cyber sex

4879 views
cyber sex,4.33 / 5 ( 3votes )

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap cyber sex

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.Aku sebenarnya merupakan seorang wanita berusia di pertengahan empatpuluhan, seorang eksekutif kakitangan kerajaan, agak berjaya dalam hidup, telah berkeluarga dan mempunyai lima orang anak tiga lelaki dan dua perempuan malah kesemuanya telah meningkat dewasa, cuma yang kecil kini berada di tingkatan lima. Dua anak perempuanku telahpun berkahwin dan tak lama lagi aku akan menimang cucu pertama sementara insyaallah lepas raya nanti anak lelaki ku pula akan melangsungkan perkahwinannya

Setelah mengikuti perkembangan kisah-kisah cybersex yang terdapat dalam internet, aku terpanggil untuk turut serta membentangkan sedikit sebanyak kisah-kisah hidup agar ianya dapat dimanfaatkan oleh generasi muda, bagaimanapun aku tidak cukup berani untuk memaparkan kisah-kisah sulit apatahlagi ianya menyentuh maruah dan hubungan kekeluargaan lantas aku berusaha mendapatkan seseorang yang sanggup menyusun semula dan menghantarkannya ke Laman Web. Aku begitu tertarik dengan tulisan Mayong yang tersusun serta gaya bahasa yang lancar dan tidak keterlaluan, akhirnya aku berjaya mendapatkan email Mayong lalu menghantarkan kepadanya kisah hidupku (secara fakta) agar dapat diolah semula dalam bentuk penceritaan sebelum dimuatkan ke Laman Web tertentu.
Aku dibesarkan dalam sebuah keluarga yang sederhana maklumlah berasal dari tipikal kampung tradisi Melayu di era limapuluhan dengan empat orang adik-beradik dua lelaki dan dua perempuan. Secara kebetulan yang sulung dan bungsu adalah lelaki jadilah kami ini diapit balak. Bapaku seorang kerani di pejabat daerah manakala ibu mengambil keputusan berhenti kerja sebaik sahaja berumahtangga (menurut cerita nenek). Kami tinggal di sebuah kuarters kerajaan di bandar walaupun jarak dengan kampung nenek hanyalah kira-kira dua km sahaja. Hidup kami agak mewah masa itu malah bapa sering membawa kami berjalan-jalan dengan keretanya (tak ingat lagi jenisnya) dan kalau ada cuti panjang agak jauh juga kami berpergian tapi keadaan pada masa itu tidaklah seperti sekarang tambahan pula masa itu keadaan darurat masih menyelubungi Malaya.
Kuarters yang kami diami itu kecil hanya terdapat ruang tengah, satu bilik, dapur dan bilik air. Bila malam abang akan tidur di ruang tengah manakala adik perempuanku, adik kecik dan aku akan tidur sebilik bersama ibu dan ayah. Ada sebuah pangkin dalam bilik yang menjadi tempat tidur kami yang perempuan berserta adik kecik dan selalunya ibu akan membentang tilam di bawah untuk tempat tidur mereka pula. Keadaan ini berterusan sehinggalah kami mula bersekolah malah ia telah menjadi rutin pula bagiku serta adik perempuan (Saleha) mengemaskan tempat tidur kami dan ibu pada setiap pagi. Abah selalunya awal-awal lagi dah hilang dan hanya kembali untuk sarapan sebelum bersiap ke pejabat. Jarak sekolah dengan kuarters kami terlalu dekat jadi jarang sekali kami menumpang kereta ayah kecualilah kalau hari hujan.
Masa terus berlalu dan aku kini telah mencapai umur 11 tahun sedangkan Sal 10 tahun malah adik kecik juga dah tak tidur lagi dalam bilik sebab dia lebih suka tidur bersama abang di ruang tengah. Tubuhku juga telah mula ada perubahan dengan buah dadaku mula tumbuh tapi di ari-ari masih belum ditumbuhi bulu dan aku juga masih belum kedatangan haid. Sal juga dah besar hampir sama tingginya denganku tapi dadanya masih leper cuma anunya (pantat) sahaja yang membengkak hampir sama saiznya dengan pantatku. Satu malam aku terdengar suara ibu mengerang kecil tapi aku tak peduli sebab mungkin ibu bermimpi, cuma paginya semasa aku mengemaskan tilam mereka aku mendapati ada tompokan basah atas tilam, aku kehairanan mungkinkah ibu terkencing malam tadi hingga basah tilam tapi mungkin juga adik kecik yang kencing. Aku mendekatkan hidung pada tempat basah berkenaan tapi tiada berbau hancing lalu ku sentuh dan mendapati ianya agak lekit. Aku terus mengambil kain basah lalu membersihkan kesan itu lalu bersama Sal aku menjemurkan tilam berkenaan di tempat ampaian.
