Anisah [part 2] -cerita dihantar-by zakiah

2671 views

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap Anisah [part 2] -cerita dihantar-by zakiah

Dapatkan kebenaran dari ibubapa anda sekiranya anda di bawah umur 18tahun.
Anisah [part 2]  cerita dihantar by zakiah melayu bogel.com
cerita yang dihantar pada 10.8.2013.cerita ini dihantar oleh zakiah yang bertajuk anisah

setelah segalanya reda dia mulai meregangkan pelukannya dan pelukan kakinya
dipinggang ku.. ku biarkan batang ku terus beremdam didalam pussynya dimana
aku masih dapat merasakan aliran air hangat keluar dari pussynya. Aku kucup
dahinya dan ucapkan terima kasih kerana memberi kepuasan yg tak terhingga..
bila batang ku keluar sendiri dari lubang pussynya aku pun turun dari atas badan

suasana sepi..tiada bicara antara kami.. kami hanya terlentang menghadap siling
mengatur semula nafas..

aku memalingkan mukaku ke arahnya.. dan kulihat Anisah masih terlentang
dengan keadaan kaki masih terkangkang... dada terus masih berombak
memperlihat buah dadanya membusung turun naik serentak dengan helaan
nafasnya yang masih belum teratur... bibir mulus delima merekah diketapnya...
dan matanya terpejam rapat.. ku lihat airmatanya masih mengalir membasahi
pipinya yang putih gebu dan cantik.

Aku terkedu melihatnya kerana kusangkakan apa yang kami lakukan atas
kerelaannya, situasinya membuat aku jadi takut andainya dia hanya mneyerah
kerana terpaksa atas pertolongan ku menyelesaikan masaalahnya... lantas aku
mengiringkan badanku ke arahnya lalu kuusap kepalanya..

"Anisahh... kenapa ni.. Nisah menangis..?" Tanyaku sambil membelai kepalanya
serentak pipinya kucium dengan mesra..

"Nisah marah kan abang kerana mengambil kesempatan diatas kesusahan Nisah
ke?"ulangku dengan lebih tegas dan terus terang..

akhirnya dia membuka matanya dan merenung ku.. tetiba dia terus memeluk ku
membuatkan aku terlentang semula dan dia meletakkan kepalanya didadaku..
Anisah tersedu menangis di dalam dakapan ku. aku hanya dapat mengusap
lembut kepalanya sambil mencium ubun ubunnya serta mebiarkan dia terus
menangis..

setelah agak reda.. aku menarik tubuhnya lebih rapat kedalam tubuh ku dan
kami berpelukan dalm keadaan bogel .. pahanya diatas batang ku dan aku dapat
merasakan pussynya yg berair. Buah dadanya menekan kenyal di abdomen ku...
aku megelus mesra belakang badannya..

"dah reda sayang... nak cakap kenapa?" tanya ku..

dia mendongakkan mukanya dan tersenyum.. cantik sekali.. senyuman yg bukan
dibuat buat.. tetapi senyuman seorang kekasih kepada kekasihnya..

ccupp.. diciumnya pipi ku dengan mesra dan manja.. membuat ku keliru.. untuk
apa tangisannya itu.. akhirnya..

"terima kasih bangg.." katanya.. membuat aku tambah bingung dan keliru
dengan sikapnya..

"abang pelik ye... Nisah tak menyesal sikit pun atas apa yg telah abang lakukan
pada Nisah tadi.. cuma ...."terangnya

"Nisah sendiri tak tahu.. kenapa Nisah menangis.. mungkin kerana Nisah ada
rasa sedikit bersalah terhadap diri Nisah yang telah menduakan suami Nisah.. "
lanjutnya sambil melepaskan pelukan kudan kembali menelentang disebelahku..
dengan beralaskan lengan ku..

"telah ada anak 2.. Nisah sanggup buat begini!"sambungnya.

"Nisah menyesal lah ni?"tanya ku..

sambil menarik nafas panjang "tak bang.. cuma tadi Nisah teringat anak dan

suami semasa abang... ermm kat Nisah!" lanjutnya "tu yang Nisah menangis..

tupun Nisah tak sedar yg Nisah nangis.."terangnya..
Aku memeluknya dengan mesra dan dia membalas pelukan ku.. dan kami hayaldengan sentuhan itu..

"Nisah... Nisah menikmati tak apa yang kita buat tadi?" tanya ku..

"ermm.. abang best.." jawabnya

"sedap tak?" tanya ku lagi..

"seeedappp bangg"

"Selalu Nisah rasa sedap cam tu tak.."

"abang ni..." gerutunya sambilmencubit puitng tetek ku.

