Arghhhh….pakcik by mutiara kasih

38510 views

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap Arghhhh....pakcik by mutiara kasih

Arghhhh....pakcik   by mutiara kasih melayu bogel.com
cerita ini dihantar oleh admin mutiara kasih untuk paparkan kita bersama membaca dan menghayati jalan cerita nya .SIAPA DIA MUTIARA KASIH..anda cari jawapan nya.yang penting beliau seorang wanita atau awek cun..jom kita baca

Fieza merupakan gadis desa yang dididik penuh dengan tatasusila seorang gadis..bersopan santun, lemah lembut dan memelihara maruah diri. Ia merupakan gadis pingitan yang tidak pernah dijengah arus modenisasi..pakaian hariannya adalah baju kurung dan sesekali dia mengenakan t'shirt dan seluar tracksuit seperti kebanyakkan gadis. Fieza berusia 18 tahun dan baru sahaja tamat peperiksaan spm...Fieza berkulit sederhana cerah, bertubuh sederhana besar dan ketinggian sekitar 5.3'. Sebagai gadis desa, Fieza memiliki kriteria yang cukup...sederhana dalam segala segi..berambut panjang paras dada, bermata bundar...kening yang rapi, bibir yang memerah ..buah dada yang memekar indah..pinggang yang ramping dan paling penting segala keindahan milik Fieza adalah asli.

Fieza sering mengenakan tudung tatkala keluar rumah. Ayahnya seorang yang tegas dan cukup menjaga.Apatah lg bila menyedari..anak gadisnya merupakan idaman ramai jejaka kampung. Ramai dalam kalangan jejaka kampung begitu obses untuk memiliki cinta Fieza...namun masing-masing kecewa apabila ditolak mentah-mentah oleh Fieza sendiri.

Pada suatu hari Fieza dikhabarkan bahawa dia akan ditunangkan dengan Adam sepupunya. Fieza cuba menolak kerana dia bercadang untuk meneruskan pelajarannnya...Namun setelah perbincangan mendalam akhirnya Fieza setuju untuk ditunangkan dengan Adam. Namun demikian...setelah ditunangkan..Fieza mula berubah sikap..dia menjadi semakin pendiam dan lebih murung. Puas ayah dan ibunya cuba bertanya dan memahami sikap Fieza yang berubah tiba-tiba. Namun Fieza terus membisu.Ayahnya menjemput ustaz rahman yang juga imam dikampung tersebut bagi melihat-lihat keadaan Fieza.

Fieza menjalani sesi kaunseling beberapa kali. keadaannya mula menunjukkan perubahan..pak imam yang berusia 60an itu banyak memberikan nasihat dan bimbingan agar Fieza menerima takdirnya dengan redha. Fieza mula serasi dan mesra dengan tutur kata imam tua itu yang dipanggilnya pakcik..malahan isteri pak imam itu sendiri melayani Fieza dengan sangat baik.

Pada suatu hari..Fieza meminta izin ibu bapanya untuk bermalam dirumah pak imam kerana hendak menemani isteri pak imam lantaran pak imam terpaksa keluar daerah atas urusan tugas.Ayahnya membenarkan dengan rela.

Rumah pak imam tersergam indah dengan rekabentuk melayu. Fieza di tempatkan disatu bilik yang bersih..berkatil kayu rekabentuk klasik. Di sekeliling rumah pak imam banyak pokok-pokok yang menyejukkan..rumah pak imam agak jauh dari jiran-jiran kerana tanah pak imam agak luas.Fieza terasa bagaikan puteri dizaman silam...rumah pak imam benar-benar bereka bentuk klasik..malah tilam empuk yang ditidurinya juga diperbuat daripada kekabu..bantal peluk bersulam tekad emas..serta bantal tidur yang cukup selesa.

Malam itu hujan amat lebat, serta kilat disertai dengan guruh yang menggila. walaupun selesa..Fieza mula dibayangi rasa takut tambahan pula bilik tidurnya agak besar..pokok-pokok disekeliling yang ditiup angin menambahkan lagi suasana seram. Fiezah bangun mencari bilik makcik Melur. Perlahan-lahan dia menghampiri bilik itu...ia tidak berkunci dan tidak ditutup rapat. Fieza menolak perlahan-lahan pintu ...namun tiba-tiba darahnya terhenti melihat sepasang insan sedang dalam keadaan yang amat menghairahkan. Pak imam dan isterinya kaget...kedua-duanya terperanjat besar sambil masing-masing menarik selimut. Fieza pula seolah-olah terpaku..tidak dapat bergerak kerana panik..pada masa yang sama dia diserang oleh perasaan yang menggila..debaran yang tidak pernah dirasai sebelum ini. Melihat zakar pak imam tertancap padu dalam faraj isterinya..dan erangan makcik melur yang keghairahan..menyebabkan buah dada Fiezah terus mengeras..dan farajnya terasa kembang dan panas.