Petang tu selepas balik dari sekolah aku bertanya ibu adakah adik kecik tidur dengannya semalam, ibu menjawab tidak dan aku tidak bertanya lagi. Semenjak adik kecik tidur dengan abang di luar aku sering mendengar suara ibu merengek atau kekadang nafas ayah yang keras di tengah malam. Ibu juga sudah sering bersolek tidak semasa adik kecik masih kecil dulu. Ibu sangat cantik kalau berdandan, kalah anak dara malah rakan-rakan ayah tidak percaya yang ibu telah beranak empat, perawakan inilah yang menjadikan aku begitu cemburu dengan kejelitaan ibu.
Aku bertekad untuk menyiasat lebih lanjut mengapa ibu mengeluarkan bunyi seperti yang selalu aku dengar tu….Bilik kami itu biasanya diterangi oleh lampu 5w yang berwarna merah, kuning atau hijau, kebetulan ayah baru menggantikan lampu tidur berwarna kuning jadi kecerahannya agak nyata berbanding warna lain. Aku pura-pura tidur awal malam itu dan setelah memastikan semua orang telah tidur ayah masuk ke bilik dan terus berbaring di sebelah ibu….aku bergerak perlahan-lahan ke tepi pangkin bagi memudahkan penglihatan. Aku melihat ibu dan ayah bercium mulut dengan tangan ayah meraba di kawasan dada ibu, tak lama pakaian ibu ditanggalkan satu persatu menampakkan dengan jelas buah dada ibu yang masih mengkar dan ayah melekapkan mulut di situ. Ibu turut melondehkan kain pelikat yang dipakai ayah hingga telanjang bulat dan jelas ku lihat ada satu benda di celah kangkang ayah yang menegang dengan telurnya berbuai-buai bila diusap manja oleh ibu. Sementara itu jari jemari ayah bermain di celah kangkang ibu hingga ibu mengeluarkan bunyi yang selalu aku dengar itu.
Perlahan-lahan ayah merebahkan badan ibu dan dia merangkak naik ke atas tubuh ibu secara mencelapak, kaki ibu terkangkang luas, ayah membawa benda tegang di celah kangkangnya ke arah kangkang ibu dan tangan ibu jelas memegang benda berkenaan lalu membawanya ke…… Aku telah turun dari pangkin untuk mendapatkan sudut yang paling hampir tanpa disedari oleh mereka. Aku nampak dengan jelas kote ayah memasuki lubang pantat ibu dan tak lama ayah mendayung dengan laju bertalu-talu, ibu mendengus keras menahan tujahan ayah sambil tangannya memaut erat badan ayah. Nafas ayah juga kian keras bak lembu jantan tok ayah di kampung. Kemudiannya aku nampak ayah mengiringkan badan ibu dan memasukkan kotenya sekali lagi secara mengiring, cukup jelas ku lihat kote ayah menyelinap masuk ke lubang pantat ibu bertalu-talu dengan bunyi berdecap-decap. Ibu kemudiannya naik ke atas ayah pula seolah-olah menunggang ayah dengan batang kote ayah terbenam jauh ke dalam pantat ibu. Kepala ibu oleng kiri dan kanan dan aku dengar ibu berbisik manja…..sedap bang….sedap…..saya nak sampai ni…. Ayah kemudiannya menelentangkan semula ibu dan terus menikam kotenya dengan keras ke pantat ibu laju berulang-ulang. Kaki ibu telah membelit pinggang ayah dan tak lama mereka berpelukan tapi badan mereka kejang cuma terhinggut-hinggut sambil mendesah dengan kuat. Berikutnya ayah terdampar di perut ibu sambil ibu membelai rambut ayah dan ayah mencium dahi ibu mereka begitu puas.
Tanpa ku sedari episod mereka itu telah menyebabkan pantatku sendiri basah bila aku menyentuhnya untuk membetulkan kainku yang turut terdedah….rupa-rupanya secara tak sedar jari-jariku telah mengusap manja sekitar tundun dan pantatku. Aku naik semula ke atas pangkin untuk pura-pura tidur semula, tak lama ayah bangkit lalu keluar dari bilik dan aku dengar ia masuk ke bilik mandi, ibu terus mencapai selimut dan terus berdengkur. Aku menyelak semula kain lalu bermain dengan pantatku semula, rasa sedap membakar tubuhku menjalar ke segenap urat dan nadi, aku tak sedar lagi hanya rasa sedap itu sahaja yang ku inginkan. Tiba-tiba aku merasakan ada jari-jari lain yang turut meraba pantatku dan terkejut sungguh bila aku membuka mata ku lihat ayah duduk di birai pangkin mengusap alor pantatku yang dah berlendir rasanya. Ayah mencium pipiku sambil berbisik sabarlah nak….nanti abah akan ajar dan puaskan nafsu mu kemudian. Aku sebenarnya tak faham apa maksud bisikan ayah itu dan tak lama ayah berbaring semula di sebelah ibu dan terus tidur.