"kenapa?" tanya ku lagi

"belum pernah Nisah rasa sesedap tadibanggg..." jawabnya secara perlahan

antara dengar ngan tidak sambil dia menyembunyikan mukanya di dadaku..
"puass!" tanya ku lagi..
"a'ah!"katanya sambil menghisap puting tetek ku.
"Nisah..." panggil ku dengan manja..
"ermm.." jawapnya kerana dia masih bermain ngan tetek ku..
"abang nakk lagi boleh..?" tanya ku..
Dia mendongak kepala dan merenungku sambil tersenyum..
"abang belum puas?" tanya semula..
"belum sayangggg...!" kata ku menggoda sambil tangan ku mulaimeramas

punggungnya..
"Nnnisaaah punnn bangg!" bisiknya
"tapi jangan buat kat belakang Nisah ye bang.. sakit laaa" katanya..

dia membuka kelangkang lebih lebar membuat batang ku tepat bermain di alur
pussynya yang tembam dan sedia becak itu.. aku mulai meramas teteknya yang
padat dan pejal, bermain, menggentel sekitar putingnya .. membuat putingnya
mulai mengeras..

"aargheeemmss.." keluh Anisah bila mana aku mulai menghisap pangkaltelinganya... sambil melipatkan kakinya ke pinggangku dan mengangkat lagitinggi pussynya menekan lebih kuat kearah batang ku. batang ku menggosok
terus dialur pussynya bila dia mulai mengoyangkan punggungnya keatas dan
kebawah..

"abang...."desisnya..

laluaku beralih kelehernya yang jinjang.. mengucup disitu.. turun lagi kebawah
dada dan kepangkal buah dadanya dan mulai mengucup kuat disitu..

"abang.. jangggannn..."katanya biladisedari bahawa kucupan ku itu bakalmeninggalkan bekas..

aku mengalah dan terus ke putingnya yang telah keras sebesar kacang tanah
itu.. aku memang geram teteknya sejak aku belum dapat melakukan sebegini.
dari tadi pun aku aku masih belum dapat melepaskan geram kerana dia sentiasa
diatas.. kini peluangku... maka dengan penuh bernafsu aku menghisap putingnya
sehingga terkeluar airnya.. ermmm sedap..

"arghhh" keluh Anisah sambilmembusungkan dadanya seretak dengan meramas
kepalaku dan menekan ke dadanya sekuat-kuatnya sehingga aku rasa sedikit
sukar untuk bernafas dan bergerak kerana mukaku penuh melekap di teteknya..
ku gigit kecil putingnya..

"ah..." jeritnya bila terasa keasan gigitan ku..

kulepaskan dan kulihat puitngnya telah berubah kewarna merah gelap akibat
gigitan ku..

"abbang... nakall lahh"

"maaff.. Nisah.. abang geramm .."kataku

ku belai semula teteknya ngan mulutku dan aku mulaimenyelusurikebawah dan
setiap aku tempat yang ku selusuri dengan mulut ku.. Anisah membantu dengan
meninggikan tempat yang ku selusuri.. bila aku bermain di lubang pusatnya..

"abangg..."jerit kecilnya sambil tangannya berusaha menolak kepala ku dari situ..

aku akur dan terus ke pusyynya.. mengucup kuat seperti membuat kucupan
dimulutnya... sehingga... Ccchhuuppppp... bunyi yang terhasil akibat kucupan ku
itu..

terus ku turun lagi mengucup peha menggunakan lidah ku mebuat dia kegelian
tak tentu arah turun sehingga kepaha dan akhirnya ibujari kakinya ku kulum..
memang Anisah jenis pembersih dan cantik.. bayangkan lah.. telapak kakinya
putih gebu dan bersih sekali dengan ibu jarinya berwarna merah bila kusedut..

"abang... gggeeellii"katanya bila aku memainkan ibujari kakinya ngan lidah ku..

aku bangun dan membetulkan kedudukan ku di celah kelangkangnya dimana aku
benar benar menghadap pussy.. aku selak kulit luar pussynya.. maka terlihatlaholehku isi dalamnya yang merah dan terkemut kemut serta berlubang kecil aje.
aku lihat puas puas pussy Anisah.. dan aku tiup kecil di pussynya membuat
Anisah mengeliat.. dan mengangkat kepala dan,

"abanggg... malu lah Nisah .. abang teropong anu Nisah bangggg..." katanya
sambil cuba meraih kepala ku..

bila mana saja dia dapat memegang kepala ku .. terus dia menekan kerah
pussynya.. dan hidungku tepat ke lubangnya.. aku julurkan lidahnya dan mulaimenjilat antara pussy dan anusnya membuatkanAnisah sekali lagi menagangkatpunggungnya tinggi sambil mendesahh "aaabangg..."

bila mana tekanan tangan keatas kepala ku agak longgar..akumulai mejilatmengikut alur pussynya.. dan bila mana sampai aje ke bijinya aku pun menyedut
sekuatnya.. sehingga tersembul keluar sebesar kacang hijau berwarna pink.. dan
cukup keras..

