aku sayang kamu

15880 views
aku sayang kamu,3.09 / 5 ( 11votes )

Koleksi Cerita Lucah, Buku Lucah, Citer Lucah, Novel Lucah Cerita Seks Melayu Lucah Stim Sangap aku sayang kamu

aku sayang kamu melayu bogel.comKadang2 kita mempunyai perasaan ego yang terlampau tinggi sehinggakan kita ada kalanya menafikan sesuatu kebenaran. Inilah yang terjadi pada aku suatu masa dulu. Aku ni bukanlah dari golongan orang yang handsome sangat tapi nak cari makan tu bolehlah. Masa aku berumur awal 20an aku ada ramai kawan laki2 saja ….aku ni bukanlah lah gay..tapi aku tak banyak bergaul dengan budak perempuan…bagi aku pada masa tu tak ada apa yang boleh diaorang offer kat aku selain dari pantat. Saja nak jadi cerita, pantat diaorang bukanlah idaman aku pada masa tu.. Aku lebih berada dalam alam khayalan ingin mencari seorang perempuan yang perfect yang akan menjadi teman hidup aku. Lainlah macam member2 aku…Kawan perempuan keliling pinggang, pantat bagi mereka macam makan nasi aje tiap hari.

Dalam semua kawan perempuan kami ada seorang kawan yang memang pelik sikit nama dia Ana . Bukan apa tapi kawan2 aku ni tak berani nak kacau dia. Dan dia ni selalu nak ikut kami kemana sahaja kami nak pergi. Mungkin kerana dia ni tinggal sekali di kawasan perumahan kami dan sudah berkawan dengan kami sejak kecil2 lagi so kami dah anggap dia macam kawan rapat. Tapi aku dapat rasakan yang perasaan aku terhadap dia juga lain..Pada masa tu aku ingat perasaan tu adalan perasaan kasihan. Dan oleh sebab perasaan itu aku selalu menjaga dia dari menjadi mangsa member2 aku. Mungkin ini adalah satu sebab mengapa member2 aku tak berani nak main2kan dia. Kami membesar sekali sehinggalah kami semua sudah berkerja. Tak ada apa yang luar biasa tentang aku dan Ana sehinggalah bila aku berkerja di K.L dan aku menerima panggilan telepon dari member lama aku yang mengatakan Ana telah bertunang dengan salah seorang member aku juga. Pada masa tu aku rasa jantung aku macam nak meletup…..aku pun terkejut dengan perasaan itu. Tahulah aku yang kenyataannya perasaan kasihan yang aku ada pada Ana selama ini adalah sebenarnya perasaan cinta. Betapa remuknya hati aku kerana tidak mahu mengaku perasaan aku itu dahulu. Sekarang aku sudah terlambat.

Satu hari aku balik ke kampung …bercuti. Macam biasa aku keluar pergi berjumpa dengan member2 lama aku. Dari member2 aku , aku mendengar cerita mengenai Ana…Aku cuma diam membisu bila mendengar cerita mereka. Cerita mengenaikan kebaikan Ana , Keayuannya dan kebodohan aku….Terkejut aku mendengar apa yang mereka perkatakan. Rupanya mereka tahu yang Ana juga ada menyimpan hati dengan ku. Aku rasa macam nak menangis pada masa tu…Betapa bodohnya aku kerana tak dapat melihat semua itu dulu. Balik di rumah aku menerima panggilan talipon …rupa2nya dari Ana. "Apa khabar orang K.L…Amboi lama duduk dekat sama dah tak ingat orang di sini" katanya sambil ketawa kecil. Aku cuma mendiamkan diri sambil airmata aku mengalir. "Hello…Abang ada dekat situ ke…pasal apa diam aje, tak nak ucapkan apa 2 pada Ana ke..Abang tahu tak Ana dah bertunang dengan Roslan " katanya lagi.