Hujung minggu tu kami balik ke rumah nenek dam bercadang bermalam di sana, tok ayah menyembelih ayam untuk lauk kami malam nanti. Ayah meminta diri untuk beredar dulu kerana ada kerja yang perlu dibereskan di rumah dan akan datang petang nanti. Aku memberanikan diri untuk ikut sama kerana ada kerja sekolah yang belum selesai kataku, jadi aku dan ayah menaiki kereta untuk pulang ke rumah dan kami tidak bercakap di sepanjang perjalanan yang pendek tu. Sampai di rumah aku terus membuat kerja rumah yang belum selesai sambil ayah ku dengar mengetuk mesin taipnya. Tiba-tiba ayah memanggilku masuk ke bilik tidur. Ayah dah bersalin kain pelikat rupanya, ia bertanyakan apakah aku melihat perlakuannya dengan ibu malam itu….aku hanya anggukkan kepala dan ku terangkan aku nampak semuanya.
Ayah cuma senyum lalu menarik tubuhku ke badanya ia mengusap-ngusap manja rambutku lalu mencium pipiku, tak lama ia mencium bibirku yang kaku kerana aku tak faham apa-apapun lagi tapi tubuhku dah mula menggigil ketakutan. Ayah memujuk dengan kata-kata yang manis dan berkata ia akan mengajarkan aku bersetubuh macam apa yang dia lakukan dengan ibu tapi ini mestilah dirahsiakan hanya aku dan dia sahaja yang tahu. Aku hanya angguk kepala sahaja. Ayah melucutkan pakaianku satu persatu hingga telanjang bogel, tangannya mula meraba dadaku yang baru nak membengkak dan memicit-micit puting tetekku yang begitu kecil tapi dah mampu menegak bila di sentuh. Ayah mencempung aku lalu membaringkan diriku di atas pangkin yang telah siap berbentangkan tilam serata di alas dengan kain lampin adik kecik. Tangan dan jari ayah mengusap dan menjalar seluruh tubuhku habis semua sudut tubuhku disentuh, raba dan diciumnya. Bila saat misainya menyentuh bibir pantatku dan lidahnya menjilat lurah pantat yang dah berair tu punggungku terangkat ke atas menahan rasa berahi yang teramat ku rasakan. Aku terasa macam mahu terkencing lalu berbisik dengan nafas yang tersekat-sekat….ayah sakin nak kencing lalu jawabnya kencinglah tak apa, habis seluruh tubuhku bergetar bila "kencingku" sampai tapi tak ada air macam selalu cuma pantatku rasa berdenyut-denyut dan bertambah basah.
Ayah melondehkan kainnya mempamerkan kotenya yang mencanak tegang, inilah kali pertama ku lihat kote ayah secara dekat dan dalam keadaan tegang pula. Kote ayah memang besar dan panjang dengan kepalanya bertakuk terhinggut-hinggut. Ayah mengambil tanganku lalu membawanya untuk ku pegang dan diajarnya cara mengurut, kote ayah bertambah keras ku rasakan dan tak lama ayah mendekatkan kepala kotenya ke mulutku, aku faham apa maksud ayah kerana pernah nampak ibu melakukannya sebelum ini dan aku terus membuka mulutku membenarkan kepala kote ayah memasukki mulutku. Tapi tak banyak yang mampu mulutku lakukan kerana batang kote ayah yang besar tu tak mampu ku telan semuanya. Mata ayah terpejam sambil mulutnya membebel
sedap…sedap hisap lagi nak sedap.
Setelah puas batang pelirnya ku hisap dan ku sedut, ayah membaringkan aku dengan mengangkangkan kakiku seluas mungkin. Ayah membelek-belek bibir cipapku sambil mengusap-ngusap manja biji kelentitku yang dah keras rasa nak tercabut keluar dari tapaknya. Ayah menghampiriku, menolak kakiku ke atas sambil menggeselkan kepala kotenya ke lurah cipapku, aku menahan nafas menanti apakah yang akan berlaku seterusnya. Geselan ayah semakin keras lalu membuka lubang cipapku buat pertama kalinya sambil diulitnya berkali-kali lubang kecil itu sesekali terasa ditekan-tekannya lubang cipapku yang sangat kecil berbanding batang pelirnya yang besar itu. Ayah berbisik lagi….sakin sabar ya….mungkin sakin akan rasa perit sikit tapi takpa ianya tak lama….ayah cuba masukkan batang ayah sikit-sikit….sakin kangkang luas-luas dan tarik nafas dalam-dalam. Sekali lagi aku merasakan ayah mengulitkan kepala kotenya di lubang pantatku dan kali ini ku rasakan ianya terbenam bila ayah menekan masuk, ayah terus menekan hingga sampai ke kulipis daraku dan berhenti, aku mengangkat kepala untuk melihat apa yang terjadi di celah kangkangku dan ayah terus memangku kepalaku bagi membolehkan aku melihat dengan jelas, walaupun sudah sampai ke kulipis dara tapi ku lihat hanya kepala kote sahaja yang tenggelam sedangkan batang kote ayah masih banyak di luar.