"ughh.... aargh.. aaah.. auuooohh.." rengeknya sambil mengoyangkan
punggungnya kekiri dan kekanan sesekali mengangkat punggungnya bila mana
lidah ku agak jauh dari pussynya.. seolahdia tak membenarkan lidah ku jauh dari
pussynya..

Tindak balas pussynya membuat aku tambah geram dan bernafsu.. bijinya mulai
tersembulkemerah merahan.. alurnya mulai membuka serta mengeluarkan isi
dalamnya yang berwarna merah serta terkemut kemut seperti kelopak bunga
baru mulai kembang.. sedang lubang pusyynya terbuka kecil sahaja.. aku
bengkokkan kakinya dan kangkangkan seluas mungkin membuat kelopak pussy
lebih terbuka dan lebih menonjol.. sedang Anisah masih terus menggoyangkan
pusingan seperti penari gelek..

tanpa membuang masa aku serang semula pussynya .. kali ini lidah kumulai
bermain didalam alur pussynya dan bila sampai ke biji kelentitnya aku pun
menyedut bijinya semahu ku membuatkan punggung Anisah terangkat lebih
tinggisambil... "aagghh" menjerit kecil.tangannya tak henti bermain dikepala ku
sekejap mengusap sekejap menekan kepala ku.

"uohh" rintihnya bila tangan ku mulai meramas teteknya. sambil menjilat terus
pussynya.

rintihan serta erangannya telah tidak tentu hala serta dengusan nafasnya
menjadi bertambah kencang. sesekali Anisah merintih memanggil nama ku.. aku
capai bantal dan ku alaskan dibawah punggungnya.. ini membuat kan pussynya

aku tidak dapat menahan keinginan ku untuk menjilat lubang belakangnya..
dengan lidah ku jelirkan aku mulai menjilat lubangbelakangnya..membuatAnisah tersentak dan mengepit kepala ku.."abanggg..." sementara tangannnya
meraih cadar yang telah sedia berkecah.

"aaabbbaanng... aarrrghh" jeritnya memanjang sambil mengangkat tinggi
pussynya sementara tangannya menekan kepalaku sehingga seluruh mukaku
terbenam dicelah kelangkangnya dan kakinya menyepit kuat kepala ku serasa
susah aku nak bergerak..

tetiba aku merasakan seperti ada air terpancut kemukaku dicelah kelangkang
Anisah.. dan ianya terasa hangat hangat dan sedikit termasuk kelubang hidung
serta mulut ku... terasa sesak nafas ku kerana aku tersepit begitu...

akhirnya Anisah mengendurkan kepitan pehanya dan membuka lebar
kangkangnya serta mendepangkan tangannya dengan nafas masih mencungap..

aku angkat muka ku dan menyapu air yang telah membasahi muka ku.. dan
kurasakan masin payau namun enak berlemak air yang memasuki mulut ku.. bila
ku lihat pussynya .. kelopak pussynya terbuka denganisi dalamnyayangberwarna merah masih mengembang dan menguncup (kemut) sambilmengeluarkan lendirberwarna putih .. ermm Anisah ku telah klimaks lagi... aku
raih kaki kanannya dan aku cium serta sedut betisnya yang putih serta cantik
itu..

"Anisah... dah sampai kee..." tanya ku..

"ermm.." katanya sambil menganggukkan kepalanya.

"abang jilat belakang tadiNisah tak tahan le banggg... tu yang Nisah..." katanya
tanpa menghabiskan ayatnya dan tersenyum puas kepada ku..

"tapi abang belum lagi sayanggg.."kataku lagi.

"abang puaskan lah bang... Nisah sedia untuk kepuasan abang.." jelasnya

"Nisah... abang nak tinggalkan kenangan kat sini.."kataku sambilmenunujukkan
celah kelangkangnya..

dia hanya mengangguk.. lantas aku benamkan sekali lagi muka ku dipangkalpehanya dan aku mulai menyedut meniggalkan bekas bekas sedutan sekitar
pussynya serta pangkal pehanya..