"Ana Abang cintakan Ana " Itulah saja perkataan yang keluar dari mulut aku dengan nada yang terisak2. Kami sama2 sama terdiam. "Ana nak jumpa Abang" kata Ana dalam nada yang pelan. Hari aku bawa dia keluar. Oleh kerana semua tempat aku rasakan tak sesuai untuk bercakap dengan Ana jadi aku bawa dia balik ke rumah aku . Masa tu keluarga aku semua keluar . Sampai saja dalam bilik tidur , aku terus mengucup bibir Ana. Dia tak cuba mengelak. Airmata kami terus mengalir. "Abang ni bodoh sayang…Abang tak tahu menilai kaca dan permata..Abang ni betul2 bodoh. Ana mengucup bibir ku pula. Aku rasakan tiada orang lain dalam dunia ini pada masa itu..Cuma kami. Aku menghisap lidah Ana yang halus dan lembut itu. Aku mengucup rambutnya, dahinya keningnya, matanya…pipi, hidung..aku rasakan yang kami tak akan berpisah lagi. "Abang cinta, kasih pada Ana"kataku. "Ana cintakan Abang dari dulu lagi….Oh kasih betapa Ana rindukan saat ini."kata Ana sambil memejamkan matanya. Lama juga kami berkucupan..Oh bau Ana pada masa , kulitnya yang halus..betapa aku buta selama ini.

Tangan ku menjalar ke bahunya…lembut….terus turun ke dadanya…Ahhh nikmat….ke belakangnya…indah……ke punggungnya…….syurga….. Aku berhenti sambil melihat tubuh badan Ana.."Cantik kataku sambil melihat terus ka matanya. Ana dengan perlahan membuka baju kurungnya. Aku terus melutut sambil mencium perutnya yang hangat itu. Ana meramas rambut ku lembut..Aku menjilat kawasan perut Ana yang indah itu dan terus naik ke payu daranya yang telah lama menegang itu. "Aduh…lembutnya" kata hatiku. Aku meramas dada Ana dengan kedua belah tangan ku. Ana mengeluarkan bunyi yang mengeraskan lagi batangku. "Aahhhhhhhhhhhhhh Saayyyaaaaaaannggg Seedaaaappppppppp". Aku terus menjilat dadanya..macam budak2 tak pernah makan aiscream.Aku mengangkat Ana dan meletakkannya perlahan di atas katil. Mulut ku menghisap puting susunya yang merah menyala itu…Tak pernah aku rasakan begini nikmat…semuanya bagaikan mimpi. Jari jemari Ana bermain2 di rambut ku sambil nafasnya tercunggap2 dan mulutnya tak henti2 mengerang.. Aku menjilat lehernya yang jinjang itu sambil menghisap2…."Uuuuhhhhhhhhhhh uummmmpphhhhhhhhhh….Baaaaaaaannggggggggg…Aahhhhhhhhhhhhhh" dari mulut Ana. Tangan ku menguli2 pantat Ana yang pada masa tu macam dah berlaku banjir kilat. Maklumlah pantat dara. Lidah ku terus menuju ke situ pula. Aku menguak kaki Ana…maka terlihatlah aku pantat Ana yang merah itu dengan bulunya yang halus dan jarang itu. "Aduh cantiknya sayanggg " kata ku pada Ana…."Eemmmmmmmm" jawap Ana pula. Aku meniup pantat Ana…Punggungnya mula terangkat2 sedikit. (Pantat fresh memang sensitif sikit). "Abaaaaaaaaaaang" bunyi dari mulut Ana. Aku mejilat kawasan di sekitar tepi pantat Ana tanpa mengenakan lidah ku pada pantatnya. Ana sudah mula kuat mengerang sambil punggungnya terangkat2.