Aku bergayut kepada lengan ayah sambil mataku memandang terus adegan di celah kangkang….dan tetiba sahaja ayah mendengus seraya mendorong dengan kuat batang kotenya ke dalam lubang pantatku….adoi..adoi….sakitnya ayah jeritku tapi ayah terus mendorong masuk batang kotenya terasa bagai dicarik dengan pisau bila batang kote ayah membelah kulipis daraku, air mataku meleleh tanpa dapat ku tahan dan ayah terus-terusan menekan masuk hingga santak tak boleh masuk lagi. Ayah menyeka air mataku sambil berkata….sabarlah sakin….biar ayah main puas-puas….alang-alang dah buat kita buat betul-betul….dan aku hanya angguk. Ayah menarik keluar batang kotenya yang melekat dengan darah daraku, membaringkan aku telentang semula, secara mencelapak ayah memasukkan semula kepala kotenya bila terasa aku mengangkat naik tundunku. Ayah kemudiannya dengan sekali henjut terus mendorong masuk sampai habis dan kemudiannya menarik keluar semula, pergerakan ini mulanya perlahan tapi bila dirasanya lubang cipapku telah dapat menerima kemasukan batang pelirnya itu ayah melajukan pergerakkannya keluar masuk. Aku tak dapat nak bayangkan rasanya sedap sungguh hilang segala sakit timbul rasa nikmat yang tak terperi sedapnya, ayah terus mendayung dengan laju dan entah berapa kali aku dah "terkencing" aku tak pasti lagi malah aku rasa hampir pengsan menahan gelora berahi yang bertatap di seleuruh urat nadiku. Ayah kemudiannya kejang sambil menojah masuk sedalam yang boleh, memeluk tubuh kecilku sekemasnya lalu memancutkan air maninya ke dalam lubang pantatku buat pertama kalinya, aku dapat merasakan pancutan demi pancutan air maninya mengenai pangkal rahimku dan aku turut "terkencing" sekali lagi dinding lubang pantatku menyepit kote ayah dengan kuatnya seolah tak mahu melepaskannya lagi.
Ayah terkulai lesu sambil mencium dahiku ia berbisik….sakin hebat macam emaknya juga….ketat sungguh lubang sakin….kita main selalu macam ni ye….ayah memujukku agar meneruskan senggama kami. Aku membalas ciuman ayah sambil berbisik….sakin izinkan bila sahaja ayah nak…nak….main pantat sakin mainlah tapi buat macam tadi dan jangan kasi emak tahu. Ayah memelukku sekali lagi sambil perlahan-lahan membaringkan aku dan menarik keluar batang kotenya dari lubang cipapku yang dah terpokah dikerjakannya. Lubang pantatku terpelohong agak lama sebelum merapat semula, maklumlah lubang pantat muda yang diradak dengan hebat dah tentulah terkejut tapi aku cukup puas melakukan persetubuhan dengannya walaupun ia adalah ayahku sendiri.
Pengalaman pertama senggama cukup mengasikkan dan nyerinya masih terasa di pantatku buat beberapa hari. Walaupun ada terasih jerih tapi rangsangan untuk terus menikmatinya membara di hatiku, namun apakan daya sebagai gadis sunti yang baru berusia sebelas tahun tidak mudah bagiku mendapatkannya hanya pada ayah sahajalah harapanku. Hubungan ayah dan ibu semakin intim sebab setiap malam aku menyaksikan mereka melakukannya malah kali ini mereka lebih berani tanpa mengira sama ada kami telah tidur atau belum mereka tetap melakukannya.
Satu hari adikku Sal bertanya apakah yang dilakukan oleh ayah dan ibu, adakah mereka bergaduh atau sebab lain. Aku jawab sebenarnya mereka sedang berkasih sayang itu sebab kau nampak mereka bercium dan berpeluk, tapi kenapa ayah mesti masukkan kotenya ke dalam pantat emak? Aku terkedu tak tahu apa nak jawab…..sebab….sebab ayah nak kencing dalam pantat emak. Habis kalau gitu ayah boleh juga kencing dalam pantat kita sebab ayah juga sayangkan kita…ye tak? Nantilah akak tanyakan ayah sama ada boleh atau tidak.