"errmmmm..." keluhnya manja..

bila telah kurasa kan tiada ruang lagi nak kutinggalkan kerja aku mendongak dan
megelus pussy secara lembut dengan lidah ku sambil menjilat sisa airnya yang
masih keluar.. akhir aku beralih dan terlentang disebelahnya..

"kenapa bang...?"tanya bila aku beralih kesebelah..

dia menangkap batang ku dan mengelusnya.. digenggam serta menaik turunkan
urutannya menyebabkan batang ku tambah menegang.
"banggg.. panjang lee.. patut pun Nisah rasa sampai ke perut tadiii.."komennya.
"besarnya..?" tanya ku lagi..
"ermm .. besar jugak ni.. penuh ni tangan Nisah pengang.."jelasnya..
"ngan suami Nisah punya.."tanya ku..
"abangg... jangan ler ingat kanNisah tentang dia.." gerutunya tanda protes..
"maaf sayang" pujuk ku sambil mengelus belakang badannya. "abang nak tau

aje.."lanjutku..

dia mendekatkan mulutnya ke telinga ku dan menjilat disitu mebuat aku kegelian
yg amat sangat..
"abang punya lagi besar dan panjang..!" bisiknya ditelinga ku..
aku tersenyum didalam hati kerana aku tahu bahawa aku telah menang dalam

keadaan ini..
"Nisah.. kulum batang abang sayangg.." gesaku lagi.
"ermm... Nisah tak penah buat lebangg... Nisah gosok je yee.. camni"katanya

sambil tangannya terus mengurut batang ku..
"Nisah sayang abang kann... abang dah jilat pussy Nisah sampaiNisah puas

sangat tadi.. sekarang abang nak rasa Nisah kulum batang abang pulak.."
terangku..
"ermm... tak nak laa bangg" katanya lagi..
namun aku terus memujuk.. dan akhirnya dia bersetuju. bila mana dia

mengalihkan mukanya ke celah kelangkang ku. sambil menjeling ke arah kuseolah mohon simpati agar aku tidak meneruskan niatku meminta mengulum
batang ku.. namun aku buat tak peduli..

"cium jer dulu sayangg..." arah ku

"ah disitu" kataku bila mana dia mulai mencium kepala batang ku sambil
memejamkan matanya.
"keluarkan lidah sayangg.."arah ku lagi.. dan dia mengeluarkan lidahnya ..
"ermm jilat kepala konek abang tu..."arahku selanjutnya..
dengan gaya seperti takut takut dia menjilatkepala batang ku.. mula dengan

jilatan sekali lalu.. kemudaian mulai beralih ke jilat penuh..

dia pun memejamkan matanya dan membuka mulutnya serta membawa kearah
batang ku.. sedikit demi sedikit batang ku mulai masuk dalam mulutnya.. dan
bila kepala takuk ku telah berada dalam mulutnya "kulum Nisah.."arahku
seterusnya dan dia pun mulai mengulumnya. "mainkan lidah Nisah kat batang
abang tu" arahku lagi

dengan mulutnya mengulum batang ku.. lidah bermain dengan kepala batang ku
didalam mulutnya.. aku menjadi tembah enak..

"iiiissh... sedap Nisahh.." kataku..

aku mulai memegang kepalanya dan mulai menarik utuk mengeluarkan batang
ku .. dan bila batang ku terkeluar..

"camner Nisah .. best takk.." tanya ku

secara berbisik dia menjawab "sedappp.. cam isap aiskrim malaysia.." katanya..

"ermm .. kulum lagi sayang.. kulum sampai habis masuk lam mulut Nisah.."
kataku lagi.

tanpa tekanan dan pujukan lagi Nisah merendahkan kepalanya dan meraihbatang ku dan terus memasukkan batangku dalam mulutnya dan mulai
mengocoknya menggunakan mulutnya... tetapihanya separuh sahaja batang ku
yg dimasukkan didalam mulutnya.. Aku pegang kepala dan membantunya
megocok batang ku dalam mulutnya dengan menekan dan mengangkat
kepalanya. Sesekali aku mengeluh bilaterasa giginya terkena batang ku..

"jangan kena kan gigitu Yangg.. perit.. pakai bibir ngan lidah jee.." ajar ku
padanya..

"ermmm.. cam tu.. ye macam tu sayangg... terus.. kulum lagi sayang..!" aku
mengeluh sedap .. bila dia menyedut nyedut batang ku..

