejal pulak tu. Bila berjalan ke pintu bontotnya melenggok dan bergegar. Aku yang geram pun dengan selambanya menampar bontotnya sampai dapat ku lihat ianya bergegar. Siew May tak marah pun, dia sekadar menjeling dan senyum.

Paling mengejutkan dia berkata "Encik S u sudah gatal ka?"
Dan aku menjawab "Sememangnya I gatal melihat bontot u yang cantik itu"

Siew May berhenti di muka pintu dan dengan membelakangi ku dia melentikkan bontotnya. Terbeliak mata ku melihat bontotnya yang bulat itu kelihatan semacam makin sendat dalam skirt labuh itu. Aku tepuk bontotnya sekali lagi dan dia nampaknya membiarkan. Melihatkan Siew May seakan menyukai dengan perbuatan nakal ku, aku memberanikan diri meraba bontotnya yang nyata tidak memakai seluar dalam dimana dia telah melepaskan dan tinggalkan di laci nya tadi.

Aku tunduk menciumi bontotnya dan Siew May menonggekkan bontotnya. Aku semakin stim dan aku tarik tangan Siew May kembali ke ruang pejabat aku. Aku minta Siew May berdiri berpaut pada dinding dan aku pun kembali mencium dan menghidu bontotnya yang tak cebok itu sepuas hati ku. Menonggek Siew May berdiri membiarkan bontot nya aku cium dan ku puja dengan bernafsu. Aku menyangkung di belakang Siew May. Batang aku yang keras dalam seluar aku rocoh-rocoh. Sememangnya aku mengidamkan bontot perempuan yang lentik dan bulat seperti milik Siew May itu. Siew May aku lihat menoleh kepada ku dengan senyum melihat aku menggomol bontotnya.

Aku berdiri pula dan aku rapatkan batang aku di bontot Siew May yang bulat. Sungguh sedap dan lembut rasanya. Tangan ku meraba-raba bontot Siew May. Daging empuknya yang pejal dan berlentik aku ramas penuh nafsu. Siew May melentikkan tubuhnya. Dia seperti menyerahkan seluruh bontotnya yang bersarungkan skirt merahnya kepada ku. Aku memang bernafsu betul ketika itu. Bontot pensyarah PhD yang keras dan montok itu membuatkan aku sungguh tak tahan.

Aku keluarkan batang aku dan aku lancap di belakang Siew May. Sambil melancap aku tengok bontot Siew May. Aku ramas bontot empuknya. Siew May menoleh lagi dan dia tersenyum lebar melihatkan aku melancap di bontotnya. Siew May menarik batang ku rapat ke daging empuk bontotnya. Skirt merahnya aku rasa sungguh lembut dan licin disentuh batang ku. Aku menghimpit batang ku ke bontot empuknya.

Aku cium kepala Siew May dan aku hembuskan nafas berahi ku di telinganya. Tubuh gebu pensyarah itu seakan menggeliat hingga bontot montoknya rapat menyentuh batang ku yang keras. Aku gila betul kepada bontotnya. Siew May rapatkan batang ku di celah bontotnya. Sekali lagi aku merasakan bontot empuknya yang sedap di dalam skirt merah yang lembut itu menghimpit batang ku. Tubuh Siew May turun naik membuatkan bontot empuknya turun naik menghimpit batang ku. Sedap sungguh rasanya ketika itu.

Siew May pun melentik-lentikkan bontotnya seakan mahu melanyak batang ku di bontotnya. Memang betul-betul nikmat aku dilancap bontot Siew May. Batang ku menempel di bontot Siew May menikmati lenggokkan daging empuknya yang pejal. Aku semakin tak tahan lagi. Kanan kiri pinggul Siew May aku ramas-ramas. Aku tarik pinggul empuknya hingga bontotnya rapat menghenyak batang ku. Aku tekan batang ku dan ku sorong tarik batang ku di atas bontot yang empuk milik pensyarah Cina itu. Aku stim teramat sangat melihat bontot keras yang masih bersarung kan skirt merah itu. Aku tak tahan. Akhirnya air mani ku terpancut-pancut keluar. Bontot Siew May yang berskirt ketat dihujani pancutan demi pancutan air mani ku.