Petang itu setelah ayah pulang aku menyampaikan apa yang ditanyakan oleh adikku kepada ayah dan dia tergelak sambil mengusap manja rambutku. Ayah seterusnya mencium bibirku dan terus mencempung aku masuk ke dalam bilik kebetulan mereka yang lain berada di belakang rumah sedang membersihkan kebun kecil yang subur dengan pelbagai jenis sayuran. Ayah berbisik yang dia nak kencing dalam pantatku. Kami tergesa-gesa melucutkan pakaian dan aku terus sahaja berbaring telentang sambil mengangkangkan kaki membuka ruang pantatku untuk di setubuhi oleh ayah. Sempat juga ayah menjilat dan mengulum biji kelentitku sebelum kembali mencium bibirku, aku tak perasan tiba-tiba sahaja terasa benda mengkar, besar dan keras menenyeh lubang pantatku untuk memasukkinya. Agak payah juga kote ayah nak masuk kerana sudahlah pantatku kecik ianya belum begitu bersedia untuk menerima kemasukan kote besar ayah. Bagaimana pun ayah menekan juga dengan keras dan aku terasa begitu sakit walaupun kote ayah telah memecahkan daraku sebelumnya. Ayah jadi tak sabar lalu menarik keluar sampai habis dan sebelum aku sempat menarik nafas ayah sekali lagi menojah dengan keras kotenya ke dalam lubang pantatku, berderit-derit rasanya kote ayah menyelinap masuk jauh ke dalam pantatku hingga santak ke pangkal rahim, aku menggigit bibir menahan jeritan kerana tojahan ayah terasa begitu sakit, airmataku merembas keluar tapi ayah tidak pedulikan semua itu lagi ia terus sahaja menojah keluar masuk dengan pantas dan bertalu-talu sehingga habis terhinggut-hinggut pangkin menahan hentakan ayah. Pantatku terasa macam nak pecah dikerjakan oleh ayah dan perlahan-lahan rasa sedap yang selalu aku bayangkan itu mula bertapak bermula dari kawasan pantat, naik ke ari-ari, turun ke kaki, naik ke dada dan merayap ke seluruh tubuh. Aku mula terasa lazatnya disetubuhi ayah buat kali kedua, tanganku memeluk erat tubuh ayah sambil kakiku memaut dengan kuat punggungnya sambil mulutku becok membebel sedap ayah….sedap ayah….sakin nak lagi…. Aku terus mengangkat punggung ke atas serapat mungkin dengan perut ayah dan tidak membenarkan ia bergerak lagi, aku melekap bagaikan anak kera di bawah perut ibunya.
Secara luar kawal rongga pantatku menyepit kote ayah beralun-alun sambil nafasku tersekat-sekat dan ayah hanya membiarkan aku begitu, barulah aku tahu rupanya itulah yang dikatakan klimaks atau cumming yang sering diperkatakan orang. Ayah hampir memancutkan kencingnya bila dari kejauhan aku mendengar suara emak memanggil namaku meminta tolong mencabut ubi, ayah terkejut lantas mencabut keluar batang pelirnya dari cengkaman lubang pantatku. Kote ayah begitu besar, panjang dan berkilat serta terhangguk-hangguk, ayah memejamkan matanya menahan pancutan aku kira kerana tak kesampaian. Aku kesian melihat ayah tak sempat memuntahkan kencing pekatnya dalam pantatku seperti kali pertama dulu, ayah menarik tanganku sambil menyuruh aku ke bilik air membasuh celah kangkangku yang berlendir sambil meminta aku berpakaian semula. Sebaik sahaja aku keluar dari bilik air ayah membuat isyarat agar menutup mulut dan berbisik lain kali ayah akan kencing dalam pantat Sakin hari ni tak sempat pegi cepat tolong emak di kebun nanti ayah datang.