Aku mulai memaju mundurkan serentak dengan pergerakannya mengeluar dan
memasukkan batang ku dalam mulutnya. tangan ku pula terus meramas dan
mengusap kepalanya... Anisah nampaknya cepat mempelajari teknik mengulum
kerana aku terasa makin kuat kulumannya dan lidah begitu pandai bermain di
kepala batang ku membuat aku tidak tahan .. dan aku terus menekan kepalasecara tiba tiba mengakibatkan seluruh batang ku memenuhi mulutnya yang
mungil serta menjolok tekak Anisah..

akibatnya Anisah tersedak dan berusaha menolak batang ku keluar dari mulutnya
namun aku masih menekan kuat..

"eeempppph" plak.. plakk.. Anisah bersuara dan menampar nampar peha ku
kerana tak selasa dengan kehadiran batang ku yg memenuhi mulutnya.. dan bilaku lepas kan.. merah padam mukanya dan terbatuk batuk .. tetiba dia berlarikebilik air..

"uweeeekkk... uwwekkkkkk...!" bunyi yang kudengar menandakan Anisah
termuntah.

"aduii iii.. sakit Nisahh.."komenku akibat perbuatannya.

"ermmm tulah panjang sangat... sampai termuntah Nisah!" katanya..

"kenapa lak pasal panjang boleh mebuat Nisah muntah?"tanya ku bodoh..

"yelah.. kena tekak Nisah mane tak muntahnya." terangnya..

"ermm .. tapi sedap takk?"tanya ku..

"ssee.. dapp" jawabnya berlagu..

aku hendak mengucup mulutnya semula.. tetapi dia mengelak kali ini..

"nak makan muntah Nisah.. Nisah baru muntah ni bang, belum
basuh.."katanya..

akuhanya mamputersenyum dan melepaskan dia menuju ke sink di bilik mandi
untuk berkumur..

"bang siramkan muntah Nisah tu bang" pintanya..

kami bersama -sama memebersihkan muntah dan sama sama membuang air
kecil..sekali lagi aku suka mengganggu mengakibatkan Anisah terhenti henti
kencing.. mane taknya setiap kali dia mengeluarkan air kencing.. aku pun
hulurkan tangan ku dan jari ku menutup lubang kencingnya.. dia menahan
kencing dan beralih arah..

aku lakukan lagi.. sehingga 4 kali aku buatbegitu sehingga Anisah hilang sabar
mungkin "abanggg!" jeritnya sambil menolak aku ke belakang, oleh kerana
kedudukanku yang mencangkung aku gagal mengimbangi diri dan terduduk dan
hampirterlentang. dengan pantas dia menolak diri ku lagi sehingga terlentang,
dan bila aku telah terlentang dia terus duduk di dadaku dalam keadaan
mencangkung dimana lututnya menahan lengan ku menyebabkan aku susah nak
melepaskan diri..

"abang nak main kencing Nisah ye..?"katanya sambil tersenyum.. serentak
dengan itu dia melepaskan kencingnya didadaku..

terasa hangat dan banyak kencingnya didadaku dan sebahagiannya meleleh
keleherku. aku bermandikan air kencing Anisah haritu.. namun timbul rasa
seronok di hati ku kerana aku tak menjangka akan mengalami pengalaman
sebegini.. yang hanya pernah ku saksikan dalam vcd biru aje.
walaubagaimanapun aku masih tak tergamak untuk merasa air kencingnya..

bila dia telah selesai dia pun bangun dan mengambil shower.. aku menyapu
dadaku dan aku cuba untuk mencium air kencingnya.. sepantas kilat dia
menepuk tangan ku..

"bukan lah.. abang nak cium aje!"jawab ku..

"mestilah bau hancing.. kencing..."jelasnya..

"dah mari Nisah mandikan abang!" katanya serentak dia meyirami diri dengan
shower. sungguh bahagia rasanya. disabunnya seluruh badan ku.. dan sewaktu
dia menyabun dadaku dengan manja dia berkata "abanggg... abang marah ke kat
Nisah.. sebab kencingkan abang tadi?"

aku hanya mengeleng sambil tersenyum.

"maafkan Nisah bang.. Nisah dah tak tahan sangat.. tapi dah abang ganggu.. tu
Nisah buat camtu.. maafkan Nisah ye bangg!" rayunya..