"Ooooohhhhhhhhhhhhh" keluar dari mulut Ana lagi. Aku melihat pantat Ana yang indah itu….kecil tapi tembam. Aku mengunakan jari ku untuk menguak pantat Ana …Jelas kelihatan keseluruhan pantatnya yang merah itu…Bau yang tak asing lagi itu menguasai hidung ku. .Batang ku rasakan macam nak meletup. Aku terus menjilat pantat Ana dengan laju tanpa henti dari bawah terus keatas berkali2. Ana bagaikan terkena kejutan elektrik….punggungnya terangkat2 dengan kuatnya…nafasnya macam orang sedang tenat..Aku melihat ke atas sambil lidah ku masih menjilat….Ana sedang memandang ku dengan raut muka yang bagaikan menahan sesuatu…berkerut..dan mulutnya ternganga. Teteknya aku lihat macam dah jadi belon kecil bulat dan tegang. Aku melajukan jilatan sambil berkata "Nak lagi sayang.". "Mata Ana yang bulat macam guli itu sudah menjawap pertanyaan ku itu. Aku menolak tudung yang menutup biji kelentiti Ana dan menghisap bijinya dengan kuat. Sekali sekala aku menampar2 pantatnya. Suara mengerang Ana semakin kuat dan dia sudah lupa ynag dia berada di rumah ku. Aku memberi isyarat supaya dia memperlahankan sedikit suaranya itu. Ana mengigit bibit bawahnya. " Sedap sayang" tanya ku. Ana cuma menganguk2kan kepalanya. Air yang mencurah dari pantat Ana tak berhenti2 itu terus ku hirup….Sedapnyaaaaaaaaa..Pantat Ana sudah betul2 merah tundunnya begitu tembam sekali……Aku mengucup perut Ana..kemudian dadanya dan terus ke bibirnya. "Abang nak Ana tak boleh melupakan hari ni sampai bila2."kataku sambil mengusap rambutnya. Aku membuka pakaian ku samua sambil diperhatikan oleh Ana.

Bila ternampak saja batang ku…muka Ana naik merah….dia malu.."Ana nak hisap ni"kata ku sambil memegang batang ku. Ana cuma memakukan matanya pada batang ku. Dia kemudiannya mara menuju ke batang ku sambil membuka mulutnya yang merah itu. Aku melihat bagaimana batang ku masuk kedalam mulut Ana. Aduh mulutnya yang panas itu. Sesekali Ana terbatuk…maklumlah tak biasa dengan benda baru. "Ahhhhhhhh lagi sayang hisap lagi ooohhhhhhhhhhhhhh…eemmmmmmmppphhhhh"kata ku. Bibir Ana begitu menarik perhatian ku…sesekali pipinya cengkung kerana menghisap kuat batang ku. "Sedap tak sayang"tanya ku pada Ana. Ana menganggukkan kepalanya sambil masih menghisap batang ku. "Jilat batang Abang sayang"kataku mengajar Ana. Ana menjilat batang ku pula dengan rakus sekali. Nampaknya dia dah mula menikmati apa yang dia hisap itu. "Aaaaahhhhhhgggggg sedapnya sayyyaaannnnnnnnng."aku mengerang keasyikkan.