Aku terus ke kebun dan membantu emak mencabut ubi nak buat kerepek katanya sebab itu banyak yang perlu dicabut. Sal adikku menghampiriku lalu bertanya mengapa lambat sangat aku jawab sakit perut jadi lama kat bilik air, ia hanya tersenyum sambil berbisik akak jangan bohong tadi Sal nampak akak dan ayah bertenggek tu mesti ayah nak kencing dalam pantat kakakkan? Sama macam ayah buat dengan mak setiap malam tu, ha la Sal selalu intai malam-malam nampak ayah dan emak bertenggek…. Aku cepat-cepat menarik tangan Sal agar beredar jauh sikit daripada emak bimbang dia mendengarnya, jadi selama ini Sal tahulah ayah selalu kencing dalam pantat emak? Ia angguk tapi baru tadi Sal nampak ayah buat dengan kakak. Aku panik dan sebaik sahaja nampak ayah keluar untuk membantu kami emak terus balik ke rumah untuk masak katanya jadi kami kena habiskan kerja-kerja yang belum selesai. Abah dan adik lelaki turut balik tinggallah kami bertiga sahaja, aku terus mengadu kat ayah yang Sal nampak apa yang kami lakukan tadi, muka ayah memerah bila mendengarnya tapi cepat-cepat memujuk Sal agar tidak menceritakannya kepada sesiapa juga. Sal hanya angguk tapi sempat berkata boleh dengan syarat ayah mesti kencing juga dalam pantat Sal, ayah memandang ku meminta kepastian aku angguk sambil berbisik ke telinga ayah Sakin rasa adik boleh sebab pantat Sal lebih kurang sama besar macam pantat Sakin. Ayah menyelak seluar dalam Sal yang sedang mencangkung untuk kepastian dan terserlah pantat Sal yang putih gebu dengan alornya yang merekah ayah berkata nanti ayah cari waktu yang sesuai dua-dua anak ayah ni memang baik kan…kann.
Malam itu kami merebus ubi agak banyak dan selepas disejukkan kami potong nipis-nipis supaya dapat dijemur untuk dijadikan kerepek ubi bersira. Ini merupakan pendapatan tambahan ibu kerana banyak tempahan yang diperolehi untuk memasarkannya, kerepek ubi emak sedap lembut dan manis. Kami tidur awal kerana pagi-pagi lagi ayah akan membawa kami berjalan-jalan menyusuri dusun melihat kalau ada buah-buah kayu yang telah ranum boleh dibawa pulang. Bangkit pagi kami terus sahaja berpakaian dan tergesa-gesa bersarapan tapi emak cepat-cepat memotong kalau semua pergi sapa nak tolong emak jemur kerepek yang telah disusun dalam dulang tu katanya. Akhirnya abang dan adik tinggal di rumah sebab ibu terpaksa menjemur kerepek sedangkan kami terus masuk ke dalam kereta ayah sambil melambai-lambaikan tangan kepada adik kecik yang menangis hendak ikut.
Dusun ayah agak jauh juga sebab melepasi kampung nenek dan selalunya ayah akan membawa senapang patah sambil-sambil tu boleh juga menembak ayam hutan atau napuh yang masuk ke dusun mengutip buah-buah kayu yang gugur. Memang dusun ayah bersempadankan hutan dengan anak sungai yang jernih airnya mengalir di pinggir dusun, pada awalnya banyak anak-anak tanaman yang dirosakkan oleh binatang liar tapi dengan bantuan kakitangan mergastua menghalau haiwan berkenaan, pokok-pokok tanaman beransur besar dan berbuah. Durian, rambutan, pulasan, langsat dan duku merupakan yang banyak sekali ditanam tapi buahnya banyak yang dimakan tupai serta pelbagai lagi binatang hutan namun ayah tak pernah merungut sebab dusunnya memang terletak dipinggir hutan cuma dapatlah juga kami sekeluarga merasanya bila musim buah mendatang.
Pagi tu sebenarnya musim buah sudahpun berlalu kalau adapun hanya tinggal rambai dan pulasan yang masak lewat jadi sesampai sahaja aku dan Sal terus sahaja menuju ke arah pokok-pokok pulasan manakala ayah memanjat pokok rambai. Banyak juga yang kami dapat pagi itu lalu menghimpunkannya di dalam pondok. Kami makan dan bermain dengan puasnya hari itu. Menjelang tengahari aku dan Sal bercadang untuk mandi di sungai, kami terus membuka pakaian telanjang bulat dan terjun ke sungai bukannya ada orang lain. Sedang enak kami mandi ayahpun sampai lalu join sama tapi ayah memakai seluar pendek dan mendapatkan kami, ayah memeluk dan menciumku tanpa menghiraukan kehadiran Sal aku dapat merasakan batang pelirnya keras mencucuk kawasan ari-ariku. Setelah itu ayah menarik tangan Sal dan mendakapnya pula sambil ayah mengesel-geselkan pipinya ke pipi Sal yang menyeringai kegelian, ayah terus mencium Sal dan agak lama untuk membolehkan Sal dapat merasa serta membalas ciuman seorang lelaki. Setelah puas bercium dan meraba kami berdua ayah menyuruh kami naik dan masuk ke pondok.