"abang tak marah Nisah pun..!" terus ku peluk dirinya dan aku kucup mulutnya..

dia membalas kucupan ku.. kami terus berkucupan dibawah shower, sambil
mengosok belakang masing masing. aku mulai mengucup ke telinganya..
seterusnya ke lehernya. sementara tanganku mulai meramas teteknya dan
sebelah lagi tangan ku ke punggongnya. Anisah memberi tindak balas denganmendongakkan kepalanya untuk memudahkan aku mengerjakan lehernya.
Tangannya mulai menyusup di celah kelangkang kami mencari batang ku yang
mulai menegak semula, dan bila manamenemuinya terus di urutnya batangku
dengan lembut. kami terbuai dengan keasyikan adegan perbuatan kami dibawah
shower. setelah aku merasa kan tidak tahan lantas sahaja aku cempung Anisah..

kakinya memeluk pinggangku, punggungnya ku ampu, teteknya ku isap... dan
dalam keadaan begitu aku terus mengangkatnya menuju ke katilsemula..
dengan agak kasar aku campak kan tubuh Anisah ke atas katil yang terlah
berselerak akibat peperangan kami lalui sejam yg lalu.

"ah!" terperanjat Anisah bila akulakukan begitu, namun aku begitu tertarikdengan hasilnya bila mana dia terlentang dengan keadaan kaki terkangkang luas
membuka lubang pussy.

Tanpa membuang masa aku terus menyerang kearah pussynya yang telah penuh
dengan tanda tanda kucupan ku di sekitar pangkal peha dan bibir pussynya.
lebam sana sini. aku kuakkan kakinya lebar lebar.. aku julurkan lidah ku.. dan ku
jilat alur pussynya bemula dari pangkal bawah sehingga ke biji kelentitnya yang
telah bersembunyi semula.. dengan sepenuh hati aku sedut di sekitar situ
membuat Anisah menjerit "arrrrrrrghh..." sambil menarik narik rambut ku
mengakibatkan biji kelentitnya terkeluar semula bila mana ku lepaskan sedutanku disitu.. satu pemandangan yg amat aku gemari bila mana dia telah mulai
merasa terangsang.. biji kelentitnya terkeluar, bibir pussynya terbuka
menunjukkan segala isi yang ada didalam pussynya..

aku sekali lagi memainkan lidahku disitu. dan jari ku mulai bermain di sekitar
lubang anusnya. Anisah mulai menggoyangkan punggungnya menandakan dia
telah mulai menikmati perlakuanku dicelah kelangkangnya.

"aabanggg....." desahnya setiap kalilidahku menjolok kedalam lubang pussynya.
Bila kurasakan air pussynya telah mulai keluar.. aku halakan jari hantu ku
kelubang pussynya dan dengan mengejut aku menjolok kedalam lubang

Sebatang jari ku ku bengkokkan sengaja untuk aku menggosok dinding atas
dalam pussynya yang membuat Anisah bertambah menggelisah dan bergelinjang

"abang ... abbannggg... ssseeedddaaappp bangggg" rintihnya tertahan sambil
tangan terus mengusap kepala dan menekan kepala ku kuat ke pussynya.

Dengan perlahan aku memusingkan badan ku dan terus aku bercelapak diatas
tubuhnya dengan keadaan kepalanya dikangkang ku dan batang ku tepat
dimukanya sementara kerja ku dipussy tidak ku hentikan. stail 69.. aku diatas
Anisah dibawah.

Bila mana sahaja batang ke berada dimukanya sertamerta ditangkapnya batang
ku dan terus dikulumnya batang ku.. ermmm aku dapat merasakan kali ni dia
lebih pandai mengulum walaupun tadi dia termuntah bila mana aku secara paksa
memasukkan seluruh batang ku dalam mulutnya.. tapi kini dia dengan sendiri
menyedut masuk seluruh batangku kedalam mulutnya dan menyonyotnya..
terasa berdenyut batang ku didalam pussynya..

aku teruskan permainan lidah ku di kelentitnya.. dua jari ku didalam pussynya
dan serentak dengan itu menggunakan tangan sebelah lagi, aku berusaha untuk
menjolok jari ku masuk kedalam lubang dubornya yang terkemut kemut. terasa
payah namun aku usahakan dengan membasahkan jari ku dengan air yang
mengalir keluar dari lubang pussynya.

tetiba aku merasakan lubang dubornya terbuka, tanpa mebuang masa aku terus
memasukan jariku kedalamnya sehingga habis kedalam. bermakna serentak ku
lakukan hisapan di kelntitnya, jolokan lubang pussynya serta lubang dubornya,
membuat Anisah mengerang tertahan kerana mulutnya telah penuh dengan
batang ku. dapat kurasakan telah hilang rasa jijiknya melakukan anal sex. aku
lakukan aktiviti tu begitu lama sehingga Anisah benar benar hilang
pertimbangan..

dia buka kaki seluas-luasnya sementara tangannya membantu ku dengan
menguakkan pussynya.. sementara mulutnya terus mengulum batang ku serta
menyedut nyedutnya.. akhirnya dia mengeluarkan batang ku dan merintih"abbaannggg... tttoollong bangggg Nisah tak tahannn sangat dah niii... masukkan
batang abangggg..."

namun aku tak mengendahkan rayuanya malah melajukan kocokan jari ku dalam
lubang pussy dan bontotnya.. membuat Anisah mengelinjang tak tentu arah
serentak mengangkat pusssynya setinggi mungkin.