Aku menelentangkan Ana atas katil sambil melihat kedalam matanya aku berkata."Boleh sayang". Ana mengangguk2kan kepalanya. Aku menguakkan kaki Ana dengan lutut aku sehingga batang ku berada betul di atas pantat Ana. Aku mengusap2 batang ku sambil melihatkan reaksi Ana. Mukanya nampak agak cemas. Jangan takut sayang …abang buat pelan2. Aku memainkan batang ku pada permukaan luar pantat Ana. Ana bertindak balas dengan mengangkat punggungnta tinggi bagaikan mahu aku terus meyumbat batang ku kedalam pantatnya. "Oooohhhhhh baaaaaaaaanngg…cepat banggggggggg Ana nakkkkkkkkkkk. Renggekkan Ana itu membuatkan aku merasa tak tahan nak masuk. Aku menekan kepala batang ku kedalam lubang pantat Ana. Baru nak masuk sikit Ana sudah menahan aku. Matanya bulat dan mulutnya ternganga. "Sakit bang".katanya. "O.k2 abang tak masuk dah.."kataku. Baru masuk suku batang ku…kepala batangku rasa begitu panas sekali….dan macam ada benda di dalam pantat Ana yang sedang mengigit2 kepala batangku. Aku mengucup bibir Ana kemudian menghisap lidahnya. Bila aku lihat Ana sudah khayal dengan hisapan itu..aku pelan2 menekan lagi batang ku ke dalam. Sampai tiga suku batang aku masuk Ana tersintak lagi…Aku pun memberhentikan tekanan. "Sakit lagi "tanya ku. Ana mengangguk2 kepalanya…Aku tersenyum dan bertanya "Tapi sedap tak". "Eeemmmmmmmmm"jawap Ana sambil tersenyum malu. "Ana sayang abang banyak mana" tanya ku. "Tak terhitung oleh manusia di bumi" jawap Ana….Aku merasa terharu dengan jawapan itu. Aku mengulum lidah Ana..Aku hisap dengan sepuas hati ku. "Sayang abang masuk lagi ye" tanya ku. Ana menganggukkan kepalanya saja. Aku menekan batangku pelahan2 sampai lah ke hujung. Ana pun nampaknya ingin kan tekan ini menjadi tekannan yang terakhir. Kerana aku melihat dari raut wajahnya dia cuba menahan kesakitan itu.
Akhirnya masuk juga semua batang ku dalam pantat Ana…..Aduh aku merasa setiap inchi batang ku digengam erat…..Terasa pantat Ana semacam menarik2 batang ku masuk lagi kedalam pantatnya. "Ana pantat Ana sedap sayang"kata ku. Ana cuma tersenyum. Aku menarik batang ku sampai ke pangkal. Isi dalam pantat Ana seolah2 tertarik keluar sekali bersama batang ku. Punggung Ana terangkat bagaikan tidak mahu batang ku keluar. Aku membenamkan batang ku semula. "Uuuuuugghhhhhhhh bang sedapnya baannnnnngggg." Kata Ana. "Aduh ketatnya pantat Ana sayang…rasa2 macam abang tak mahu keluar dah dari situ….Aaaghhhhhhhhhhh lubang tanduk……"Aku mengerang. Ana mengayak2kan punggungnya cuba menikmati sepenuhnya keenakan batang ku didalam pantatnya. Aku pun memulakan aksi sorong dan tarik dengan begitu perlahan. Kami berjaya menyatukan ayunan badan kami..dan pada masa itu kami benar2 menjadi satu. Tangan ku meramas buah dada Ana sambil mulut ku menjilat dan menghisap puting Ana. Ana mengerang tak berhenti2 sambil membusungkan dadanya menerima hisapan, dan jilatan mulut ku. Punggungnya juga tak berhenti2 mengayak menerima tusukan batang ku. Dalam bilik aku tu cuma terdengar rengekkan kami berdua sahaja. Sekali-sekala Ana tersintak kerana aku terkuat menekan batang ku…(mana boleh tahan dapat pantat dara). "Aduh baaaang sakit".

Aku menarik keluar batang ku sampai habis kemudian aku masukkan kembali sampai ke pangkal. Aku buat bergitu berkali2 setiap kali aku menekan balik ke pantat Ana dia akan mengerang dengan kuatnya…katanya rasa macam batang baru masuk dalam pantat. Aku juga suka melihat batang ku keluar habis dan masuk balik dalam pantat Ana…..nikmatnya juga berlainan. Kemudian aku suruh Ana pusing belakang dan menungging ke arah ku. Aku memegang erat punggung Ana yang mengiurkan itu kemuduan aku tusuk batang ku ke dalam pantatnya semula. Nampaknya Ana lebih suka posisi ini. "Emmmmmmmmmm wow baaaaang bestnya uuuuuuhhhhhhhhhhhh sedaapnya uuuhhgggggggg." Kata Ana . Aku melajukankan ayakan batang ku ke dalam pantat Ana….sekarang renggekan Ana menjadi lebih kuat…katil kami sudah mula berayun dan berbunyi.. Aku melajukan hayunan……"ooohhhhhhhhh sayang pantat Ana bessttttttttt………..wwoooowwwww kumut lagi sayanggggggggg kumut"kata ku dah tak ingat dunia. Aku asyik melihat pantat Ana yang sedang menerima setiap tusukan padu batang ku yang semakin lama semakin laju." Sesekali Ana menoleh mukanya ke arah ku dengan wajah menahan …Wajah itu membuatkan aku semakin berahi…."Sedap sayang."tanya ku pada Ana….."Uuuuhhhhhhhh baaaang sedapnyaaaaaaaaa banggggg lagi baaaaaang lagggiiiiiiiiiiiii"Ana. "Oooooooohhhh barang baikkkkkkkk lubang ketat lagiii………beststttttttt pantat tandukkkkkkkk aaaggghhhhhhhhhhh"aku histeria.