Rupanya ayah telah siap membentang tikar serta membersihkan habuk-habuk di lantai, ayah memberi isyarat supaya aku berbaring di atas tikar dan sebaik sahaja aku baring ayah terus menggomolku dengan rakusnya, ayah mencium bibirku sambil tangannya menjalar ke seluruh tubuhku dari puting tetekku hinggalah pantatku habis dikernyam oleh ayah dan aku menjadi begitu bernafsu sekali dengan air pantat merembes keluar membasahi kawasan cipap dan lubang pantatku. Setelah memastikan lubang pantatku bersedia ayah meletakkan kepala kotenya yang besar itu ke mulut lubang pantatku dan dengan sekali henjut batang pelirnya membelah masuk ke dalam lubang pantatku, ayah menarik keluar semula dan menekan masuk sekali lagi dengan keras menyebabkan kemasukan kali kedua ini santak sampai ke pintu rahimku, aku berasa begitu senak dengan batang pelir ayah yang besar dan panjang terbenam jauh dalam lubang pantatku. Ayah meneruskan menyorong-narik batang pelirnya dan dayungannya menjadikan aku begitu ghairah sekali tak lama akupun memeluk erat badan ayah dan klimaks menggigil-gigil tubuhku menahan rasa berahi yang membalut seluruh tubuhku. Sepanjang episod main tu Sal tergamam tapi tetap memerhatikan setiap pergerakan kami sambil tangannya memicit-micit kawasan pantatnya yang putih bersih tu.
Ayah menarik keluar batang pelirnya lalu menarik badan Sal seraya memeluknya, ayah mencium bibirnya sambil tangannya merayap di dada leper Sal. Tak lama Sal membalas ciuman ayah dan puting kecilnya tegak membolehkan ayah menggentelnya, Sal menggelepar menahan berahi buat pertama kali sambil jari-jari ayah kini bermain di celah-celah bibir pantat Sal yang dah membengkak cukup tembam aku kira. Ayah kemudiannya menjilat kawasan pantat Sal dan mengulum biji kelentit Sal yang sungguhpun kecil tapi nampak seolah-olah berdiri. Sal mengangkat naik punggungnya seraya menggesel-geselkan pantatnya ke muka ayah dan tak lama aku kira ia mencapai klimaknya yang pertama dengan nafasnya mendengus sambil ia merengek-rengek kecil tak tahu apa butirnya. Ayah mencelapak di celah kangkang Sal menguaknya supaya membuka lebih luas meletakkan kepala kotenya yang dah berkilat dengan air pantatku sambil menojah-nojah kecil di mulut lubang pantat Sal. Adikku terdongak menahan asakan kote ayah yang besar dan panjang dan sedikit demi sedikit kepala pelir ayah tenggelam ke dalam rekahan pantat Sal. Ayah menarik semula dan mengulanginya semula berkali-kali, ayah kemudiannya meminta agar Sal menahan kalau sakit. Ayah meletakkan tangannya di bawah punggung Sal yang begitu kecil berbanding dengan punggungku yang dah mula mengembang, ayah menarik nafas lalu mengangkat punggung Sal dan dalam masa yang sama menekan masuk dengan keras batang pelirnya ke dalam lubang pantat Sal yang amat kecik dan sempit, hasil pergerakan serempak punggung Sal dan kote ayah menyebabkan batang pelir ayah merobos masuk dengan cepat dan seterusnya memecahkan selaput dara Sal dengan tiba-tiba, Sal menjerit kesakitan meronta-ronta untuk melarikan dirinya tapi ayah sekali lagi menarik keluar dan menojah dengan cepat kotenya ke dalam lubang pantat Sal. Kini jelas kelihatan batang kote ayah terbenam tapi masih berbaki tak dapat masuk habis seperti lubang pantatku juga aku agak lubang pantat Sal juga masih cetek berbanding dengan kote ayah yang besar dan panjang.
Tanpa memperdulikan tangisan Sal ayah terus menyorong-narik batang pelirnya bertalu-talu sehingga Sal terdengik-dengik menahan hentaman ayah. Nampaknya dengan Sal ayah lebih ganas berbanding kali pertama ayah memecahkan daraku tempohari, namun selepas lima minit aku lihat tangan Sal sudah memeluk badan ayah dengan kejap sambil mulutnya berbunyi macam orang bersiul. Aku mendekatinya perlahan-lahan ku dengar suaranya tersekat-sekat …..sedap….sedap…..ayah main lagi….lagi. Agaknya akupun macam tu jugak tapi dalam kealpaan itu memang tidak perasan membebel yang bukan-bukan. Sama macam emak bila kena main dengan ayah mulutnya meracau entah apa-apa. Ayah melajukan pergerakan sorong tariknya dan aku kira Sal dah klimak lagi dan tak lama selepas itu ayah membenamkan terus batang pelirnya sedalam yang mampu ditembusinya lalu memancutkan air maninya ke dalam lubang pantat Sal yang kelihatan mencengkam batang pelir ayah, badan ayah melengkung berulang kali untuk setiap pancutan yang dilepaskan aku agak banyak juga air ayah yang memancut sehingga meleleh-leleh keluar dari lubang pantat Sal kerana masakan lubang kecik dan cetek milik kami mampu menampung pancutan penuh air mani lelaki dewasa seperti ayah. Sal terkapar bagaikan orang pengsan hanya dadanya sahaja yang berombak-ombak, bibir pantatnya terpokah luas sambil air mani ayah meleleh keluar jatuh ke punggung dan terus ke tikar.