"aabbannggg......"jeritnya serentak dia mengepit pehanya dan menekan
tanganku sekuat mungkin kearah pussynya..

aku mengambil peluang ini dengan menahan kakinya dari mengepit dengan
menahan menggunakan bahu ku .. aku amat mengemari melihat pussy wanita
tengahklimaks..danpemandanganini lah yg kulihat sewaktu Anisah sedangklimaks dimana jariku masih didalam pussynya dimana pussynya menyedut

aku tadah airnya dengan telapak tangannya.. dan bila dia telah agak reda aku
tarik tanganku dari celah kelangkangnya dan aku simpan airnya ku bawa
kemukanya dan kusapukan disitu serta alisnya...(petua ni)

Aku lihat matanya masih terpejam rapat tanda dia masih menikmati.aku beralihmenuju kecelah kelangkangnya.. aku raih kedua kakinya dan meletakkan ke
bahuku.. aku tujukan batang ku kelubang pussynya.. serta aku berkata "Anisah...
abang nak kerja kan pussy Anisah sekarang"

dia hanya membuka sedikit matanya dan mengangguk.. serentak dengan itu aku
membenamkan batangku kedalam pussynya yang tealh sedia becak. bilamana
saja batang telah masuk seluruhnya kedalam dia hanya "erm... ish" sambilmembusungkan dadanya. aku membetulkan posisiku untuk mengenjot pussynya
dengan kakinya terlipat di bahu ku.

dimulai dengan rentak perlahan dan semakin lama semakin laju aku mengenjut
membuatkan Anisah kemabali berghairahdan memberi respon yang dapat kurasa
dibatang ku yang telah mulaidisedut sedut oleh pussynya.

bilamana aaku merasa begitu aku tukar rentak ku dengan memasukkan secara
perlahan lahan dan bila mana semua telah masuk serta merta aku cabut keluar
batang.. membuat Anisah mengerang kesedapan..

"ah... abang... sssedaappp bbbannngggg...!"

sesekali dia cuba memaut tengkok ku.. kakinya telah terlipat sehingga lututnya
menekan buah dadanya sendiri.

"sedappp takkk Nisah..." tanya ku..

"sseedddapp baannnnng"

"Nisah nak selalu takkk cam ni..." tanya seterusnya..

"naaakkk bangggg... Nisah nak konekk abangg selalu..."katanya dalam
rintihannya.

"boleh abang laku kan apa saja atas tubuh mu sayangggg..."ulangku..

"boleh bangggg... Nisah mau asal rasa sessedapp... iii.. niii" ulangnya.

dengan itu juga aku menghentikan aktivitiku dan mengeluarkan batang ku daripussynya.. aku pinta Anisah menonggeng, dengan pantas dia menonggeng dan
menyuakankan pussynya kearah ku..

"lekas bang Nisah nak konek abang dalam puki Nisah bangggg!" rayunya sambil
mengangkat dalam keadaan menonggeng. Aku halakan batang ku kedalam
pusyynya dan menekan habis keseluruhan batangku..

"aargghh..." rengeknya bilamana batang ku menyondol pangkal rahimnya..

"ah ahh ah .. ouugh. Ouggghh abangg....! " tetiba dia meninggikan lagipunggungnya dan sedikit mengepit batang ku dan aku aras amat payah nak
menarik keluar.. batang ku terasa amat geli kerana didalam pussynya terasa
digigit gigit kepala batang ku.. serentak dengan itu kedengaran satu bunyi..
plop...

ermmm rupanya dia klimaks lagi setelah hampir 45 minit kami bermain.. dia
menjatuhkan punggung dan aku menurutitanpa mengeluarkan batang ku daripussynya.. aku cium lehernya..

"eeem..." terdengar cungapan nafasnya..

aku keluarkan batang ku yang lencun dek airnya.. Anisah masih meniarap.. aku
buka kakinya .. kangkangkan lebih lebar.. aku ambil bantal dan alaskan bawah
perutnya supaya punggungnya sedikit terangkat.. setelah itu aku masukkan
kembali batang ku kedalam pussy.. dan ku keluarkan.. basah dengan air
pussynya.. kali ini aku tuju ke lubang dubornya..

akutekansedikit mulai membenam.. dan bila mana kepala batang ku mulai
terbenam dia mengangkat kepala.. dan ..