Siew May menoleh dan melihat muka ku yang nyata sedang dilanda keghairahan melepaskan air mani di atas bontotnya. Siew May melentikkan bontotnya seakan meminta ku melepaskan air mani ku sepuasnya. Dia hanya tersenyum membiarkan bontot pejal yang bulat itu di limpahi air mani ketua pensyarah nya.

Aku peluk Siew May. Tubuh montok yang langsing itu aku peluk dalam keberahian melepaskan air mani yang membasahi skirt merah di bontotnya. Tetek Siew May aku ramas geram bersama geramnya aku menekan batang ku yang sedang memancutkan air mani di bontot Siew May.

Siew May pun pulang ke ruang kerja nya bersama air mani ku yang masih membasahi skirtnya. Malah, dia membiarkan cairan kental keputihan itu meleleh di bontotnya. Aku berdiri di pintu pejabat memerhatikan bontotnya yang melenggok dan bergegar di dalam skirt yang basah dengan air mani ku.

Perbuatan ku bersama Siew May tidak berakhir di situ. Sekali-sekala, Siew May datang ke pejabat ku dan kami akan bermesra-mesra hingga air mani ku membasahi juburnya. Kadang kala aku tidak melancap di bontotnya, tetapi Siew May melancapkan batang ku dengan menggunakan tangannya yang lembut itu. Tidak lama kemudian, perbuatan kami akan berakhir dengan persetubuhan.

Persetubuhan yang kami lakukan memang sungguh menikmatkan. Dapat juga aku merasa tubuh montok amoi ni yang berbontot lentik dan pejal itu. Walau pun kami tidak pernah bersetubuh telanjang, hanya dengan menyelak baju dan skirtnya sahaja sudah cukup membuatkan persetubuhan kami hangat. Siew May tahu aku meminati bontotnya. Akhirnya dapat juga ku nikmati jubur Siew May dan membenihkan lubang najisnya yang tak cebok itu. Pertama kali aku melakukannya, air mani ku keluar tidak sampai seminit. Ianya gara-gara terlalu ghairah kerana mendapat apa yang selama ini aku idamkan. Setakat air mani ku memenuhi lubang cipapnya sudah menjadi perkara biasa. Malah, seorang bayi turut terhasil dari perbuatan sumbang kami berdua. Sejak itu, aku pastikan aku lepaskan air mani ku sama ada di mulutnya atau di dalam buritnya.

Siew May yang sentiasa sudi melayan nafsu ku semakin hangat di atas ranjang. Dia semakin bijak mengetahui apakah keinginan ku dalam permainan nafsu. Bontotnya yang aku idam-idamkan dan selalu ku puji dan stim kepadanya menjadi medan persetubuhan yang paling kerap aku nikmati. Malah sekiranya masa tidak mengizinkan atau kami kesuntukan masa, tetapi tetap inginkan persetubuhan, Siew May tahu bagaimana hendak melakukannya.

Dia akan hisap batang ku dulu dan kemudian dia akan menonggeng di mana-mana saja yang sempat dan tersembunyi, selak skirtnya dan aku pun jolok juburnya. Pernah kami melakukannya di majlis perpisahan pelajar-pelajar di kolej. Kami sempat melencong di dalam bilik stor kolej. Siew May berpaut di belakang pintu sementara aku menikmati lubang juburnya yang sedap dan pejal itu. Semakain lama aku meliwat Siew May semakin menonggek dan pejal bontotnya. Setiap kali main bontot memang tak pernah pancut luar tapi sebalik nya Siew May meminta ku melepaskan di dalam.- Bersambung-

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

Incoming search terms:

Lelaki cina suka tetek melayu besar crita stim, bomoh anal cerita, novel sex dengan amoi malaysia, main dengan doktor, kisah lucah cina, kisah amoi suka main jubur, jilat puki cina sedap, cium bontot awek cina, Cerita sedap main belakang, cerita doktor jolok bawah, seks dengan amoi cina

Tags: #dr- #kisah benar #melihatkan #political #science #sememangnya #sepanjang #walaupun