Ayah menggamitku supaya menhampirinya kemudian ia mengambil air mani yang keluar daripada pantat Sal lalu melumurkannya di sekitar lubang duburku sambil aku berbaring mengiring dengan sebelah kakiku menegak di bahu ayah, ia juga melumurkannya kepada batang pelirnya yang masih keras walaupun dan memancutkan air. Aku tak pasti apa yang bakal dilakukan oleh ayah tetapi dengan tiba-tiba ayah meletakkan kepala kotenya yang besar tu di mulut lubang duburku lalu menekan perlahan-lahan tetapi kejap. Kepala kotenya membelah sedikit demi sedikit lubang dubur yang kian sebu ku rasakan, aku menahan ayah agar tidak memasukkan lagi sebab amat sakit ku rasakan. Ayah terus mengulit-ngulitkan batang pelirnya setakat hasyafah dan lubang duburku juga agak relaks seketika dan sedang aku berkira-kira apa nak jadi ayah dengan rakusnya menojah masuk berderit-derit rasanya melepasi cengkaman mulut duburku terbenam habis sampai ke pangkal kotenya sebab dapat ku rasa bulu di ari-ari ayah mencucuk-cucuk punggungku. Aku menjerit cukup kuat hingga bergema ke hutan di sebelah sebab sakitnya tak dapat ku bayangkan bagai dicarik dengan sembilu cukup pedih dan aku kira duburku terkoyak sedikit sebab terasa ada darah yang meleleh keluar. Ayah dah naik hantu terus sahaja membenamkan bertalu-talu ke dalam lubang duburku sehingga hampir pitam aku menahan asakan batang pelir ayah, sambil tu aku nampak ayah turut melumurkan air daripada pantat Sal ke lubang duburnya yang sedang dalam posisi merangkak (doggie). Ayah mencabut keluar batang pelirnya daripada lubang duburku lalu mengacukannya pula ke lubang dubur Sal, setelah mengulit-ngulit dan dapat membenamkan kepala kotenya ayah tanpa belas kasihan terus menghentak dengan keras bertalu-talu sehingga terbenam habis batang kotenya, sekali lagi gema jeritan memecah kesunyian hutan Sal meraung-raung sambil tangannya menumbuk-numbuk tikar menahan kesakitan dek radakan batang pelir ayah. Ayah terus memacu pergerakkannya keluar masuk lubang dubur Sal, ayah kemudiannya meminta aku turut merangkak di sebelah Sal yang terhinggut-hinggut menahan pacuan ayah tak lama ayah mencabut keluar lalu meletakkan kepala kotenya kembali ke mulut lubang duburku, aku menahan nafas seraya mengemutkan lubang dubur tak memberi izin untuk dipokah lagi. Ayah memicit-micit punggungku sambil berkata lepas jangan kemut nanti lagi sakit katanya aku merelakskan sedikit lubang duburku dan zaaap batang pelir ayah menerobos masuk tapi kali ini ayah membenamkan terus sampai ke pangkalnya. Aku dapat mengesan kote ayah bertambah besar dan keras dan terus menuntahkan air maninya buat kali kedua jauh dalam lubang duburku, menggigil pehaku menahan pancutan mani ayah yang sudah berkurangan jika dibandingkan dengan pancutan awal di lubang pantat Sal. Setelah agak mengendur barulah ayah mencabut keluar batang pelirnya.
Ayah mendakap kami berdua lalu mencium dahi dan pipi kami sambil berbisik ayah sayang kamu berdua kami juga amat sayangkan ayah, kami turun semula ke sungai membersihkan diri dan mandi sebelum berpakaian dan berkemas untuk pulang ke rumah. Selepas peristiwa di dusun tepi hutan itu ayah sering mengulangi memainkan pantat dan dubur aku dan Sal malah kekadang tu selepas menenggek emak ayah masih mampu menenggek kami pula. Bagaimana pun selepas kami mengalami haid ayah begitu berhati-hati hanya bila dia pasti kami dalam masa selamat sahaja barulah ia melepaskan pancutan maninya ke dalam lubang pantat kami jika tidak selalunya di luar ataupun lubang dubur kamilah yang jadi mangsa.cyber sex melayu bogel.com
Perbuatan ayah ini berterusan sehingga kami meningkat dewasa malah berlanjutan sehingga kami dah kawinpun…

Incoming search terms:

bercadang telanjang

Tags: #kepala #laman #mayong #menjelang #nampaknya #sakin #sepanjang #terkencing #tiba-tiba #walaupun