"aabbangggg... pelan pelan bangg.. Nisah tak pernah buat.." katanya..

"boleh abang lakukan kat situ Nisah?" tanyaku..

"untuk kepuasan abang... Nisah rela banggg.. dan hanya abang sorang akan
Nisah benarkan.." jelasnya

"tq." jawab ku pendek sambil terus menekan..

bila telahhampir separuhbatang ku masuk sekali lagi Anisah mendongak sambil
memaut cadar katil serta merintih "aaabanggg.... aaa.. iissshh"

aku tau dia merasa agak perit kerana lubangnya memang ketat dan sempit.. aku
sendirimerasa payah nak menekan habis. namun aku mahu menikmati lubang
dubor Anisah..

"abanggg..." bila mana aku bejaya menekan habis batang ku kedalam.

aku terus merebahkan badan ku menindih tubuhnya dengan batang ku terbenam
dalam lubang dubornya.. aku kucup tengkoknya dan meyeluk ke dadanya dan
bermain deengan buah dadanya.. setelah tu aku mulai mengenjut dengan
memasuk dan mengeluarkan batang ku dari lubang doburnya. makin lama makin
selesa kerana telah mulai dapat menerima batang ku dalam lubang dubornya.

aku teruskan henjutanku.. serentak denganitujari ku mulai bermain didalam
pussynya . membuat Anisah mengerang..

"aaahh.... abangg sedapppp bang...sseedddddaap sangat bangg lallllaaagii
bannngggg ..ennnjuttt kkkuat bangggg kkorrekk pppukkkiii nisssah bang"

"eeegggghhh..." bilamana secara kasar aku membenamkan batang ku dalam
lubang pussynya dia terus merngakul pinggangku dengan kakinya.. serentak
dengan itu pussynya telah mengecut membuat aku terasa begitu sempit lubang
pussy.. sementara didalam mengigit gigit batang ku.. seolah menyedut yedut..
membuat aku tambah tidak tahan

akhirnya dia mengepit kuat pinggang ku dan memeluk tubuh ku .. sehingga aku
tidak dapat meneruskan aktiviti ku meyorong tarik batang ku keluar masuk..
namun serasa sensasi lain di batang ku dimana kurasa seolah olah batang ku dikulum kulum didalam lubang pussynya..

"aaabbbbangg!!!!!"jeritnya serentak dengan itu dia meninggikan pussynya
membenamkan seluruh batang ku dalam pussynya. aku pun telah tidak dapat
menahan rasa klimaksku dimana ku rasakan pussynya menyedut kuat batang
ku.. akhirnya

"aaargggg.. Aan.. Annnn... nisssaaahh..."serentak dengan itu aku lepaskan
segala rasa nikmat yang tak terhingga dalam tubuhnya..

kami terdiam dan masih berpelukan seketika sambil mengatur nafas.. dan
akhirnya batang ku terkeluar sendiribila telah mulai mengendur... aku kucup
dahinya.. aku katakan.. "terima kasih nissah... pussy Nisah sedappp sangat.." kataku

"sama sama banggg... Nisah pun puaaasss sangat..."katanya sambil tersenyum
manja dan mencium pipi ku..

"Nisah maaf kan abang ye main belakang Nisah tadii.."kata ku

sambilmengusap muka ku.."tak pe bangg... memula Nisah rasa sakit jugak...
tepi lepass tu..."

"sedap!" kataku.. dan dia hanya menganguk.

aku mencium semula pipinya dan mengucup mulutnya.. aku renung matanya dan
dia membalas renungan ku.. akhirnya kamiberkemas dan membersihkan diriserta bilik itu semula..

"bang... nampak lain tak Nisah jalan bang.." katanya..

"kenapa?" tanya ku

"terasa sengal la bontot Nisah.. takut suami perasaan nanti" kataanya..

"takdelah.. biasa jee" kataku.

"ermmm Nisah tak puas lagi ke?" tanya ku tetapi dapat cubitan di peha ku.
"bukan lee.. inilah pertama kali Nisah rasa puas main sex.. dah anak 2 ni.."
katanya..

"ok lah nanti abang aturkan .. sementara tu kat ofis buat macam biasa.."kataku
"saaayangggg abangg" jawabnya sambil meletakkan jarinya ke bibirku..
kami berpisah di lift ke meja dan bilik masing masing tanpa syak sesiapa... tamat

Incoming search terms:

cerita lucah bogel

Tags: #anisah #anisahtermuntah #ccchhuuppppp #jelasnya #kami #kataku #nisahh #nisahke #nnnisaaah #selalu #sesekali #tadinisah