"Aahhh…oohhhh…aaaHhhhhh …Ooooahhhhh mmeeeemmeeeeee sedaaaappppp bbaaaannnng uuuhhhhhhhhhhh eeeeeemmmmmmmm uuuuuuuuuuu ooooooooooo"bunyi Ana meraung. Bunyi kocakan pantat Ana makin kuat mengikut rentak tusukan batang ku." Cup..Cap..Cup…Cap Cup..Cap..Cup…Cap.. Cup..Cap..Cup…Cap"(bunyi kocakan dari pantat Ana). Muka Ana dah merah menyala…macam udang kena bakar..pantat dia pula tak usah kata…….red and juicy…..punggungnya pula merah kerana menjadi tamparan tangan ku. Aku betul2 tunggang Ana hari tu.. Selama ni aku tak pernah dapat anak dara lagi…bila dah dapat wow. Lepas tu aku menyuruh Ana telentang semula…Aku mengangkangkan kakinya luas2 sehingga pantatnya betul2 ternganga. Kemudian aku tusukkan balik batang aku kedalam. Kali ini aku tojah pantat Ana betul2…Dia mengerang kesakitan dan kenikmatan…aku dah naik minyak batang aku dah keras macam besi….Aku rasa Ana dah keluar air dua atau tiga kali dah..kini aku rasa tiba giliran aku pula. Aku melihat muka Ana yang terkejang2 menahan setiap hentakan batang ku kedalam pantatnya. Pantatnya pula begitu kuat mengumut batang ku..sambil isi pantatnya keluar masuk dengan cepat mengikut ayunan batang ku. Aku merasa yang air aku pun dah nak terpancut…..Ayunan aku dilajukan lagi. Aku mendengar Ana bagaikan menyatakan sesuatu pada ku…."Bbaaaaaannnngggg uuuuhhhhhhh Emmmmmmmmmm wow baaaaang bestnya uuuuuuhhhhhhhhhhhh sedaapnya uuuhhgggggggg". "Ooohhhhh sayang abang nak keluar dah ooohhhhhhhh yaaaaaaaaaaa….Ooohhh pantat baikkkk …sedapppnyaaaaaa oooohhhhhhhhh"aku mengerang. Air mani aku memancut macam tak mahu habis hari tu……bertubi2…saja aku lepaskan kedalam pantat Ana..biar dia rasa hangat air itu. Aku terbaring atas badan Ana dan batang ku masih dalam pantatnya. Kami berkucupan , berkuluman dengan begitu lama sekali. Aku hendak mencabut batang ku dari pantat Ana tapi dia menghalang dengan mengepitkan peha ku dengan kakinya. Aku tersenyum, dia tersenyum dan kami berpelukan kembali. Aku membalikan badan ku membolehkan Ana berada di atas ku. Batang ku masih dalam pantatnya. Ana terus lena di atas dada ku sambil aku membelai rambutnya. Malam itu aku menghantarnya balik dia terpaksa menyorok2 masuk kedalam rumah. Sebelum itu kami berjanji tak akan melupakan malam itu. Dan kami tak akan mengulangginya lagi. Biarlah hari itu menjadi hari kami. Sekarang Ana sudah pun ada dua orang anak dan tinggal bersama suaminya di tempat lain. Aku masih membujang mencari gadis impian aku…….Tapi satu yang pasti aku tidak akan menjumpainya lagi……Jadi kini aku jadi kaki pantat ada saja peluang aku tak kira siapa….janji ada pantat

Incoming search terms:

koleksi cerpen lucah, Novel-Lucah, abang masukkan ye sayang, tak boleh tahan dah ni cerota lucah, sedapnya batang gay, sedap jilat lagi sayang ahhh, sedap burit sayang, Sayang hisap, cerpen seks jom sayang abang tak tahan, cerpen ketatnya burit sayang, cerita seks bukalah tudung saya dulu, cerita lucah nak lagi sedap, batang masuk sedap, arhhh bestnya abang arhh, ahh sedap ye sayang, ahh aduh abang, tak tahan-lucah

Tags: #abang #betapa #dalam #eeemmmmmmmmm #eemmmmmmmm #nampaknya #sampai #sayang #sedap #sekali-sekala #sesekali