Perlahan-lahan Fiezah melangkah keluar bilik...dia terus berlari semula kebiliknya dgn debaran yang sangat menggebu. spontan dia merasai ada cecair keluar dari farajnya..dia meraba...arhhhh..dia bukan datang haid..sebaliknya cecair itu jernih dan mengeluarkan bau yng sangat menyenangkan. perlahan-lahan Fieza cuba mengepit kemaluannya agar rasa itu reda...Tiba-tiba satu ketukan kedengaran.."Fieza..boleh makcik masuk"
tergagap-gagap Fieza menjawab.."Mammasuklah makcik..."dia amat malu sebenarnya atas apa yg terjadi.Makcik duduk dibirai katil..lantas memegang tangan Fieza..Fieza terasa sentuhan makcik Melur begitu nikmat..apatah lagi setelah terlihat adegan sebentar tadi. Tidak lama kemudian..pak imam pula masuk..kedua2nya duduk disamping Fieza.Dada Fieza kembali berdebar dengan kencang...tiba-tiba pak imam menyentuh jejari runcing Fieza..serta membelai tangan yang lembut itu. "Fieza...izinkan pakcik buat macam yang dia buat kat makcik..boleh ke sayang?" Makcik Melur membisik lembut ketelinga Fieza...Fieza hanya terdiam..namun langsung tidak menentang sentuhan tangan pak imam yang panas dan mendebarkan.

Pak imam meneyentuh ditempat yang lebih sensitif..dibahagian paha Fieza...Fieza kegelian..dia tidak mampu menolak rasa yang mendatangi diri...isteri pak imam perlahan-lahan menolak tubuh Fiezah..membaringkan tubuh indah itu..perlahan-lahan menyentuh buah dada gadis itu yang sudah mengeras ...dia tersenyum..."Fieza diam je ye sayang..pakcik dan makcik akan buat Fieza seronok malam ni.." Wanita itu menenang kan gadis itu yang mula menggigil...Fieza menelan liur sambil merasai..tangan pak imam mula membelai-belai pega gebunya..sesekali tangan itu menyentuh farajnya...nikmatnya...apatah lagi bila bibir tua pak imam mula mengucup lembut sekitar paha dan kemaluannya....kain batik Fieza tersingkap tanpa sedar..rupa-rupanya..kain batiknya telah diselak sehingga keparas pangkal paha.

Makcik melur pula sedang mencium dan mengulum bibir dan lidah Fieza degan lembut..romantik dan menggetarkan..sesungguhnya..wanita awal 50an itu memang hangat asmaranya. Fieza tenggelam dalam nikmat yang hebat..dadanya dibelai dengan lembut oleh makcik Melur...di tidak sedar bajunya telah ditanggalkan..bahagian atas tubuhnya tidak ada seurat benang pun...puting buah dadanya terpacak keras....buah dadanya montok..tegang dan pejal....ia usap dengan lembut dan penuh romantik oleh makcik Melur..makcik melur sendiri menanggalkan pakaiannya...dan memandu tangan Fieza untuk meramas buah dadanya....tiba-tiba..pak imam terus mengucup lembut bibir isterinya..meramas buah dada makcik melur..seterusnya menghisap buah dada isterinya..Fieza tidak tertahan...melihat adegan itu..lantas menarik tangan pak imam untuk sama memegang buah dadanya....pak imam sangat adil....sebelah tangannya memain-main buah dada Fieza..

tiba-tiba mereka berhenti berkucupan...sama-sama tersenyum...
"Fieza..bukak ye sayang.." Makcik Fieza menarik kain batik Fieza...dan seluar dalam Fieza. Fieza malu sebenarnya...tapi dia hanya berdiam..berdebar dan keghairahan..perlahan-lahan paha Fieza dikangkangkan...."Urmmm..dah basah.."wanita itu menyentuh dan mengentel kelentit gadis itu..Fieza tidak mampu bertahan...dia mengerang perlahan.. mendesah...jejari wanita itu semakin ligat memainkan kelentit .sementara suaminya sendiri hanya melihat sambil tersenyum...perlahan-lahan kain pelikat dilucutkan......SAMBUNG LAGI YAAAAAA......

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.

Incoming search terms:

cerita melayu, melayu main, koleksi cerita seks, cerita lucahku dirogol ustaz, citer lucah, main dengan, seks dengan ustaz, main dengan ustaz, cerita lucah jiran, main dengan jiran, kisah seks gadis cacat melayu malaysia, crte mlyu sex, lucahnya, cerita lucah makcik, cerita main dengan ustaz, Cerita panas melayu, cerita seks jiran, http://www melayu-bogel com/arghhhh-pakcik-by-mutiara-kasih html, cerita lucah dengan ustaz, arghhh pakcik

Tags: #ayahnya #fieza-fieza #fiezah #kasih #makcik-melur #mammasuklah #melur #mutiara kasih #namun #namun-fieza #pak-imam #yaaaaaa